Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hasil Rapid Tes Covid-19 Alat Ini Diklaim Hanya 20 Detik

CEO Bandara Heathrow menyerukan agar sistem Virolens, yang telah menjalani uji coba tiga minggu yang sukses di pusat transportasi udara terkemuka, didistribuskan dengan cepat di seluruh Inggris.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 11 September 2020  |  10:51 WIB
Proses rapid test COVID-19 di Jakarta. - Antara
Proses rapid test COVID-19 di Jakarta. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Perangkat skrining baru yang dapat memberikan hasil tes COVID-19 dalam 20 detik telah diluncurkan.

CEO Bandara Heathrow menyerukan agar sistem Virolens, yang telah menjalani uji coba tiga minggu yang sukses di pusat transportasi udara terkemuka, didistribuskan dengan cepat di seluruh Inggris.

Kecepatan tes yang dilakukan menggunakan perangkat skrining, dikombinasikan dengan portabilitasnya, dapat memberikan dorongan besar untuk pusat transportasi, kantor, dan tempat acara olahraga dan budaya yang dibuka kembali setelah penguncian. Demikian dikutip dari bussinesscloud.

Virolens telah dikembangkan oleh perusahaan rintisan Inggris iAbra, dengan keahlian desain dan manufaktur dari TT Electronics dan teknologi yang didukung oleh Intel.

Berdasarkan pencitraan holografik mikroskopis dan kecerdasan buatan, perangkat skrining menggunakan kamera digital yang dipasang pada mikroskop untuk menganalisis sampel air liur, dengan data dijalankan melalui komputer yang dilatih untuk mengidentifikasi virus dari sel lain, memberikan hasil akhir hanya dalam 20 detik.

?Sistem Virolens memiliki sensitivitas 99,8% dan spesifisitas 96,7%, berdasarkan hasil studi validasi in-vitro internal, yang dirancang oleh University of Bristol.

Tes COVID PCR WHO standar emas saat ini dilakukan di laboratorium di luar lokasi oleh ahli biologi menggunakan teknik 'pengujian basah' tradisional, yang melibatkan usap intrusi dan dapat memakan waktu beberapa jam untuk menghasilkan hasilnya.

"Menguji COVID-19 adalah garis hidup yang dibutuhkan ekonomi Inggris untuk bangkit kembali," kata John Holland Kaye, CEO di Bandara Heathrow.

“Saat ini penghambatnya adalah ketersediaan laboratorium pengujian PCR pilihan pemerintah - tes Titik Perawatan Cepat memecahkan masalah itu.

“Saya telah mengalami sendiri pengujian iAbra, bersamaan dengan pengujian PCR - lebih cepat dan lebih murah, dan berpotensi lebih akurat.

“Kami mendesak pemerintah untuk mempercepat teknologi ini untuk melindungi ekonomi dan membantu menyelamatkan jutaan pekerjaan di negara ini.”

Sistem Virolens dapat menghitung sel virus aktif individu dalam sampel apa pun.

?Pesanan percobaan awal sekarang telah diamankan dengan pelanggan peluncuran di seluruh dunia, termasuk London Heathrow dan Leidos di Amerika Serikat.

Virolens akan memulai uji klinis yang akan diperlukan untuk disertifikasi untuk penggunaan medis.

Greg Compton, CEO iAbra, mengatakan: “Ini adalah langkah maju yang signifikan dalam perang melawan COVID-19, yang sebagian besar berkisar pada ketidakmampuan kita untuk membuat masyarakat terus bergerak dengan latar belakang ancaman infeksi yang konstan.

“Sistem kami memungkinkan pengujian sederhana, berkecepatan tinggi, andal, dan berbiaya rendah dalam lingkungan yang dinamis. Singkatnya, dengan sistem Virolens, kita bisa membuat dunia bergerak kembali. ”

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona rapid test
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top