Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

AstraZeneca Klaim Hasil Uji Klinus Vaksin Covid-19 nya Positif untuk Lansia

Hasil itu, menurut mereka meningkatkan harapan dalam perang melawan pandemi virus corona.
Syaiful Milah dan Mia Chitra Dinisari
Syaiful Milah dan Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 27 Oktober 2020  |  06:31 WIB
Logo AstraZeneca Plc terpampang di gedung perusahaan farmasi itu di Cambridge, Inggris, Senin (8/6/2020). - Bloomberg/Jason Alden
Logo AstraZeneca Plc terpampang di gedung perusahaan farmasi itu di Cambridge, Inggris, Senin (8/6/2020). - Bloomberg/Jason Alden

Bisnis.com, JAKARTA - Vaksin Covid-19 eksperimental yang sedang dikembangkan di Inggris menghasilkan respons kekebalan pada orang dewasa yang lebih muda dan lebih tua, klaim  AstraZeneca.

Hasil itu, menurut mereka meningkatkan harapan dalam perang melawan pandemi virus corona.

Vaksin, yang dikembangkan oleh Universitas Oxford, juga memicu respons merugikan yang rendah di antara para lansia, kata AstraZeneca.

"Sangat menggembirakan melihat tanggapan imunogenisitas serupa antara orang dewasa yang lebih tua dan lebih muda dan bahwa reaktogenisitas lebih rendah pada orang dewasa yang lebih tua, di mana tingkat keparahan penyakit COVID-19 lebih tinggi," kata juru bicara AstraZeneca dilansir dari Aljazeera.

“Hasil lebih lanjut membangun bukti untuk keamanan dan imunogenisitas AZD1222,” kata juru bicara itu, mengacu pada nama teknis vaksin.

AstraZeneca tidak memberikan rincian data di balik pernyataan tersebut atau mengatakan kapan akan mempublikasikan data uji coba tahap-tiga atau tahap akhir yang ditunggu-tunggu, yang akan menunjukkan apakah vaksin tersebut bekerja cukup baik dalam uji coba skala besar untuk disetujui.

Vaksin Oxford AstraZeneca diharapkan menjadi salah satu yang pertama dari farmasi besar yang mendapatkan persetujuan, bersama dengan kandidat Pfizer dan BioNTech.

Kabar bahwa lansia mendapat tanggapan kekebalan dari vaksin itu positif karena sistem kekebalan melemah seiring bertambahnya usia dan lansia adalah mereka yang paling berisiko meninggal akibat virus corona.

Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan vaksin belum siap, tetapi dia sedang mempersiapkan logistik untuk kemungkinan peluncuran sebagian besar pada paruh pertama 2021.

Ditanya apakah beberapa orang dapat menerima vaksin tahun ini, dia mengatakan tidak mengesampingkan itu tetapi itu bukan harapan utama.

"Program ini berjalan dengan baik [tetapi] kami belum sampai di sana," kata Hancock.

'Respon imun yang kuat'

Pekerjaan vaksin Oxford dimulai pada bulan Januari. Disebut AZD1222 atau ChAdOx1 nCoV-19, vaksin vektor virus dibuat dari versi lemah dari virus flu biasa yang menyebabkan infeksi pada simpanse.

Virus flu simpanse telah diubah secara genetik untuk memasukkan urutan genetik dari apa yang disebut protein lonjakan yang digunakan virus corona untuk masuk ke sel manusia. Harapannya, tubuh manusia kemudian akan menyerang novel coronavirus jika melihatnya.

Annelies Wilder-Smith, profesor penyakit menular yang muncul di London School of Hygiene and Tropical Medicine, mengatakan uji coba fase tiga, yang melibatkan pengujian skala luas dengan puluhan ribu peserta, merupakan "prasyarat untuk perizinan" sebelum vaksin dapat diluncurkan ke publik.

"Kami tidak tahu kemanjurannya pada saat ini dan itulah sebabnya kami sangat menunggu hasil uji coba fase ketiga," katanya.

Menurut hasil uji coba awal yang diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet pada bulan Juli, vaksin AZD1222 menghasilkan "tanggapan kekebalan yang kuat" pada sekelompok orang dewasa sehat berusia antara 18 dan 55 tahun, tanpa efek samping yang serius.

Rincian temuan terbaru diharapkan segera diterbitkan dalam jurnal klinis.

AstraZeneca telah menandatangani beberapa kesepakatan pasokan dan manufaktur dengan perusahaan dan pemerintah di seluruh dunia seiring semakin dekatnya pelaporan hasil awal uji klinis tahap akhir.

Lebih dari 200 kandidat vaksin saat ini sedang dikembangkan secara global. Sekitar selusin, termasuk vaksin Oxford dan calon perusahaan bioteknologi AS Moderna, telah mencapai uji coba fase ketiga.

Wilder-Smith mengatakan ada kemungkinan beberapa vaksin dapat diluncurkan secara bersamaan.

“Mungkin dua vaksin pertama akan datang pada waktu yang hampir bersamaan dan kemudian vaksin tambahan baru akan keluar,” ujarnya.

“Tujuannya adalah pada akhir tahun 2021, kami akan memiliki dua miliar dosis vaksin yang akan didistribusikan secara adil ke negara-negara di seluruh dunia.”

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top