Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hasil Tes Swab PCR Berbeda, Apakah Terinfeksi?

PCR sendiri adalah metode diagnosis Covid-19 dengan memeriksa keberadaan materi genetik (RNA) virus di tubuh. SAmpel pemeriksaan PCR diambil dengan swab nasofaring (belakang hidung) dan orofaring (belakang mulut)
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 03 Desember 2020  |  07:38 WIB
Pendemo yang terjaring menjalani tes usap di Pos Polisi Cengkareng, Jakarta, Rabu (7/10/2020). - Antara\\r\\n\\r\\n
Pendemo yang terjaring menjalani tes usap di Pos Polisi Cengkareng, Jakarta, Rabu (7/10/2020). - Antara\\r\\n\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Pernahkah Anda atau teman Anda melakukan test swab PCR di beberapa rumah sakit dan hasilnya berbeda?ada yang positif ada yang negatif? Tentu Anda kebingungan dengan hasilnya, apakah Anda terinfeksi Covid-19 atau tidak?

PCR sendiri adalah metode diagnosis Covid-19 dengan memeriksa keberadaan materi genetik (RNA) virus di tubuh. SAmpel pemeriksaan PCR diambil dengan swab nasofaring (belakang hidung) dan orofaring (belakang mulut)

dr. Adam Prabata dokter umum lulusan Universitas Indonesia yang saat ini sedang menempuh pendidikan Ph.D kardiovaskular di Kobe University, Jepang mengatakan bahwa ada kemungkinan kesalahan pada hasil PCR yang dapat terjadi yakni:

1.False Negatif
Hasil PCR negatif, namun sebenarnya pasien terinfeksi Covid-19
2.False Positif
Hasil PCR positif namun sebenarnya pasien tidak terinfeksi Covid-19

“Kesalahan pada hasil PCR yang false negative dapat terjadi karena masalah teknis, waktu pengambilan swab terlalu dini atau terlalu lama atau mutasi virus. Sementara kesalahan false negative dapat disebabkan kontaminasi atau masalah teknis,” tuturnya dikutip dari Instagram @adamprabata, Kamis (03/12/2020).

Sementara, akurasi PCR untuk Covid-19 sensitivitasnya mencapai kurang lebih 71-98%, dan spesifitasnya 99%. Maka bila terdapat perbedaan hasil swab PCR, maka untuk penentuan diagnosis Covid-19, yang diutamakan dipilih adalah hasil positif dibandingkan hasil negatif.

Penentuan diagnosis Covid-19 juga memerlukan keputusan dokter, sehingga diharapkan segera berkonsultasi kepada dokter setelah mendapatkan hasil swab PCR.

“Perbedaan hasil swab PCR yang menjadi pembahasan penting ini adalah dalam konteks penentuan diagnosis Covid-19, bukan pada swab PCR follow up pasca seseorang sudah terinfeksi Covid-19,” katanya.

Namun, apapun hasil dari test swab tersebut diharapkan masyarakat tetap mematuhi 3M [memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak] sehingga tingkat penularan Covid-19 bisa ditekan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona swab test
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top