Gangguan Tidur Menyebabkan Kelelahan hingga Perubahan Mood

Survei yang dirilis Phillips baru-baru ini menemukan bahwa gangguan tidur akan berdampak pada kesehatan. Beberapa dampak yang dirasakan di antaranya adalah kelelahan hingga perubahan suasana hati.
Nindya Aldila | 17 Maret 2018 19:26 WIB
Ilustrasi sindrom putri tidur - Antara

Bisnis.com, JAKARTA Survei yang dirilis Phillips baru-baru ini menemukan bahwa gangguan tidur akan berdampak pada kesehatan. Beberapa dampak yang dirasakan di antaranya adalah kelelahan hingga perubahan suasana hati.

Dalam rangka memperingati World Sleep Day yang jatuh setiap tanggal 16 Maret, Royal Philips (NYSE: PHG, AEX: PHIA), merilis temuan dari survei global tahunannya yang berjudul Better Sleep, Better Health. A Global Look at Why We’re Still Falling Short on Sleep.

Survei yang dilakukan secara online pada bulan Februari 2018 oleh Harris Poll atas nama Philips ini, mengulas kebiasaan tidur lebih dari 15.000 orang dewasa di 13 negara, yakni Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Polandia, Prancis, India, China, Australia, Kolombia, Argentina, Meksiko, Brasil dan Jepang.

Diperkirakan lebih dari 100 juta orang di seluruh dunia menderita sleep apnea.

Sebanyak 80% di antaranya tetap tidak terdiagnosa, dan secara global 30% partisipan mengalami kesulitan untuk memulai tidur.

Tidur yang baik sangat penting bagi kesehatan, tetapi hanya sepertiga dari orang dengan gangguan tidur yang mencari bantuan tenaga kesehatan profesional. Melalui kolaborasi dengan Richter dan survei tahunannya, Philips ingin menekankan pentingnya tidur berkualitas bagi setiap orang di seluruh dunia.

David White, Chief Medical Officer, Philips Sleep & Respiratory Care mengatakan tidur adalah landasan gaya hidup sehat. Kualitas dan durasi tidur setiap malam adalah variabel paling penting yang memengaruhi perasaan seseorang pada hari berikutnya.

"Jadi, tidur yang tidak memadai bisa berdampak langsung pada kesehatan kita, tidak seperti olahraga atau diet. Survei ini menunjukkan bahwa walaupun mengetahui bahwa tidur itu penting untuk kesehatan secara keseluruhan, banyak orang masih belum memprioritaskannya,” ujarnya seperti dikutip dari siarn pers hari ini Sabtu (17/3/2018).

Survei tersebut menemukan bahwa mayoritas orang dewasa secara global atau 67% menganggap bahwa tidur berdampak penting bagi keseluruhan kesehatan mereka.

Setelah tidur malam yang tidak berkualitas, mereka merasa lelah (46%), murung atau mudah marah (41%), tidak termotivasi (39%), dan mengalami kesulitan berkonsentrasi (39%).

Selain itu, enam atau lebih dari 10 orang dewasa (61%) di dunia memiliki beberapa jenis masalah medis yang memengaruhi tidur mereka. Sekitar seperempat orang dewasa melaporkan insomnia (26%) dan satu dari 5 orang mendengkur (21%).

Hal tersebut diakibatkan oleh rendahnya pengetahuan menjaga kebiasaan tidur yang baik. Dalam survei tersebut hanya ada sekitar 29% responden yang merasa menyesal tidak menjaga kebiasaan tidur yang baik.

Angka tersebut lebih rendah dibandingkan dengan keinginan mereka untuk berolahraga secara rutin, yakni 3-4 kali dalam sepekan sebanyak 49 % dan menjaga makan sehat sebanyak 42%.

Faktor kecemasan membuat lebih dari setengah orang dewasa di dunia terjaga di malam hari dalam 3 bulan terakhir (58%). Kesulitan tidur tersebut juga dakibatkan oleh kebiasaan menggunakan perangkat teknologi (26%).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
tidur

Editor : Sutarno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top