Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Nutrisi Pisang Agung Semeru Berkali Lipat Dibandingkan Cavendish

Selain kaya provitamin A, pisang Agung Semeru juga kaya asam amino, asam organik, dan gula yang dibutuhkan tubuh sehat.
Zufrizal
Zufrizal - Bisnis.com 15 Mei 2020  |  19:47 WIB
Pisang agung Lumajang berlabel agung semeru Lumajang. - Antara/Diskominfo Lumajang
Pisang agung Lumajang berlabel agung semeru Lumajang. - Antara/Diskominfo Lumajang

Bisnis.com, JAKARTA — Peneliti di Ma Chung Research Center for Photosynthetic Pigments, Universitas Ma Chung, Malang, Jawa Timur, menemukan nutrisi provitamin A pada pisang Agung Semeru dari Kabupaten Lumajang lebih tinggi 40 hingga 90 kali lipat dibandingkan dengan pisang cavendish impor.

Kandungan itu membuat pisang dari Lumajang itu bisa dikonsumsi untuk mengatasi masalah nutrisi termasuk yang dikhawatirkan akan terjadi pada masa pandemi Covid-19 saat ini.

Peneliti Ma Chung Research Center for Photosynthetic Pigments (MRCPP) Rosita D. Chandra menerangkan bahwa selain kaya provitamin A, pisang Agung Semeru juga kaya asam amino, asam organik, dan gula yang dibutuhkan tubuh sehat.

“Kebutuhan harian seseorang adalah mendapat asupan vitamin A dan nutrisi cukup dipenuhi dengan mengonsumsi 150 gram pisang khas Kabupaten Lumajang ini,” ujarnya melalui siaran pers, Jumat (15/5/2020).

Menurut Rosita, asupan vitamin A bukan saja penting untuk kesehatan mata, melainkan juga diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan sel dan jaringan tubuh jika terjadi kerusakan.

"Bahkan, vitamin A ini adalah salah satu vitamin yang penting untuk kinerja organ tubuh dan sistem kekebalan tubuh,” kata pria asal Kabupaten Lumajang itu.

Direktur MRCPP yang juga peneliti utama studi itu Tatas Brotosudarmo melihat potensi pisang lokal sebagai salah satu solusi untuk atasi krisis pangan di Indonesia.

Brotosudarmo, yang juga Wakil Ketua Bidang Sains dan Kebijakan di Akademi Ilmuwan Muda Indonesia, mengusulkan agar pemanfaatan potensi tersebut, terlebih dengan adanya ancaman krisis pangan karena pandemi Covid-19.

“Pemerintah harus melihat kembali potensi biodiversitas pangan lokal Indonesia untuk menghadapi krisis pangan ke depan,” katanya.

Penelitian yang hasil-hasilnya telah dimuat dalam International Journal of Food Science pada Selasa 12 Mei 2020 lalu ini diharapkan berperan memberi landasan ilmiah akan khasiat pisang Agung Semeru.

"Dengan hasil penelitian ini, masyarakat Indonesia bisa mendapatkan asupan makanan yang kaya gizi dengan harga yang relatif murah karena ketersediaannya melimpah."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pisang
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top