Peduli Lingkungan Lewat Gerakan Taman Bunga

Peduli terhadap kelestarian lingkungan bisa dimulai lewat banyak hal, termasuk lewat hal sederhana seperti merawat taman bunga di halaman rumah.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 23 Juni 2019  |  01:58 WIB
 Peduli Lingkungan Lewat Gerakan Taman Bunga
Petani memanen bunga mawar merah di Mlambong, Sruni, Musuk, Boyolali, Jawa Tengah, Senin (8/5). - Antara/Aloysius Jarot Nugroho

Bisnis.com, JAKARTA--Peduli terhadap kelestarian lingkungan bisa dimulai lewat banyak hal, termasuk lewat hal sederhana seperti merawat taman bunga di halaman rumah.

Pasalnya, taman bunga yang indah dan terawat secara psikologis akan membawa kebahagiaan, tak hanya untuk pemilik rumah tapi juga pada mereka yang melihatnya."Taman yang indah, terawat, colorful pasti akan membuat hati kita terhibur."Hal itu diungkapkan oleh salah satu juri International Flower Competition (IFC), Zsa Zsa Yusharyahya.

Zsa Zsa menambahkan, memiliki taman bunga juga idealnya tak sekadar mengisi tanah kosong. Proses yang dilakukan hingga bunga-bunga tumbuh subur menurutnya bisa memberikan pengalaman tersendiri. Mulai dari menata, membersihkan hingga memelihara bunga-bunga yang telah tumbuh.

"Kalau terwujud pasti bisa menikmatinya," kata dia.

Mulai menanam bunga di pekarangan juga bukanlah hal yang sulit. Bagi yang ingin memulainya, Zsa Zsa menyarankan untuk memilih bunga yang paling mudah diperoleh di daerah tempat tinggal kita dan menanamnya menjadi sebuah taman bunga mungil.

"Lihat lingkungan sekitar kita. Di Indonesia kan setiap pulau, kota, wilayah punya bunga khas-nya masing-masing," kata Zsa Zsa.

Memahami karakter atau arti dari setiap bunga bisa menjadi nilai berikutnya yang dicari. Zsa Zsa sendiri menyukai bunga anggrek karena eksotismenya.

Menumbuhkan kesadaran terhadap lingkungan menjadi gagasan awal mengapa International Flower Competition (IFC) diadakan. Kompetisi yang diadakan oleh Hanging Garden of Bali bersama iNews tersebut juga diawali dari keprihatinan mereka terhadap tingginya angka sampah plastik di Bali.

Kondisi itu dikhawatirkan semakin memprihatinkan jika penggunaan plastik tidak dibatasi dan kepedulian terhadap lingkungan tidak ditumbuhkan.

Menanam bunga hingga menjadi taman yang asri adalah salah satu langkah kecil untuk ikut menumbuhkan kesadaran terhadap lingkungan.

IFC meminta kepada para peserta untuk menanam bunga di halaman depan rumahnya sehingga semua orang yang melewati halaman rumah mereka akan melihat taman tersebut.

"Ini bukan kompetisi yang sekadar cantik-cantikan. Ini adalah gerakan agar masyarakat peduli terhadap lingkungannya. Taman itu bisa dinikmati oleh semua yang melewati depan rumahnya," katanya.

Tercatat 185 peserta lolos seleksi pendaftaran, 10 di antaranya menjadi finalis. Puncak kompetisi akan diadakan Sabtu (29/6/2019) di Lapangan Renon-Monumen Bajra Sandhi, Denpasar, Bali.

Salah satu kriteria penilaian adalah bagaimana sang calon pemenang tak hanya memiliki taman bunga yang indah, tetapi juga bisa memberi pengaruh pada sekitar.

"Salah satu kriteria utama adalah bagaimana taman tersebut sebelum dan sesudah kompetisi, bagaimana dampaknya misalnya pada tetangga dan sekitar," ujarnya.

Ke depannya, mereka berharap kompetisi ini juga bisa diadakan di kota-kota lainnya di Indonesia dan bisa menjadi sebuah kompetisi berskala global.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
tanaman hias

Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup