3 Hal Dapat Mendorong Anak Lakukan Kekerasan

Ada tiga hal yang menyebabkan anak melakukan kekerasan yakni anomi, hedonis, dan imitasi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 02 September 2015  |  13:25 WIB
3 Hal Dapat Mendorong Anak Lakukan Kekerasan
Ilustrasi - Tamindir

Bisnis.com, JAKARTA- Kriminolog Universitas Padjadjaran Yesmil Anwar mengungkapkan ada tiga hal yang menyebabkan anak melakukan kekerasan yakni anomi, hedonis, dan imitasi.

"Kekerasan yang dilakukan anak-anak akhir-akhir ini harus dicermati oleh semua pihak, setidaknya ada tiga penyebab anak berlaku kasar yakni anomi, hedonis, dan imitasi," kata Yesmil Anwar di Bandung, Rabu (2/9/2015).

Menurut dia anomi yaitu kerancuan di mana harapan dan kenyatan terjadi kesenjangan. Kenyataan kondisi ekonomi orangtuanya serba kekurangan sementara harapan anak soal keinginannya harus sama dengan orang lain supaya tidak dilecehkan.

Ia memaparkan anak mudah melakukan tindak kekerasan salah satunya pembunuhan seperti yang dilakukan terhadap seorang siswa di Bandung.

BACA JUGA: Siswi SMP Dibunuh, Pelaku Mantan Pacar Berusia 12 Tahun

Bila orang dewasa yang melakukan kekerasan dapat diketahui motifnya seperti dikarenakan uang, kekuasaan, atau hubungan sosial seperti cemburu.

"Sementara untuk menelaah anak dengan menggunakan cara orang dewasa tersebut tentu tidak relevan," katanya.

Hal lain yang menyebabkan anak melakukan kekerasan yaitu hedonis. Menurutnya pendidikan di rumah mengajarkan anak hedonis yakni segala sesuatunya berorientasi ke benda di antaranya ponsel yang menjadi salah satu alasan pembunuhan itu.

"Anak-anak biasa bergrup yakni ingin sama dengan yang lain. Contohnya dengan Android yang dimiliki korban memberikan ruang pada pelaku untuk memikirkan bagaimana cara mendapatkan dari korban," katanya.

Penyebab lainnya yakni imitasi, menirukan apa yang dilihat dan dicontohkan di lingkungannya sehingga pelaku dapat melakukan pembunuhan tersebut.

BACA JUGA: Siswi SMP Bandung Tewas Dipukul Pakai Palu Oleh Pasangannya

Yesmil mengatakan mulainya dari pengaruh lingkungan, bagaimana bisa si pelaku melakukan pembunuhan tersebut bila tidak melihat di lingkungan sebelumnya. Salah satunya dari media televisi.

"Dalam kasus ini peran lembaga formal tak bisa dilepaskan sayangnya lembaga pendidikan kita berorientasi pada kognisi, mengisi otak dengan ilmu pengetahuan yang membuat mereka bersaing agar bersekolah di sekolah negeri tapi tidak bersaing dalam moralitas baik," katanya.

Selain itu undang-undang bagi anak sudah memadai tapi sedikit jumlah penegak hukum sangat minim terutama di peloksok pedesaan dan kampung.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kekerasan anak, parenting

Sumber : Antara

Editor : Andhina Wulandari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup