Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

4 Kebiasaan Sepele yang Bikin Berat Badan Naik, Salah Satunya Doyan Makan Pedas

Gula tambahan dapat ditemukan dalam berbagai makanan dan minuman seperti minuman manis, jus buah, olesan, dan makanan olahan. Mereka dapat dengan mudah dikonsumsi dalam jumlah besar dalam waktu singkat, jadi perhatikan berapa banyak yang Anda konsumsi per hari.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 20 Agustus 2021  |  19:11 WIB
Timbangan badan - Istimewa
Timbangan badan - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — Saat ini semakin banyak tempat kuliner yang menawarkan makanan sehat seiring menanjaknya pamor gaya hidup sehat.

Makanan tersebut menawarkan pilihan rendah kalori dan biji-bijian dan minyak yang lebih baik.

Tetapi masih ada kebiasaan-kebiasaan yang justru menggagalkan penurunan berat badan.

Dilansir dari womensweekly, Jumat (20/8/2021) berikut kebiasaan sepele yang membuat berat badan melonjak :

1. Makan terlalu banyak karbohidrat dalam satu kali makan

Satu porsi karbohidrat baiknya kira-kira setengah mangkuk nasi, setengah mangkuk mie, dua potong roti, kentang besar, atau dua potong chapati kecil. Direkomendasikan lima hingga tujuh porsi karbohidrat untuk orang dewasa yang sehat per hari. Namun karbohidrat tersebut tidak dikonsumsi dalam sekali duduk.

Alih-alih takut karbohidrat atau menghindarinya sepenuhnya, pilihlah karbohidrat yang lebih sehat seperti beras merah dan gandum utuh.

2. Terlalu banyak cabai

Penggemar pedas mungkin merasa sulit untuk mengabaikan anjuran ini. Tetapi satu sendok makan cabai mengandung banyak natrium, satu porsi sambal belacan memiliki 227mg natrium, sedangkan satu porsi nasi ayam cabai mengandung 280mg natrium, dan ketika nasi ayam sudah mengandung sekitar 1200mg natrium. Itu berarti banyak garam di dalamnya yang membuat berat badan meningkat.

Sedangkan kadar yang direkomendasikan tidak lebih dari 2000mg sodium per hari.

3. Berpikir bahwa semua hidangan itu sehat

Pilihan Anda di warung caifan favorit dapat membuat atau menghancurkan diet. Porsi terong dengan saus, misalnya, mengandung 171 kkal dan 16 g lemak. Ayam kari lebih buruk pada 322 kkal dan 20 g lemak, dan ikan goreng memiliki 392 kkal dan 22 g lemak total.

Usahakan untuk memilih hidangan nasi campur yang dimasak dengan metode yang lebih sehat seperti mengukus, menggoreng, dan memanggang. Beberapa campuran nasi yang sehat seperti telur kukus, tumis sayuran hijau, dan tahu. Cobalah yang terbaik untuk membatasi hidangan yang digoreng dan hidangan yang sarat dengan kari atau saus.

Yang terbaik adalah memilih dua porsi sayuran dan satu porsi daging. Pilih nasi merah jika memungkinkan.

4. Terlalu banyak makanan penutup

Wafel dan sekaleng minuman ringan semuanya mengandung tujuh sendok teh gula. Semangkuk kecil es cendol mengandung antara 300 dan 600 kalori. Es kacang sedikit lebih rendah dari 200 hingga 500 kalori tetapi masih kaya gula. Karena asupan kalori yang direkomendasikan untuk rata-rata wanita Asia adalah antara 1.800 dan 2.000, makanan penutup 500 kalori adalah sebagian besar.

HPB merekomendasikan tidak lebih dari delapan sampai sebelas sendok teh gula tambahan per hari.

Gula tambahan dapat ditemukan dalam berbagai makanan dan minuman seperti minuman manis, jus buah, olesan, dan makanan olahan. Mereka dapat dengan mudah dikonsumsi dalam jumlah besar dalam waktu singkat, jadi perhatikan berapa banyak yang Anda konsumsi per hari.

Pilihan hindangan penutup yang sedikit lebih sehat seperti puding tahu kedelai tanpa pemanis, atau yogurt rendah lemak yang memiliki dua sendok teh gula. Untuk minuman, cukup gunakan air atau kopi tanpa pemanis, susu kedelai, atau jelai.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

berat badan pola makan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top