Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dimana Anda bisa Dapatkan Suntik Vaksin Covid-19?

Fasyankes yang menjadi pelaksana vaksinasi COVID-19 tersebut, harus memenuhi sejumlah persyaratan sesuai SK Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Nomor HK.02.02/4/1/2021 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Vaksinasi dalam Rangka Penanggulangan Pandemi COVID-19.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 16 Januari 2021  |  17:44 WIB
Fasyankes vaksin covid/19
Fasyankes vaksin covid/19

Bisnis.com, JAKARTA - Program vaksinasi massal yang digelar pemerintah hanya bisa dilakukan di Fasyankes milik pemerintah pusat, pemerintah daerah provinsi dan kabupaten/kota, atau milik masyarakat/swasta yang memenuhi syarat.

Fasyankes yang menjadi pelaksana vaksinasi COVID-19 tersebut, harus memenuhi sejumlah persyaratan sesuai SK Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Nomor HK.02.02/4/1/2021 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Vaksinasi dalam Rangka Penanggulangan Pandemi COVID-19.

Salah satu program vaksinasi massal juga sudah dilakukan di Puskesmas Kramat Jati, Jakarta.

Tenaga kesehatan di Puskesmas Kramat Jati berjumlah 300 orang. Sementara setelah eksklusi karena komorbid menjadi 244 tenaga kesehatan yang dapat menerima vaksinasi.

Vaksinasi dilakukan bertahap selama empat hari kerja mulai Kamis (14/1) hingga Selasa (19/1).

“Direncanakan perhari 60 tenaga kesehatan yang divaksinasi. Mereka diberikan 2 dosis. Dosis keduanya nanti setelah 14 hari terhitung dari pemberian vaksinasi pertama,” kata Kepala Puskesmas Kramat Jati dr. Inda Mutiara, dalam keterangan tertulisnya.

Tahapan vaksinasi dilakukan melalui 4 meja, antara lain meja 1 pendaftaran, meja 2 Skrining, meja 3 Vaksinasi, meja 4 Observasi. Vaksinator yang bertugas sebanyak 5 sampai 6 orang yang terdiri dari dokter, bidan, perawat.

Secara total jumlah vaksin COVID-19 untuk tenaga kesehatan di Kecamatan Kramat Jati sebanyak 2.380 dosis vaksinasi sesi pertama. Jumlah tersebut sesuai dengan jumlah tenaga kesehatan yang menerima vaksin baik yang bertugas di Puskesmas maupun di rumah sakit. Vaksin untuk sesi kedua akan dikirimkan menjelang pelaksanaan vaksinasi kedua.

dr. Inda menambahkan tidak ada keluhan dari tenaga kesehatan yang divaksinasi di hari pertama pada Kamis (14/1). Jika timbul dampak setelah divaksinasi, para tenaga kesehatan diimbau segera lapor ke fasilitas kesehatan terdekat.

Vaksinasi COVID-19 disambut baik oleh tenaga kesehatan. Salah satu dokter internship yang bertugas di Puskesmas Kramat Jati dr. Aprilla Dwi Utami mengaku dengan vaksinasi tersebut dapat mencegah penularan.

“Optimis ini (vaksinasi) untuk pencegahan. Selain itu untuk protokol kesehatan kita harus tetap ikuti,” katanya usai divaksinasi.

Ia mengatakan tidak ada kekhawatiran terhadap vaksin yang diberikan karena telah melalui tahap uji coba dah hasilnya tidak ada hal-hal yang menimbulkan keresahan dan tidak ada yang harus dikhawatirkan.

“Masyarakat harus tahu kalau COVID-19 memang ada dan dampaknya nyata dirasakan. Vaksinasi menjadi upaya yang baik untuk mencegah penularan,” ucap dr. Aprilla.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top