Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Studi : Influenza dapat Melipatgandakan Tingkat Penularan Virus Corona

Tetapi jika dia juga terserang flu, itu akan membantu virus corona melonjak menjadi empat atau lima orang, katanya
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 11 September 2020  |  08:01 WIB
Ilustrasi - Reuters
Ilustrasi - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah studi bersama oleh Max Planck Institute di Jerman dan Pasteur Institute di Prancis menunjukkan bahwa rata-rata, seorang pasien yang terinfeksi virus SARS-CoV-2 dapat menularkan Covid-19 ke dua orang lainnya.

Tetapi jika dia juga terserang flu, itu akan membantu virus corona melonjak menjadi empat atau lima orang, katanya.

“Hasilnya jelas,” kata para peneliti, yang dipimpin oleh ahli epidemiologi Jerman Dr Matthieu Domenech de Celles, dalam makalah non-peer-review yang diposting di Medrxiv.org seperti dilansir dari scmp.

Ada kekhawatiran yang berkembang bahwa gelombang kedua pandemi dapat melanda belahan bumi utara musim gugur ini, mungkin membuat krisis virus corona saat ini semakin buruk.

Domenech de Celles dan koleganya mengembangkan model yang dapat mensimulasikan sirkulasi flu musiman dan Covid-19. Mereka menganalisis data Covid-19 di negara-negara Eropa, termasuk Belgia, Italia, Spanyol, dan Norwegia untuk memisahkan dampak dari dua penyakit menular yang berbeda.

Tingkat kematian akibat virus corona mungkin sama buruknya - atau lebih buruk - dibandingkan flu Spanyol

Perdebatan muncul seputar bagaimana flu mempengaruhi pandemi. Beberapa ilmuwan percaya infeksi yang disebabkan oleh strain influenza akan menghasilkan respons lintas kekebalan yang dapat memberikan perlindungan parsial terhadap virus corona baru.

Tetapi yang lain mengatakan itu hanya akan memperburuk situasi, karena pasien koinfeksi harus melawan dua virus berbeda pada waktu yang bersamaan. Selain itu, beberapa gejala flu yang khas seperti batuk dan bersin akan membantu penyebaran Covid-19.

Studi yang dipimpin oleh Domenech de Celles menemukan "bukti yang konsisten bahwa, selama periode co-sirkulasi, influenza dikaitkan dengan peningkatan rata-rata 2-2,5 kali lipat tingkat populasi dalam penularan SARS-CoV-2", para peneliti Prancis dan Jerman.

Penurunan kasus baru setelah gelombang pertama di musim semi tidak hanya disebabkan oleh tindakan penguncian dan jarak sosial, tetapi juga akhir musim flu, menurut analisis mereka.

Virus dapat bertahan di permukaan luar ruangan lebih lama pada musim gugur, studi AS menemukan

Para peneliti juga menemukan bahwa 30 hingga 50 persen koinfeksi kemungkinan tidak terdeteksi. Satu alasan yang mungkin, menurut Domenech de Celles, adalah waktu yang berbeda yang dibutuhkan untuk timbulnya kedua penyakit tersebut. Virus corona biasanya membutuhkan waktu lebih dari lima hari untuk mulai menunjukkan gejala, lebih lama dari masa inkubasi flu satu atau dua hari. Jadi saat pasien dites virus corona, flu mungkin sudah hilang dari pasien.

Pandemi yang disebabkan oleh varian virus H1N1 pada tahun 1918 menginfeksi sekitar sepertiga populasi dunia dan menewaskan 50 juta orang. Itu datang dalam beberapa gelombang, dan beberapa ilmuwan percaya gelombang ini didorong dan diperparah oleh flu musiman.

Sebuah studi oleh Google dan Cold Spring Harbor Laboratory pada bulan Mei menemukan bahwa infeksi flu dapat secara signifikan meningkatkan jumlah enzim pengubah angiotensin 2 (ACE2) dalam tubuh manusia. ACE2 adalah reseptor utama yang digunakan oleh virus corona untuk mengikat sel inang.

Dr Robert Redfield, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, mengatakan bulan lalu bahwa musim gugur bisa "menjadi yang terburuk yang pernah kami lihat" jika orang Amerika tidak mengikuti pedoman mitigasi, seperti menghindari keramaian atau memakai masker wajah.

Dr Wang Chen, presiden Akademi Ilmu Kedokteran China di Beijing dan penasihat senior pemerintah China tentang respons pandemi, mengatakansetiap orang harus mendapat vaksinasi flu sebelum musim influenza melanda bulan November.

Vaksinasi flu dapat mengurangi risiko terinfeksi virus yang berbeda yang menyebabkan gejala serupa yang beredar pada saat bersamaan, katanya dalam konferensi nasional Asosiasi Sains dan Teknologi China bulan lalu.

Itu harus dilakukan sebelum akhir September, atau paling lambat Oktober, katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

flu Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top