Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mutasi Virus Corona Cepat Menyebar, tapi Rentan Terhadap Vaksin

Strain baru virus corona yang disebut D614G, muncul di Eropa dan menjadi yang paling umum di dunia. Penelitian di University of North Carolina di Chapel Hill dan University of Wisconsin-Madison menunjukkan galur D614G bereplikasi lebih cepat dan lebih mudah ditularkan daripada virus China pada awal pandemi.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 13 November 2020  |  15:14 WIB
Sel virus Corona - Istimewa
Sel virus Corona - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Science mengkonfirmasi bahwa SARS-CoV-2 telah bermutasi dengan cara yang memungkinkannya menyebar dengan cepat ke seluruh dunia, tetapi mutasi lonjakan juga dapat membuat virus lebih rentan terhadap vaksin.

Strain baru virus corona yang disebut D614G, muncul di Eropa dan menjadi yang paling umum di dunia. Penelitian di University of North Carolina di Chapel Hill dan University of Wisconsin-Madison menunjukkan galur D614G bereplikasi lebih cepat dan lebih mudah ditularkan daripada virus China pada awal pandemi.

Ada titik terang dalam temuan penelitian anyar. Sementara strain D614G menyebar lebih cepat, pada penelitian hewan hal itu tidak terkait dengan penyakit yang lebih parah dan strain tersebut sedikit lebih sensitif terhadap netralisasi oleh obat antibodi.

Ralph Baric, profesor epidemiologi di UNC Chapel Hill Gillings School of Public Health mengatakan virus D614G mengalahkan dan melampaui strain leluhur sekitar 10 kali lipat dan mereplikasi dengan sangat efisien dalam sel epitel hidung primer.

Para peneliti percaya bahwa jenis virus corona D614G mendominasi dunia karena meningkatkan kemampuan protein lonjakan untuk membuka sel untuk dimasuki virus. Mutasi D614G menyebabkan flap di ujung salah satu lonjakan terbuka, memungkinkan virus menginfeksi sel dengan lebih efisien tetapi juga menciptakan jalur ke inti rentan virus.

Dengan satu flap terbuka, ini berarti lebih mudah bagi antibodi — seperti yang ada dalam vaksin yang saat ini sedang diuji — untuk menyusup dan menonaktifkan virus tersebut.

Untuk studi terbaru, peneliti Baric Lab yakni penulis utama penelitian Yixuan J. Hou bekerja sama dengan Yoshihiro Kawaoka dan Peter Halfmann, keduanya ahli virologi di fakultas di Universitas Wisconsin-Madison.

"Protein lonjakan asli memiliki 'D' pada posisi ini, dan digantikan oleh 'G’. Beberapa makalah telah menjelaskan bahwa mutasi ini membuat protein lebih berfungsi dan lebih efisien untuk masuk ke dalam sel,” kata Kawaoka

Namun, penelitian sebelumnya itu bergantung pada virus pseudotipe yang termasuk protein pengikat reseptor tetapi tidak asl. Tim Baric mereplikasi sepasang virus SARS-CoV-2 mutan yang menyandikan D atau G pada posisi 614 dan membandingkan analisis properti dasar menggunakan garis sel, sel pernapasan utama manusia, dan sel tikus serta hamster.

Kawaoka dan Halfmann menyumbangkan model studi virus corona unik mereka, yang menggunakan hamster. Sementara tim Universitas Wisconsin-Madison melakukan studi replikasi dan transmisi udara dengan virus asli dan versi mutasi yang dibuat oleh Baric dan Hou.

Hasil utamanya, para peneliti menemukan bahwa virus yang bermutasi tidak hanya bereplikasi sekitar 10 kali lebih cepat, tetapi juga jauh lebih menular.

Hamster diinokulasi dengan satu virus atau lainnya. Keesokan harinya, delapan hamster yang tidak terinfeksi ditempatkan di kandang di samping hamster yang terinfeksi. Ada pembatas di antara mereka sehingga mereka tidak bisa bersentuhan, tetapi udara bisa lewat di antara sangkar.

Para peneliti mulai mencari replikasi virus pada hewan yang tidak terinfeksi pada hari kedua. Kedua virus berpindah antar hewan melalui transmisi udara, tetapi waktunya berbeda.

Dengan virus mutan, para peneliti melihat penularan ke enam dari delapan hamster dalam dua hari, dan ke semua hamster pada hari keempat. Dengan virus asli, mereka tidak melihat penularan pada hari kedua, meskipun semua hewan yang terpapar terinfeksi pada hari keempat.

"Kami melihat bahwa virus mutan menularkan lebih baik melalui udara daripada virus [asli], yang mungkin menjelaskan mengapa virus ini mendominasi manusia," kata Kawaoka.

Para peneliti juga meneliti patologi kedua strain virus corona itu. Setelah hamster terinfeksi, mereka menunjukkan viral load dan gejala yang pada dasarnya sama. Hamster dengan strain mutasi kehilangan berat badan sedikit lebih banyak saat sakit.

Hal ini menunjukkan bahwa meskipun virus mutan jauh lebih baik dalam menginfeksi inang, ia tidak menyebabkan penyakit yang jauh lebih buruk. Para peneliti memperingatkan bahwa hasil patologi mungkin tidak berlaku dalam penelitian manusia.

Baric mengatakan SARS-CoV-2 adalah patogen manusia yang sama sekali baru dan evolusinya dalam populasi manusia sulit diprediksi. Varian baru terus bermunculan seperti varian klaster 5 mink yang baru-baru ini ditemukan di Denmark, yang juga menyandikan D614G.

"Untuk melindungi kesehatan masyarakat secara maksimal, kita harus terus melacak dan memahami konsekuensi dari mutasi baru ini pada keparahan penyakit, penularan, jangkauan inang dan kerentanan terhadap imunitas yang diinduksi oleh vaksin,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mutasi Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top