Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Update Vaksin Virus Corona: China dan Inggris Persiapan Tahap Akhir Vaksin Covid-19

Moderna Inc, Sinovac Biotech China dan Oxford-AstraZeneca Inggris segara masuk ke pengujian tahap akhir vaksin virus corona (Covid-19) pada bulan depan.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 19 Juni 2020  |  08:21 WIB
Calon vaksin virus Corona (Covid-19). - Shutterstock
Calon vaksin virus Corona (Covid-19). - Shutterstock

Bisnis.com, JAKARTA - Saat dunia sedang memacu kecepatan  untuk menciptakan vaksin virus  corona (Covid-19), kini muncul kabar baik yakni deksametason bisa digunakan sebagai obat pasien Covid-19 yang meningkatkan ketahanan hidup.

Adapun Dexamethasone, obat generik anti-inflamasi bisa  mengurangi kematian hingga sepertiga pada pasien rawat inap yang didiagnosis dengan komplikasi pernapasan akut Covid-19. Pemerintah Inggris juga telah mengizinkan obat tersebut untuk pengobatan pasien virus corona (Covid-19).

Sementara beberapa vaksin - yang dikembangkan oleh Moderna Inc, Sinovac Biotech China dan Oxford-AstraZeneca Inggris - akan pindah ke pengujian tahap akhir bulan depan. Jika semuanya berjalan lancar, kita mungkin memiliki jab untuk penggunaan darurat pada bulan November.

Inggris dan AS telah menenggelamkan jutaan dolar untuk uji coba kandidat vaksin, termasuk yang sedang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan diproduksi oleh AstraZeneca. Berikut beberapa update status vaksin virus corona (Covid-19):

1. Status vaksin virus corona Sinopharm

China National Biotec Group (CNBG), yang dikenal sebagai Sinopharm, baru-baru ini mengatakan vaksin virus corona eksperimentalnya telah memicu antibodi dalam uji klinis dan perusahaan merencanakan uji coba tahap akhir pada manusia di negara-negara asing.

Vaksin yang tidak aktif ini ditemukan telah menginduksi antibodi tingkat tinggi pada semua orang yang diinokulasi tanpa reaksi merugikan yang serius, menurut data awal dari uji klinis yang dimulai pada bulan April yang melibatkan 1.120 peserta sehat berusia antara 18 dan 59.

Dengan menggunakan versi coronavirus yang terbunuh, vaksin yang dikembangkan oleh Sinopharm adalah salah satu dari lima suntikan percobaan China yang telah mencapai tahap akhir yang penting dari pengujian manusia sebelum dapat disetujui untuk penggunaan umum.

Pengumuman Sinopharm datang menyusul Sinovac Biotech, yang mengatakan awal pekan ini bahwa vaksinnya yang tidak aktif, yang disebut CoronaVac, menginduksi antibodi penetral di lebih dari 90 persen dari 600 sukarelawan sehat di fase 2.

2. Status vaksin virus corona CureVac 

Perusahaan bioteknologi Jerman, CureVac, telah memulai uji coba vaksin coronavirus pada manusia setelah mendapat persetujuan dari regulator, AFP melaporkan. Uji coba CureVac akan melibatkan 168 sukarelawan sehat, di antaranya 144 akan disuntik dengan vaksin eksperimental.

Perusahaan ini menggunakan teknologi baru berdasarkan mRNA, sejenis bahan genetik yang belum pernah digunakan untuk membuat vaksin. Prosesnya mencakup menyuntikkan sekuens pendek materi genetik virus untuk memicu respons kekebalan dengan memproduksi protein yang bertindak melawan virus.

Pengembangan terjadi hanya dua hari setelah pemerintah Jerman mengatakan akan menghabiskan 300 juta euro untuk mengambil 23 persen saham di perusahaan.

CureVac adalah perusahaan Jerman kedua yang pindah ke fase uji coba setelah Institut Paul Ehrlich pada bulan April mengesahkan tes klinis untuk vaksin terhadap Covid-19 yang dikembangkan oleh Biontech Jerman dengan raksasa AS Pfizer.

3. Status vaksin coronavirus Pfizer-BNTECH

Raksasa farmasi Pfizer, yang merupakan co-memproduksi vaksin Covid-19 dengan bantuan perusahaan Jerman BNTECH, telah memulai proses pemberian dosis pasien. Empat kandidat vaksin berdasarkan format messenger RNA (mRNA) sedang diuji pada sukarelawan. Tes saat ini sedang berlangsung di Jerman dan bagian AS.

Pfizer percaya bahwa vaksin Covid-19 dapat siap pada akhir Oktober 2020, menurut The Times of Israel, yang mengutip Albert Bourla, CEO perusahaan.

"Jika semuanya berjalan dengan baik, dan selaras, kami akan memiliki cukup bukti keamanan dan kemanjuran sehingga kami dapat ... memiliki vaksin sekitar akhir Oktober," kata CEO Pfizer Albert Bourla.

4. Status vaksin coronavirus Rusia

Kementerian Kesehatan Rusia mengatakan uji klinis vaksin terhadap virus corona baru telah dimulai di negara itu. Dua bentuk vaksin - cair dan bubuk - yang dikembangkan oleh lembaga penelitian Gamaleya yang berbasis di Moskow akan diuji pada dua kelompok sukarelawan yang masing-masing melibatkan 38 orang.

Kantor berita Rusia TASS mengutip Direktur Profesor Epidemiologi dan Mikrobiologi Institut Penelitian Ilmiah Gamaleya Alexander Gintsburg yang mengatakan bahwa uji coba akan memakan waktu sekitar 1,5 bulan.

Profesor Gintsburg sebelumnya mengatakan bahwa vaksinasi massal terhadap virus corona baru dapat dimulai di Rusia musim gugur ini, meskipun prosesnya mungkin memakan waktu hingga sembilan bulan.

Institut Gamaleya menjadi sorotan bulan lalu ketika Gintsburg menyatakan bahwa ia dan peneliti lain telah mencoba vaksin sendiri sebelum dimulainya studi pada manusia dan tidak ada yang mengalami efek samping.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat inggris vaksin Virus Corona covid-19

Sumber : Indian Express

Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top