Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

CDC Izinkan Pasien Covid-19 Ikut Pilpres AS Secara Langsung

Para pemilih memiliki hak untuk memilih, terlepas dari apakah mereka sakit atau dikarantina
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 03 November 2020  |  08:11 WIB
Joe Biden dan Donald Trump bersaing keras meraup suara terbanyak di Pilpres AS 2020. - Istimewa
Joe Biden dan Donald Trump bersaing keras meraup suara terbanyak di Pilpres AS 2020. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah memberikan lampu hijau kepada orang-orang yang menderita virus corona yang dikarantina untuk memilih secara langsung.

"Para pemilih memiliki hak untuk memilih, terlepas dari apakah mereka sakit atau dikarantina," agensi tersebut memposting di halaman webnya, yang diperbarui pada 1 November seperti dilansir dari foxnews.

CDC menyarankan untuk mengambil langkah-langkah untuk melindungi orang lain, seperti memakai masker, menjaga jarak yang tepat dan mempraktikkan kebersihan tangan sebelum dan sesudah pemungutan suara. Orang yang terinfeksi juga harus memberi tahu petugas pemungutan suara bahwa mereka sakit atau di bawah karantina pada saat kedatangan.

Orang-orang yang terkena virus Corona harus meminimalkan jumlah waktu yang dihabiskan untuk pemungutan suara, kata badan kesehatan itu. Hal ini dimungkinkan dengan mengisi formulir pendaftaran terlebih dahulu dan membawa contoh surat suara yang telah diisi.

"Semakin Anda siap, semakin sedikit waktu yang mungkin Anda habiskan di tempat pemungutan suara," tulis CDC.

Pertimbangkan untuk membawa masker ekstra untuk berjaga-jaga, dan coba menuju ke tempat pemungutan suara saat jam-jam yang lebih seperti, seperti  pagi, agensi menyarankan. Selain itu, lakukan perjalanan ke tempat pemungutan suara dengan cara seaman mungkin dan hindari transportasi bersama, seperti bus atau kereta yang padat. Namun, jika ini adalah satu-satunya pilihan yang tersedia, kenakan masker di sepanjang hidung dan mulut setiap saat, jaga jarak setidaknya enam kaki dari orang lain dan praktikkan kebersihan tangan.

Sementara itu, Dr. David Thomas, kepala divisi penyakit menular dan profesor di Universitas Johns Hopkins, mengatakan bahwa dia tidak mendukung orang yang bergejala atau terkonfirmasi yang terinfeksi yang masuk ke ruang publik tanpa tindakan pencegahan sebelumnya.

"Dalam pandangan saya, hak masyarakat umum untuk memilih dengan aman dan hak pekerja pemungutan suara sukarela atas perlindungan yang wajar menggantikan hak individu untuk memilih, Jika dengan memilih satu orang menempatkan orang lain dalam risiko," tulis Thomas dalam email. pernyataan.

"Bagi saya, kuncinya adalah apakah ketentuan dapat dibuat sebelumnya bagi orang yang memiliki gejala untuk memilih dengan aman."

“Saya yakin pemungutan suara seperti itu dapat dilakukan dengan aman, sama seperti kami memberikan perawatan kesehatan kepada orang-orang yang terinfeksi SARS-CoV-2 dengan aman,” lanjutnya.

"Jika itu dilakukan secara seragam untuk semua jenis pemilih, itu juga akan terlihat adil. Saya tertarik untuk mempelajari seberapa banyak pelatihan pengendalian infeksi dan distribusi APD telah terjadi di seluruh negeri. Jika tidak, saya kembali, 'kecuali Anda punya membuat pengaturan khusus untuk melindungi pemilih dan petugas pemungutan suara lainnya, tetap di rumah jika Anda mengidap COVID-19 atau memiliki gejala," tutupnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Pilpres AS Pilpres AS 2020
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top