Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Putin Siagakan Senjata Nuklir, Ini Dampak Nuklir Bagi Kesehatan

Sebagian besar bahaya radiasi dari ledakan nuklir berasal dari radionuklida berumur pendek di luar tubuh.
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 01 Maret 2022  |  22:10 WIB
Putin Siagakan Senjata Nuklir, Ini Dampak Nuklir Bagi Kesehatan
Senjata nuklir memiliki daya ledak ribuan kalilipat dibandingkan dengan bom berbahan baku TNT. - 8pmprimetimenews.com

Bisnis.com, JAKARTA - Vladimir Putin, Presiden Rusia, telah memerintahkan militer rusia untuk menempatkan pasukan pencegahannya, termasuk senjata nuklir, dalam ‘siaga khusus.’

Melansir dari BBC, Selasa (1/3/2022), hal ini diinstruksikan karena ‘pernyataan agresif’ dari Barat, di tengah kecaman luas atas invasi ke Ukraina. Oleh karena itu, kesiagaan serangan nuklir ditingkatkan.

Namun, pengumuman tersebut tidak mengartikan bahwa Rusia berniat menggunakan senjata nuklir. Akan tetapi, apa yang terjadi bila serangan nuklir diluncurkan? Simak sejumlah dampak yang diakibatkan oleh nuklir, seperti yang dilansir dari Atomic Archive, Selasa (1/3/2022).

Ledakan nuklir menghasilkan efek destruktif, baik yang segera maupun tertunda. Ledakan, radiasi termal, dan radiasi pengion yang cepat menyebabkan kehancuran yang signifikan dalam hitungan detik atau menit setelah ledakan nuklir. Efek tertunda, seperti dampak radioaktif dan efek lingkungan lainnya, menimbulkan kerusakan dalam jangka waktu yang lama mulai dari jam hingga tahun.

Efek Ledakan

Sepersekian detik setelah ledakan nuklir, panas dari bola api menyebabkan gelombang bertekanan tinggi berkembang dan bergerak keluar menghasilkan efek ledakan. Bagian depan gelombang ledakan, yaitu bagian depan goncangan, bergerak cepat menjauh dari bola api, dan dinding bergerak dari udara bertekanan tinggi.

Udara tepat di belakang goncangan depan dipercepat ke kecepatan tinggi dan menciptakan angin yang kuat. Angin ini pada gilirannya menciptakan tekanan dinamis terhadap objek yang menghadapi ledakan. Gelombang goncangan menyebabkan lonjakan tekanan yang hampir seketika pada bagian depan goncangan.

Kombinasi dari lompatan tekanan atau yang disebut overpressure dan tekanan dinamis menyebabkan kerusakan ledakan. Baik tekanan berlebih maupun tekanan dinamis mencapai nilai maksimumnya saat gelombang goncangan tiba. Mereka kemudian meluruh selama periode mulai dari beberapa persepuluh detik hingga beberapa detik, tergantung pada kekuatan ledakan dan hasil.

Efek Termal

Bentuk energi utama dari ledakan nuklir adalah radiasi termal. Awalnya, sebagian besar energi ini digunakan untuk memanaskan bahan bom dan udara di sekitar ledakan. Suhu ledakan nuklir mencapai suhu di bagian dalam matahari, sekitar 100.000.000° Celcius, dan menghasilkan bola api yang cemerlang.

Dua dorongan radiasi termal muncul dari bola api. Denyut pertama, yang berlangsung sekitar sepersepuluh detik, terdiri dari radiasi di daerah ultraviolet.

Dorongan kedua yang dapat berlangsung selama beberapa detik, membawa sekitar 99 persen dari total energi radiasi termal. Radiasi ini yang menjadi penyebab utama luka bakar pada kulit dan cedera mata yang diderita oleh individu yang terpapar dan menyebabkan bahan yang mudah terbakar jadi api.

Kerusakan radiasi termal sangat tergantung pada kondisi cuaca. Awan atau asap di udara dapat sangat mengurangi rentang kerusakan yang efektif dibandingkan kondisi udara yang bersih.

Efek Radiasi

Pelepasan radiasi adalah fenomena unik untuk ledakan nuklir. Ada beberapa jenis radiasi yang dipancarkan, jenis ini termasuk radiasi gamma, neutron, dan pengion, serta dipancarkan tidak hanya pada saat detonasi (radiasi awal) tetapi juga untuk jangka waktu yang lama sesudahnya (radiasi sisa).

1. Radiasi Nuklir Awal

Radiasi nuklir awal didefinisikan sebagai radiasi yang datang pada menit pertama setelah ledakan, dan sebagian besar merupakan radiasi gamma dan radiasi neutron.

Tingkat radiasi nuklir awal menurun dengan cepat bersama jarak dari bola api ke mana kurang dari satu roentgen dapat diterima lima mil dari titik nol. Selain itu, radiasi awal hanya berlangsung selama fisi nuklir terjadi di bola api. Radiasi nuklir awal mewakili sekitar 3 persen dari total energi dalam ledakan nuklir.

Meskipun orang-orang yang dekat dengan titik nol mungkin menerima dosis radiasi yang mematikan, tetapi sebenarnya mereka secara bersamaan dibunuh oleh gelombang ledakan dan dorongan termal. Dalam senjata nuklir biasa, hanya sebagian kecil kematian dan cedera yang diakibatkan oleh radiasi awal.

2. Radiasi Nuklir Residu

Radiasi sisa dari ledakan nuklir sebagian besar berasal dari kejatuhan radioaktif. Radiasi ini berasal dari puing-puing senjata, produk fisi, dan dalam kasus ledakan tanah, radiasi tanah.

Ada lebih dari 300 produk fisi berbeda yang mungkin dihasilkan dari reaksi fisi. Banyak di antaranya bersifat radioaktif dengan waktu paruh yang sangat berbeda. Beberapa sangat pendek, yaitu sepersekian detik, sedangkan beberapa cukup lama sehingga bahannya bisa berbahaya selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Modus peluruhan utama mereka adalah dengan emisi partikel beta dan radiasi gamma.

3. Efek Jangka Panjang

Fallout adalah partikel radioaktif yang jatuh ke bumi sebagai akibat dari ledakan nuklir. Ini terdiri dari puing-puing senjata, produk fisi, dan dalam kasus ledakan tanah, radiasi tanah. Partikel kejatuhan bervariasi dalam ukuran dari seperseribu milimeter hingga beberapa milimeter.

Sebagian besar bahan ini jatuh langsung kembali ke titik nol dalam beberapa menit setelah ledakan, tetapi beberapa bergerak tinggi ke atmosfer. Bahan ini akan tersebar di bumi selama jam, hari, dan bulan berikutnya. Fallout didefinisikan sebagai salah satu dari dua jenis: fallout awal, dalam 24 jam pertama setelah ledakan, atau fallout tertunda, yang terjadi beberapa hari atau tahun kemudian.

Sebagian besar bahaya radiasi dari ledakan nuklir berasal dari radionuklida berumur pendek di luar tubuh; ini umumnya terbatas pada lokasi melawan arah angin dari titik ledakan senjata. Bahaya radiasi ini berasal dari fragmen fisi radioaktif dengan waktu paruh beberapa detik hingga beberapa bulan, serta dari tanah dan bahan lain di sekitar ledakan yang dibuat menjadi radioaktif oleh fluks neutron yang intens.

Sebagian besar partikel meluruh dengan cepat. Meski begitu, di luar radius ledakan senjata yang meledak akan ada area (hot spot) yang tidak bisa dimasuki oleh para survivor karena kontaminasi radioaktif dari isotop radioaktif berumur panjang, seperti strontium 90 atau cesium 137. Bagi mereka yang selamat dari perang nuklir, ini bahaya radiasi yang tersisa dapat menjadi ancaman besar selama 1 hingga 5 tahun setelah serangan.

Prediksi jumlah dan tingkat kejatuhan radioaktif sulit dilakukan karena beberapa faktor. Ini termasuk; hasil dan desain senjata, ketinggian ledakan, sifat permukaan di bawah titik ledakan, dan kondisi meteorologi, seperti arah dan kecepatan angin.

Semburan udara dapat menghasilkan kejatuhan minimal jika bola api tidak menyentuh tanah. Di sisi lain, ledakan nuklir yang terjadi di atau dekat permukaan bumi dapat mengakibatkan kontaminasi parah oleh kejatuhan radioaktif.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nuklir Rusia radiasi nuklir
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top