Dolce & Gabbana Sajikan Nuansa Hutan di Milan Fashion Week

Dengan tanaman rimbun sebagai latar belakang, rumah mode Italia Dolce & Gabbana membawa para fashionista merasakan nuansa hutan di acara catwalk pada Minggu, 22 September 2019. Dolce & Gabana menghadirkan pakaian musim semi yang terinspirasi oleh flora dan fauna tropis yang penuh warna.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 25 September 2019  |  06:27 WIB
Dolce & Gabbana Sajikan Nuansa Hutan di Milan Fashion Week
sumber: Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Dengan tanaman rimbun sebagai latar belakang, rumah mode Italia Dolce & Gabbana membawa para fashionista merasakan nuansa hutan di acara catwalk pada Minggu, 22 September 2019. Dolce & Gabana menghadirkan pakaian musim semi yang terinspirasi oleh flora dan fauna tropis yang penuh warna.

Desainer Domenico Dolce dan Stefano Gabbana memulai rangkaian pakaian wanita musim semi/ musim panas 2020 dengan penampilan safari, yakni kemeja berikat krem dan khaki, celana kargo, gaun dan celana pendek, dan kadang-kadang disandingkan dengan bikini bermotif leopard atau atasan korset.

Mengikuti irama musik yang berdentam-dentam, para model kemudian mengenakan gaun over-the-knee dan rok yang dihiasi motif jerapah, zebra atau burung beo di catwalk yang bernuansa leopard.

Para desainer menempatkan zebra, jerapah, macan tutul dan cetakan harimau pada gaun pendek dan panjang, rok pensil, atasan bustier, jaket, mantel dan celana ketat. Sementara itu, burung beo berwarna-warni dan pelikan menghiasi baju dan rok sutra. Cetakan kulit ular juga muncul di rok pendek yang cerah.

Model sashayed dalam gaun sifon panjang diisi dengan campuran hewan, hutan dan cetakan bunga serta rok pendek.

Selain itu, untuk menambah warna-warni, pakaian juga dihiasi dengan cetakan buah, antara lain, nanas pada atasan dan gaun bikini, semangka atau campuran buah-buahan musim panas.

Bunga-bunga tropis dan dedaunan juga menghiasi gaun, rok yang diikat di pinggang seperti sarung dan hotpants. Ada juga setelan dan mantel celana bernuansa daun.

Dengan nada yang lebih lembut, para perancang menyajikan rok krem dan emas, atasan dan gaun bustier dalam makram dan rafia. Pilihan setelan celana panjangnya mengkilap dan pertengahan betis.

Model mengenakan bunga tropis atau syal diikat di rambut mereka sementara sepatu datang dalam semua jenis, kadang-kadang dengan cetakan binatang. Beberapa sandal memiliki tali daun. Kacamata hitam digandakan - satu pasang duduk unik di atas yang lain.

Direktur kreatif Gucci, Alessandro Michele mengeksplorasi ide subjektivitas untuk koleksinya, menggunakan lampu terang dan menggunakan konsep trotoar pada presentasinya.

Michele menggebrak dengan model pria dan wanita dalam seragam putih polos dengan gesper dan tali, beberapa mengingatkan jaket selat, berdiri diam di sepanjang trotoar yang bergerak. Michele beralih ke setelan gaya tahun 1970-an dengan jaket dan rompi yang dikenakan dengan celana cropped atau flared dan meluncurkan serangkaian mantel dan blazer serta gaun renda yang digorok hingga ke paha.

Ada cetakan yang berbenturan, gaun panjang dengan potongan berbentuk bunga dan rok celah yang dikenakan dengan atasan berpotongan rendah ketat.

Ada juga gaun berkilau atau belaka. Asesoris termasuk kacamata hitam besar dengan rantai menjuntai besar dan sarung tangan mengkilap. Beberapa model membawa cambuk.
   
"(Michele) telah merancang koleksi yang menyampaikan mode sebagai cara untuk memungkinkan orang berjalan melalui bidang kemungkinan, menumbuhkan keindahan, membuat keragaman sakral dan merayakan diri dalam ekspresi dan identitas," kata Gucci, dilansir Reuters, Senin (23/9/2019).

Bagian dari grup mewah Kering, Gucci telah menikmati makeover yang sukses di bawah Michele. Pada Juli lalu, Gucci membukukan kenaikan penjualan kuartal kedua yang lebih lambat dari yang diperkirakan, terkena blip di Amerika Serikat.

Ketika rumah-rumah mode berusaha untuk meningkatkan kredensial hijau mereka, Gucci mengumumkan bulan ini bahwa dia mengimbangi semua emisi gas rumah kaca yang tersisa setiap tahun dari operasinya dan seluruh rantai pasokan melalui proyek-proyek yang mendukung konservasi hutan, dalam upaya untuk menetralisir karbon.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
fashion week

Editor : Mia Chitra Dinisari
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top