Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tingkat vitamin D yang Memadai Kurangi Komplikasi dan Kematian pada Pasien Covid-19

Selain itu, mereka memiliki kadar penanda inflamasi dalam darah yang lebih rendah (protein C-reaktif) dan kadar limfosit dalam darah yang lebih tinggi (sejenis sel kekebalan untuk membantu melawan infeksi).
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 26 September 2020  |  12:52 WIB
Berjemur pada pagi hari sebagai salah satu cara mendapat vitamin D - Istimewa
Berjemur pada pagi hari sebagai salah satu cara mendapat vitamin D - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pasien COVID-19 rawat inap yang cukup vitamin D, dengan kadar 25-hidroksivitamin D dalam darah setidaknya 30 ng / mL (ukuran status vitamin D), memiliki risiko penurunan yang signifikan untuk hasil klinis yang merugikan termasuk pingsan, hipoksia (tubuh kelaparan oksigen) dan kematian.

Selain itu, mereka memiliki kadar penanda inflamasi dalam darah yang lebih rendah (protein C-reaktif) dan kadar limfosit dalam darah yang lebih tinggi (sejenis sel kekebalan untuk membantu melawan infeksi).

"Studi ini memberikan bukti langsung bahwa kecukupan vitamin D dapat mengurangi komplikasi, termasuk badai sitokin (pelepasan terlalu banyak protein ke dalam darah terlalu cepat) dan pada akhirnya kematian akibat COVID-19," jelas penulis koresponden Michael F. Holick, Ph.D. D., MD, profesor kedokteran, fisiologi dan biofisika dan kedokteran molekuler di Fakultas Kedokteran Universitas Boston dikutip dari Medical Xpress.

Sampel darah untuk mengukur status vitamin D (kadar serum terukur 25-hidroksivitamin D) diambil dari 235 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19. Pasien-pasien ini dipantau untuk hasil klinis termasuk keparahan klinis dari infeksi, menjadi tidak sadar, mengalami kesulitan bernapas yang mengakibatkan hipoksia dan kematian. Darah juga dianalisis untuk penanda inflamasi (protein C-reaktif) dan jumlah limfosit. Para peneliti kemudian membandingkan semua parameter ini pada pasien yang kekurangan vitamin D dengan mereka yang cukup vitamin D.

Pada pasien yang berusia lebih dari 40 tahun, mereka mengamati bahwa pasien yang cukup vitamin D adalah 51,5 persen lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal akibat infeksi dibandingkan dengan pasien yang kekurangan vitamin D atau tidak cukup dengan tingkat darah 25-hidroksivitamin D kurang dari 30 ng / mL.

Holick, yang baru-baru ini menerbitkan sebuah penelitian yang menemukan bahwa jumlah vitamin D yang cukup dapat mengurangi risiko tertular virus corona hingga 54 persen, percaya bahwa cukup vitamin D membantu melawan konsekuensi dari terinfeksi tidak hanya dengan virus corona tetapi juga lainnya. virus yang menyebabkan penyakit saluran pernapasan bagian atas termasuk influenza. "Ada kekhawatiran besar bahwa kombinasi infeksi influenza dan infeksi virus koronal secara substansial dapat meningkatkan rawat inap dan kematian akibat komplikasi dari infeksi virus ini."

Menurut Holick, penelitian ini memberikan strategi sederhana dan hemat biaya untuk meningkatkan kemampuan seseorang melawan virus korona dan mengurangi hasil klinis COVID-19 yang merugikan, termasuk memerlukan dukungan ventilator, respons imun yang terlalu aktif yang menyebabkan badai sitokin dan kematian.

"Karena kekurangan dan kekurangan vitamin D begitu meluas pada anak-anak dan orang dewasa di Amerika Serikat dan di seluruh dunia, terutama di musim dingin, sangatlah bijaksana bagi setiap orang untuk mengonsumsi suplemen vitamin D untuk mengurangi risiko terinfeksi dan mengalami komplikasi dari COVID- 19. "

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona vitamin d
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top