Menkes Nila Minta Pemerintah Daerah Fokus Urus TB, Cakupan Imunisasi, dan Stunting

Menteri Kesehatan Nila Moeloek menekankan fokus penanganan turbekulosis (TB) , cakupan imunisasi, dan penyelesaian stunting atau kekerdilan pada anak di daerah agar diselesaikan oleh pemda melalui pemenuhan 12 indikator Program Indonesia Sehat.
Newswire | 18 April 2018 16:21 WIB
Menteri Kesehatan Nila Moeloek memberikan keterangan kepada wartawan pada pembukaan workshop Peningkatan Kemanfaatan Alat Kesehatan Dalam Negeri di Jakarta, Senin (19/3/2018). - JIBI/Annisa Sulistyo Rini

Bisnis.com, PONTIANAK - Menteri Kesehatan Nila Moeloek menekankan fokus penanganan turbekulosis (TB) , cakupan imunisasi, dan penyelesaian stunting atau kekerdilan pada anak di daerah agar diselesaikan oleh pemda melalui pemenuhan 12 indikator Program Indonesia Sehat.

"Pemenuhan 12 indikator kami dorong, dan tentu komitmen harus dilakukan oleh daerah," kata Menteri Nila usai menghadiri Rapat Kerja Kesehatan Daerah Provinsi Kalimantan Barat di Pontianak, Rabu (18/4/2018) .

Nila menjelaskan Rapat Kerja Kesehatan Nasional yang telah dilakukan di Tangerang, Banten, beberapa waktu lalu, menekankan pada fokus penyelesaian masalah turbekulosis, cakupan imunisasi, dan penyelesaian kasus kekerdilan.

Dia meminta fokus tersebut dilaksanakan oleh pemerintah daerah.

"Kami melihat masalah turbekulosis kita terbanyak kedua di dunia, kita harus selesaikan. Ini benar-benar harus kami dampingi betul sehingga akhirnya jangan sampai terjadi resistensi. Kalau sudah resistensi lebih sukar, dan merugikan baik sisi ekonomi, dan hubungan dengan negara lain," kata Nila.

Sementara persoalan stunting akibat kekurangan gizi kronis, kata Nila, akan berpengaruh pada ekonomi mengingat Indonesia akan mendapat bonus demografi pada 2030-2040 di mana penduduk Indonesia didominasi oleh masyarakat usia produktif.

Namun, jika generasinya mengalami kasus stunting atau kekerdilan fisik dan keterlambatan otak, akan mengakibatkan bonus demografi menjadi sia-sia karena penduduk usia produktif tidak berkualitas.

Menurut Nila, cakupan imunisasi yang harus dipenuhi merupakan dasar pencegahan berbagai penyakit. Penyelesaian persoalan kesehatan di daerah tersebut diukur melalui 12 indikator Program Indonesia Sehat melalui Pendekatan Keluarga (PIS-PK).

Petugas kesehatan diminta untuk mendatangi keluarga ke rumah-rumah untuk mengetahui kesehatan keluarga tersebut seperti bayi yang mendapat imunisasi dasar lengkap, diberi ASI eksklusif, keluarga berencana, penderita TB berobat sesuai standar, penderita hipertensi berobat teratur dan sebagainya. Namun, Nila menekankan penyelesaian berbagai persoalan kesehatan membutuhkan keterlibatan lintas sektor seperti penyediaan akses air bersih, akses sanitasi, ketersediaan listrik, infrastruktur, dan sebagainya untuk mendukung layanan kesehatan.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat Andy JAP mengatakan arahan dari pemerintah pusat yang telah ditetapkan dalam Rakerkesnas akan dirumuskan dalam bentuk konkret pada Rakerkesda.

"Ayo kita lakukan bersama-bersama untuk tangani masalah ini, jadi langsung langkah-langkah konkret. Setelah selesai Rakerkesda ini tiap kabupaten sudah tahu akan berbuat apa," kata Andy.

Sumber : Antara

Tag : gizi, tuberkulosis
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top