Sabtu, 19 April 2014 RSS Feed Videos Photos ePaper English Version

Daripada Obat, Olah Raga Lebih Mujarab Bagi Penderita Jantung & Stroke

Sepudin Zuhri   -   Rabu, 02 Oktober 2013, 19:45 WIB

BERITA TERKAIT

Bisnis.com, JAKARTA - Menurut sebuah penelitian, olah raga dan gerak badan (exercise) ternyata lebih mujarab dibandingkan dengan resep obat untuk mencegah kematian pada pasien penyakit jantung dan stroke.

Seperti dikutip dari dailymail.co.uk, sebuah penelitian menunjukkan resep aktivitas fisik bukan dengan obat untuk pasien tertentu bisa merevolusi kesehatan mereka.

Studi ini adalah yang pertama untuk membandingkan antara efek latihan dan efek dari penggunaan obat seperti statin dan beta blockers, yang diberikan kepada penderita serangan jantung dan stroke dan terkenal untuk mencegah risiko kematian.

Sebuah penelitian baru menganalisis studi sebelumnya dan tidak menemukan perbedaan yang signifikan antara manfaat olahraga dan obat-obatan bagi mereka dengan diabetes atau yang sudah mengalami penyakit jantung.

Hasilnya lebih baik bagi korban stroke, yang lebih mungkin untuk menghindari kematian dengan berolahraga daripada minum obat.

Penelitian yang melibatkan hampir 340.000 pasien dilakukan oleh peneliti Huseyin Naci dari LSE Kesehatan, London School of Economics dan Ilmu Politik dan Harvard Medical School, dengan rekan-rekan AS di Stanford University School of Medicine.

Dia menyebutkan rata-rata resep obat yang melonjak tetapi tingkat aktivitas menurun, dengan hanya 14 persen orang dewasa Inggris berolahraga secara teratur.

Pada 2010, rata-rata 17,7 resep dikeluarkan untuk setiap orang di Inggris, dibandingkan dengan 11,2 pada tahun 2000.

Naci mengatakan latihan harus dipertimbangkan sebagai alternatif untuk atau di samping, terapi obat.

Tim peneliti meneliti temuan dari 305 percobaan pada empat kondisi: Pra diabetes, penyakit jantung, stroke dan gagal jantung.

Dari penelitian , 57 orang terlihat khusus efek latihan dan termasuk bagian dari 14.716 orang.

Lebih dari 200 percobaan diperiksa terapi obat untuk kondisi, seperti efek statin, beta blockers dan obat pengencer darah untuk mencegah penyakit yang signifikan pada pasien dengan penyakit jantung.

Hasil yang dipublikasikan dalam British Medical Journal menunjukkan latihan adalah sama efektifnya dengan obat dalam mengobati orang dengan penyakit jantung dan kontrol gula darah yang disarankan mereka berisiko tinggi diabetes.

Tetapi obat diuretik lebih efektif daripada latihan dan semua jenis lain dari terapi obat untuk pasien jantung .

Temuan itu paling mengesankan untuk stroke, dengan latihan ditemukan jauh lebih menguntungkan daripada terapi obat.

Naci mengatakan percobaan mungkin hanya termasuk pasien stroke dengan tingkat kebugaran yang wajar, yang mungkin membelokkan hasil.

Namun, tren secara keseluruhan menunjukkan bahwa olahraga lebih baik daripada tidak latihan dan mungkin meningkatkan dampak dari obat.

Dia menekankan bahwa setiap pasien yang hendak olah raga harus berkonsultasi dengan dokter mereka terlebih dahulu dan tidak boleh berhenti minum obat mereka.

Dr Peter Coleman dari Asosiasi Stroke menyerukan lebih banyak penelitian tentang manfaat olahraga, tetapi menambahkan, "Olah raga saja tidak harus dianggap sebagai alternatif untuk pasien yang memakai obat yang diresepkan."


Editor : Sepudin Zuhri

 

Bisnis Indonesia Writing Contest berhadiah utama Mobil Daihatsu Ayla mulai menayangkan tulisan peserta 1 April 2014. Ayo “Vote & Share” sebanyak-banyaknya DI SINI.

Layak Disimak

Comments :

DISCLAIMER:

Komentar yang tampil menjadi tanggungjawab sepenuhnya pengirim, bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi BISNIS.com. Redaksi berhak menghapuskan dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

 

POPULER