Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Uji Klinis Vaksin Covid-19 Oxford dan AstraZeneca Kembali Dilanjutkan

Otoritas Pengaturan Kesehatan Obat Inggris merekomendasikan agar uji coba dilanjutkan setelah uji coba independen peninjauan data keamanan memicu jeda pada 6 September
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 13 September 2020  |  07:40 WIB
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - University of Oxford dan AstraZeneca telah memulai kembali uji coba eksperimental vaksin covid-19 di Inggris setelah dihentikan karena kekhawatiran tentang peserta yang jatuh sakit.

Otoritas Pengaturan Kesehatan Obat Inggris merekomendasikan agar uji coba dilanjutkan setelah uji coba independen peninjauan data keamanan memicu jeda pada 6 September, kata Oxford dalam sebuah pernyataan. Ia menolak untuk mengungkapkan rincian tentang penyakit relawan tersebut.

Meski penghentian sementara biasa terjadi dalam uji coba vaksin, tapi hal itu telah menimbulkan kekhawatiran tentang kelanjutan salah satu vaksin eksperimental yang bergerak paling cepat untuk mengatasi pandemi tersebut.

Pernyataan dari Astra dan Oxford pada hari Sabtu tidak menyebutkan apa pun tentang status pengujian di luar Inggris Raya. Uji coba vaksin Oxford sedang berlangsung di AS, Brasil, Afrika Selatan, dan India sebelum dihentikan sementara setelah tinjauan keamanan.

Chief Executive Officer AstraZeneca Pascal Soriot mengatakan pada hari Kamis bahwa vaksin tersebut masih dapat tersedia hingga akhir tahun. Dewan keamanan independen sedang meninjau apakah penyakit peserta disebabkan oleh vaksin atau tidak terkait, katanya.

Soriot mengatakan tidak jelas apakah peserta memiliki kondisi yang disebut myelitis transversal, diagnosis yang dicurigai terjadi pada sukarelawan tersebut. Direktur NIH Francis Collins mengatakan kepada komite Senat pada hari Rabu bahwa uji klinks telah dihentikan karena "masalah sumsum tulang belakang.

"Kami tidak dapat mengungkapkan informasi medis tentang penyakit tersebut karena alasan kerahasiaan peserta," kata Oxford dikutip dari scmp.

“Kami berkomitmen terhadap keselamatan peserta kami dan standar perilaku tertinggi dalam studi kami dan akan terus memantau keselamatan dengan cermat.”

Oxford mengatakan sekitar 18.000 orang telah menerima "vaksin studi" sebagai bagian dari uji coba. Itu telah memulai uji coba fase 3 besar di AS pada akhir Agustus, dari 30.000 orang.

AstraZeneca adalah salah satu dari beberapa perusahaan yang ikut serta dalam program Operation Warp Speed pemerintah AS untuk mempercepat vaksin virus corona. Pada Mei, perusahaan menandatangani kesepakatan senilai US$1,2 miliar dengan administrasi Trump untuk mendukung studi klinis dan memasok 300 juta dosis vaksin.

Perusahaan juga telah membuat kesepakatan di seluruh dunia untuk memasok hampir 3 miliar dosis.

Oxford memulai uji coba vaksin pada manusia pada 23 April pada 1.100 sukarelawan dan pada akhir Mei maju dengan cepat ke studi skala besar di Inggris yang melibatkan lebih dari 10.000 orang di atas usia 55 tahun.

Uji coba tersebut mencari jumlah kasus Covid-19 yang secara signifikan lebih tinggi pada kelompok kontrol dibandingkan kelompok yang divaksinasi untuk menunjukkan bahwa suntikan itu efektif.

Uji coba dimulai tepat ketika tingkat infeksi di Inggris mulai menurun pada Mei, membuatnya lebih sulit untuk menunjukkan apakah vaksin itu berhasil. Dalam beberapa pekan terakhir, kasus baru kembali meningkat.

Pada bulan Juli, Oxford melaporkan hasil awal yang menunjukkan vaksin tersebut meningkatkan tingkat antibodi penawar pelindung dan sel-T kekebalan yang menargetkan dan menghancurkan sel yang terinfeksi. Itu tidak melaporkan efek samping yang serius sebagai bagian dari percobaan fase 1-2.

Para peneliti melanjutkan uji coba rezim dua dosis setelah menemukan itu menghasilkan respons yang lebih kuat pada 10 sukarelawan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top