Peter Handke dan Olga Tokarczuk Menangkan Hadiah Nobel Sastra

Penulis Austria Peter Handke memenangkan Hadiah Nobel Sastra 2019. Sementara penulis Polandia Olga Tokarczuk dinobatkan sebagai pemenang 2018 setelah skandal kekerasan seksual menyebabkan penghargaan tahun lalu ditunda.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 11 Oktober 2019  |  20:24 WIB
Peter Handke dan Olga Tokarczuk Menangkan Hadiah Nobel Sastra
Olga Tokarczuk (kiri) dan Peter Handke. Sumber: Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Penulis Austria Peter Handke memenangkan Hadiah Nobel Sastra 2019. Sementara penulis Polandia Olga Tokarczuk dinobatkan sebagai pemenang 2018 setelah skandal kekerasan seksual menyebabkan penghargaan tahun lalu ditunda.

The Swedish Academy yang memilih pemenang sastra mengatakan telah mengakui Handke (76) untuk karya-karyanya yang meyakinkan, termasuk novel, esai dan drama. Karya Handke dinilai memiliki kecerdikan linguistik yang telah mengeksplorasi batas dan kekhususan pengalaman manusia.

Sedangkan Tokarczuk (57) memenangkan penghargaan untuk edisi tahun lalu karena dinilai memiliki imajinasi naratif yang dengan hasrat ensiklopedia mewakili perlintasan batas sebagai bentuk kehidupan.

Dalam karyanya, kedua penulis ini memunculkan sesuatu yang kontroversial. Handke dengan penggambarannya tentang Serbia sebagai korban selama perang Balkan dan Tokarczuk yang menyentuh area gelap masa lalu Polandia. Penuturan Tokarczuk itu kontras dengan versi sejarah yang dipromosikan oleh partai nasionalis yang berkuasa di negara itu.

Sementara itu, agen Tokarczuk mengatakan penghargaan itu tidak boleh dilihat dalam konteks pemilihan parlemen yang akan diadakan pada hari Minggu. Sang penulis meminta Polandia untuk memilih dengan cara yang benar untuk demokrasi.

"Hadiah itu jatuh ke Eropa timur, yang tidak biasa, luar biasa," kata Tokarczuk pada konferensi pers di kota Jerman Bielefeld, dilansir Reuters, Jumat (11/10/2019).

"Ini menunjukkan bahwa terlepas dari semua masalah dengan demokrasi di negara saya, kami masih memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada dunia," lanjutnya.

Diketahui, dua hadiah diberikan tahun ini setelah penghargaan tahun lalu ditunda karena skandal yang menyebabkan suami seorang anggota Akademi dihukum karena pemerkosaan.

Sejak itu, organisasi telah menunjuk anggota baru dan mereformasi beberapa aturan setelah intervensi oleh Kerajaan Swedia.

KONTROVERSI

Handke, yang berasal dari provinsi Carinthia Austria, yang berbatasan dengan Slovenia, membuktikan dirinya sebagai salah satu penulis paling berpengaruh di Eropa setelah Perang Dunia Kedua. Dia juga ikut menulis naskah film berjudul Wings of Desire (1987).

Penulis "The Goalie’s Anxiety at the Penalty Kick" dan "Slow Homecoming" ini menuangkan banyak kritik setelah dia menghadiri pemakaman mantan Presiden Yugoslavia Slobodan Milosevic pada 2006.

Diperkirakan 10.000 etnis Albania terbunuh di Kosovo dan hampir 1 juta diterbangkan selama perang brutal yang dilakukan oleh pasukan di bawah Milosevic pada 1998-1999.

Duta Besar Kosovo untuk Washington bereaksi dengan marah atas kemenangan Handke.

"Sudahkah kita menjadi begitu kebas terhadap rasisme, begitu peka terhadap kekerasan, begitu nyaman dengan ketenangan sehingga kita dapat mengabaikan langganan & layanan seseorang pada agenda memutarbalikkan maniak genosida ?" tulis Vlora Citaku di Twitter.

"Kita tidak boleh mendukung atau menormalkan mereka yang memunculkan kebencian. Kita bisa berbuat lebih baik! #Nobel."

Penjabat Menteri Luar Negeri Albania Gent Cakaj menyebut penghargaan itu tercela dan memalukan.

Sementara itu, Handke tampak tersentuh dan mengatakan bahwa dia terkejut mendapatkan hadiah itu. "Saya heran, ya. The Swedish Academy sangat berani dengan keputusan semacam ini," katanya kepada wartawan di rumahnya di kota kecil Chaville di luar Paris.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
hadiah nobel

Editor : Akhirul Anwar
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top