Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pandemi Mendorong Tren Co-Working Spaces di Hong Kong

MilkGarage, pihak yang mengelola jaringan fasilitas kantor bersama di bawah program keanggotaan itu, baru saja bekerja sama dengan operator lain dan membuat empat ruang kerja di Kowloon, sehingga total lokasinya menjadi 28 di seluruh kota.
Sartika Nuralifah
Sartika Nuralifah - Bisnis.com 14 Juli 2021  |  18:00 WIB
Co-working space JustCo. - ilustrasi
Co-working space JustCo. - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Pandemi mendorong Hong Kong untuk membuat co-working space bersama yang dapat digunakan orang-orang hanya dengan satu kartu keanggotaan.

MilkGarage, pihak yang mengelola jaringan fasilitas kantor bersama di bawah program keanggotaan itu, baru saja bekerja sama dengan operator lain dan membuat empat ruang kerja di Kowloon, sehingga total lokasinya menjadi 28 di seluruh kota.

“Kami pasti akan mendapatkan lebih dari 30 lokasi pada akhir tahun dan kami mencoba menyebar ke stasiun MRT sebanyak mungkin karena kami melihat bahwa bekerja dari mana-mana bukan lagi tren, tetapi fakta,” kata Wu Fangyu, pendiri dan kepala eksekutif MilkGarage.

Dengan tingkat lowongan kantor yang melonjak ke level tertinggi dalam 15 tahun sebesar 7,5 persen, perubahan perilaku sedang berlangsung sehingga ruang kerja bersama menjadi hal yang menarik saat ini. Lagi-lagi ketika perusahaan menghindari kantor yang menghabiskan puluhan juta dolar dalam sewa tahunan untuk pengaturan fleksibel selama era pasca-coronavirus yang mencakup campuran bekerja dari rumah dan bekerja di kantor.

Didirikan pada tahun 2019, jaringan ini dimulai ketika sektor ruang kantor bersama di Hong Kong baru saja melewati periode pertumbuhan puncaknya antara 2016 hingga 2018.

Dalam dua setengah tahun, MilkGarage telah bekerja sama dengan operator besar seperti theDesk dengan tujuh stasiunnya di Hong Kong, dan The Great Room yang berbasis di Singapura yang menawarkan ruang kerja bersama kelas atas seluas 24.000 kaki persegi di blok perkantoran Grade A Swire .

“Ini adalah strategi win-win. Seperti mengoperasikan pesawat terbang atau bioskop, tidak ada gunanya kursi kosong, ketika permintaan dari orang-orang semakin meningkat akan keinginan ruang yang sejuk untuk bekerja.” Kata Wu.

Anggota yang membayar sekitar HK$12.000 per tahun untuk tiket MilkGarage, dapat mengakses ruang kerja fleksibel apa pun yang telah bergabung dengan jaringan seperti keanggotaan jaringan pusat kebugaran. Operator berbagi pendapatan dengan jaringan Wu dan hanya akan membayar sampai seseorang mengambil sewa permanen dengan mereka. “Ini semua tentang jaringan. Hubungan semacam ini membantu semua orang. Ini memberi kami fleksibilitas sekaligus memberi MilkGarage ruang ekstra berkelanjutan di Quarry Bay,” kata Rasheed Shroff, pendiri dan direktur pelaksana Banyan Workspace yang berfokus pada keberlanjutan di Quarry Bay.

Pasar untuk ruang kerja fleksibel kembali meningkat di Hong Kong setelah kemerosotan yang disebabkan oleh aturan jarak sosial yang ketat selama bulan-bulan awal pandemi virus corona.

“Sebelumnya banyak operator berada dalam mode ekspansi berlebihan, tetapi kemudian pasar menyesuaikan dan banyak yang tutup dan menghilang, menciptakan titik keseimbangan baru antara penawaran dan permintaan, kami pikir itu akan stabil lagi menjelang akhir tahun.” Kata Patrick Mak, direktur eksekutif di Knight Frank.

Bulan lalu Hongkong Land membuka Centricity Flex, menampilkan 25.000 kaki persegi di lantai 17 dan 18 Landmark Edinburgh Tower di Queen's Road Central. Swire Properties, yang telah mengoperasikan ruang kerja fleksibel Blueprint, sedang mempertimbangkan untuk menambahkan lebih banyak lagi di properti komersial Two Taikoo Place di Quarry Bay, yang dijadwalkan selesai pada 2022.

Hong Kong memiliki jumlah ruang kerja bersama tertinggi ketiga di dunia tahun lalu, di 166, setelah London dan New York, menurut survei oleh CircleLoop, yang mengoperasikan sistem telepon bisnis berbasis cloud. “Tidak ada yang dapat menyangkal bahwa pandemi 2020 memiliki dampak jangka panjang pada cara perusahaan bekerja untuk kebaikan,” kata CircleLoop. “Sebagai bagian dari kerja jarak jauh, menyelesaikan hari kerja Anda dari ruang kerja bersama adalah konsep yang dimanfaatkan bisnis lebih dari sebelumnya.”

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hong kong coworking space
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top