Mengenal Jenis Plastik yang Aman Untuk Dipakai Sehari-hari

Dilansir dari World Atlas, Indonesia menjadi negara ke-4 pengguna botol plastik terbanyak di dunia. Tercatat penggunaan botol plastik di negara Indonesia mencapai 4,82 miliar.
Nur Faizah Al Bahriyatul Baqiroh | 28 Maret 2018 11:44 WIB

Bisnis.com, Jakarta - Dilansir dari World Atlas, Indonesia menjadi negara ke-4 pengguna botol plastik terbanyak di dunia. Tercatat penggunaan botol plastik di negara Indonesia mencapai 4,82 miliar.

Data dari Euromonitor juga mengungkapkan berdasarkan pertumbuhan rata-rata (CAGR) di Indonesia, pasar produk plastik rumah tangga terus mengalami peningkatan hingga tahun 2018.

Pertumbuhan market size untuk kategori pembelian produk Beverageware, Food Storage, dan Dinnerware sebesar 11,2 % Pertahun. Hal ini menandakan bahwa penggunaan wadah plastik bagi rumah tangga terus mengalami peningkatan setiap tahunnya.

Namun, masyarakat Indonesia belum memiliki kesadaran akan penggunaan wadah plastik secara benar.

DR. Emil Budianto, Direktur Sekolah Ilmu Lingkungan, Universitas Indonesia pada acara “Bijak Menggunakan Wadah Plastik Untuk Kehidupan yang Hebat” dari Technoplast menjelaskan bahwa menurut data dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) terdapat 6 (enam) jenis plastik untuk wadah makan.

6 Jenis plastik tersebut, yaitu; Pertama, Polietilen Tereftalat (PET), Kedua, High Density Polyethylene (HDPE), Ketiga, Polivinil Klorida (PVC), Keempat Low Density Polyethylene (LDPE), Kelima, Polipropilen (PP), dan terakhir Polycarbonate (PC) .

”Dari ke-enam jenis plastik tersebut memiliki fungsinya masing-masing. Masyarakat Indonesia kini harusnya mulai tahu bahwa setiap jenis plastik memiliki treatment yang berbeda. Ada yang tidak boleh kena panas secara langsung dan ada yang tidak boleh kena suhu dingin," ungkap Emil, menurut keterangan resmi yang diterima Bisnis, Senin (26/3/2018).

Dr. Emil menambahkan bahwa bijak menggunakan wadah plastik bisa dilakukan dengan tiga cara, yaitu memilih material plastik yang tidak berbahaya bagi kesehatan dan ramah lingkungan, design kemasan plastik yang limbahnya paling sedikit, dan terakhir dengan menjadi konsumen yang cerdas.

dr. Lula Kamal yang turut menjadi pembicara dalam seminar tersebut mengatakan sebagai seorang dokter sekaligus ibu bagi anak-anaknya, dia cukup ketat dalam melakukan seleksi produk yang akan digunakan.

Lula, begitu dia dipanggil selalu menggunakan produk wadah plastik yang memilik logo atau tag BPA Free, selain itu dia menekankan memilih wadah plastik juga harus berdasarkan fungsional dan design yang dibutuhkan atau diinginkan masing-masing.

Selain itu, dia juga menceritakan kesulitannya ketika ingin membersihkan wadah plastik yang digunakan, hingga dia menemukan cara mudah membersihkan wadah plastik tersebut dengan menggunakan air perasan jeruk nipis atau baking soda.

“Iya, waktu mau membersihkan wadah plastik kan terkadang sulit ya saat dicuci, terus saya browsing dan menemukan cara efektif yang terbukti berhasil. Yaitu, cukup mencuci menggunakan sponge yang lembut dengan yang untuk mencucinya menggunakan air perasan jeruk nipis atau baking soda, ampuh itu langsung kesat hehe," tukas Lula.

Tag : plastik
Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top