Sarung Tangan Plastik Tidak Efektif Cegah Virus Corona

Dr Diana Gall dari Doctor-4-U mengatakan sarung tangan plastik tidak direkomendasikan untuk masyarakat sebagai cara melindungi terhadap virus corona. Dengan menggunakan sarung tangan plastik, masyarakat jadi abai terhadap kebersihan tangan.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 31 Maret 2020  |  12:15 WIB
Sarung Tangan Plastik Tidak Efektif Cegah Virus Corona
Ilustrasi sarung tangan -

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah pihak belakangan menggunakan sarung tangan plastik ketika berbelanja bahan makanan di supermaket atau waralaba makanan. Hal ini dilakukan untuk mencegah penularan virus corona agar tak menyentuh langsung barang yang akan dibeli.

Lantas apakah sarung tangan plastik benar bisa mencegah masuknya COVID-19 ke dalam tubuh?

Dr Diana Gall dari Doctor-4-U mengatakan sarung tangan plastik tidak direkomendasikan untuk masyarakat sebagai cara melindungi terhadap virus corona. Dengan menggunakan sarung tangan plastik, masyarakat jadi abai terhadap kebersihan tangan.

"Kebersihan tangan dan kebersihan pernapasan selalu diprioritaskan daripada memakai sarung tangan plastik atau masker wajah," ujarnya dikutip dari Metro.co.uk, Selasa (31/3/2020).

Dia menjelaskan sarung tangan plastik hanya dianjurkan kepada para petugas medis yang berkontak langsung dengan pasien virus corona. Dalam pengaturan klinis, sarung tangan plastik dibuang setelah merawat pasien. 

Sarung tangan plastik sama saja seperti kulit. Jika sarung tangan telah digunakan kemudian si pengguna menyentuh wajah, tentu saja mereka berisiko tertular virus corona.

"Jika Anda mengenakan sarung tangan yang sama sepanjang hari, pergi ke berbagai toko, menyentuh permukaan yang berbeda, maka Anda menempatkan diri Anda pada risiko yang lebih besar untuk mengambil virus dan memindahkannya ke diri sendiri atau orang lain," tutur Gall.

Oleh karena itu, sarung tangan plastik harus dibuang setelah dipakai. Hal ini tentu menjadi pemborosan bagi masyarakat. 

Lantas apakah bisa dicuci? Dr Giuseppe Aragona, penasihat medis dari Prescription Doctor menegaakan sarung tangan plastik tidak dapat dicuci karena bersifat sekali pakai. Sarung tangan ini strukturnya tipis dan mudah robek. 

Sementara itu, Dr Ross Perry, dokter umum dan direktur medis di Cosmedics.co.uk, menjelaskan bahwa meskipun menggunakan sarung tangan, si pengguna masih berisiko tertular virus corona dengan cara lain. "Kondisi yang mirip dengan coronavirus menyebar melalui batuk dan bersin, yang menghasilkan tetesan air atau lendir yang mengandung virus," katanya. 

Tetesan-tetesan ini diproyeksikan ke udara dengan batuk atau bersin dan ini menyebabkan penyebaran infeksi ketika mereka bersentuhan dengan orang lain. "Sekali lagi risiko tertular virus jika anda menyentuh wajah dengan atau tanpa sarung tangan, dan itu berlaku untuk menyentuh ATM, menangani makanan, dan lain-lain," tuturnya. 

Untuk itu, saran terbaik adalah sering mencuci tangan dengan sabun dan air secara menyeluruh dan menggunakan pembersih tangan yang tersedia di toko-toko dan tempat-tempat umum. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Virus Corona, sarung tangan

Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
Editor : Mia Chitra Dinisari
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top