Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jenis Obat-obatan yang Dihindari dan Digunakan untuk Pengobatan Covid-19

Beragam jenis obat telah diberikan pada pasien untuk menekan dan menyembuhkan keluhan akibat virus tersebut. Ada yang dianggap berhasil ada yang tidak.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 11 Agustus 2020  |  08:54 WIB
Remdesivir
Remdesivir

Bisnis.com, JAKARTA - Penggunaan obat-obatan untuk mengatasi covid-19 seolah menjadi trial dan error di berbagai dunia.

Beragam jenis obat telah diberikan pada pasien untuk menekan dan menyembuhkan keluhan akibat virus tersebut. Ada yang dianggap berhasil ada yang tidak.

Chief of Infectious Diseases di University of Maryland Upper Chesapeake Health, Faheem Younus mengungkapkan ada tiga jenis obat-obatan yang kini sebaiknya mulai disetop penggunaannya karena berdampak buruk pada pasien.

Obat itu yakni pertama, Hydroxychloroquine yakni adalah obat yang digunakan untuk mencegah dan mengobati malaria di daerah di mana malaria tetap sensitif terhadap klorokuin. Kegunaan lain termasuk pengobatan rheumatoid arthritis, lupus, dan porphyria cutanea tarda. Itu diambil melalui mulut.

Hydroxychloroquine sedang dipelajari untuk mencegah dan mengobati penyakit coronavirus 2019 (COVID-19), tetapi semua uji klinis yang dilakukan selama tahun 2020 menemukan bahwa itu tidak efektif dan dapat menyebabkan efek samping yang berbahaya.

Kedua Zithromax adalah adalah antibiotik yang digunakan untuk pengobatan sejumlah infeksi bakteri. Ini termasuk infeksi telinga tengah, radang tenggorokan, pneumonia, diare perjalanan, dan infeksi usus tertentu lainnya. Ini juga dapat digunakan untuk sejumlah infeksi menular seksual, termasuk infeksi klamidia dan gonore. Bersamaan dengan obat lain, obat ini juga dapat digunakan untuk malaria. Dapat diminum atau secara intravena dengan dosis sekali sehari

Terakhir Actemra juga dikenal sebagai atlizumab, adalah obat imunosupresif, terutama untuk pengobatan rheumatoid arthritis (RA) dan arthritis idiopatik remaja sistemik, suatu bentuk arthritis parah pada anak-anak. Ini adalah antibodi monoklonal manusiawi melawan reseptor interleukin-6 (IL-6R). Interleukin 6 (IL-6) adalah sitokin yang berperan penting dalam respons imun dan terlibat dalam patogenesis berbagai penyakit, seperti penyakit autoimun, mieloma multipel, dan kanker prostat. Ini dikembangkan oleh Hoffmann – La Roche dan Chugai

Sementara itu, dia juga menyebutkan 3 jenis obat yang kini diberikan pada pasien karena berdampak positif.

Pertama Anticoagulants adalah obat yang membantu mencegah penggumpalan darah. Mereka diberikan kepada orang-orang yang berisiko tinggi mengalami penggumpalan darah, untuk mengurangi kemungkinan mereka mengembangkan kondisi serius seperti stroke dan serangan jantung. Bekuan darah adalah segel yang dibuat oleh darah untuk menghentikan pendarahan dari luka. Meskipun berguna dalam menghentikan pendarahan, mereka dapat memblokir pembuluh darah dan menghentikan aliran darah ke organ seperti otak, jantung, atau paru-paru jika terbentuk di tempat yang salah. Antikoagulan bekerja dengan mengganggu proses yang terlibat dalam pembentukan gumpalan darah. Kadang-kadang disebut sebagai obat "pengencer darah", meskipun sebenarnya tidak membuat pengencer darah.

Kedua, Remdesivir obat antivirus, sebuah prodrug analog nukleotida baru, yang dikembangkan oleh perusahaan bioteknologi Gilead Sciences sebagai pengobatan untuk infeksi penyakit virus Ebola dan virus Marburg. Obat ini juga ditemukan memiliki aktivitas antivirus yang wajar terhadap virus yang terkait seperti virus pernapasan respirasi, virus Junin, virus demam Lassa, dan virus kor-MERS

Terakhir, Decadron atau  Deksametason adalah sejenis obat kortikosteroid. Ini digunakan dalam pengobatan berbagai kondisi, termasuk masalah rematik, sejumlah penyakit kulit, alergi parah, asma, penyakit paru obstruktif kronik, croup, pembengkakan otak, sakit mata setelah operasi mata, dan bersama dengan antibiotik pada tuberkulosis. Pada insufisiensi adrenokortikal, obat ini harus digunakan bersama dengan obat yang memiliki efek mineralokortikoid lebih besar seperti fludrokortison. Pada persalinan prematur, ini dapat digunakan untuk meningkatkan hasil pada bayi. Ini bisa diminum, sebagai suntikan ke dalam otot, atau secara intravena.

Efek deksametason sering terlihat dalam sehari dan berlangsung selama sekitar tiga hari

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

obat Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top