Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bolehkah Minum Obat Pereda Nyeri Usai Suntik Vaksin Covid-19?

Ada beberapa dampak suntik vaksin yang dialami. Mulai dari yang berat diduga menimbulkan kematian di Norwegia, hingga yang ringan seperti demam dan mengantuk.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 20 Januari 2021  |  13:21 WIB
Obat
Obat

Bisnis.com, JAKARTA - Vaksinasi massal covid-19 sudah mulai dilakukan sejumlah negara termasuk Indonesia.

Ada beberapa dampak suntik vaksin yang dialami. Mulai dari yang berat diduga menimbulkan kematian di Norwegia, hingga yang ringan seperti demam dan mengantuk.

Efek samping juga dapat muncul di lokasi suntikan, atau di seluruh tubuh.

Meskipun ini biasanya bersifat sementara dan tidak berbahaya kecuali seseorang memiliki alergi vaksin beberapa pereda nyeri mungkin diperlukan.

Menurut otoritas Inggris efek samping vaksin mungkin termasuk:

1. Rasa sakit

2. Pembengkakan

3. Demam

4. Kelelahan

5. Panas dingin

6. Sakit kepala

Orang harus menghubungi dokter mereka jika rasa sakit dan kemerahan di sekitar lokasi suntikan meningkat, atau jika gejala lain berlanjut selama beberapa hari lagi.

Untuk beberapa bantuan, orang dapat menggunakan ibuprofen jika mereka membutuhkan, menurut Pusat Pengendalian Penyakit (CDC).

Rumah sakit merekomendasikan orang untuk menggunakan obat yang dijual bebas seperti obat atau asetaminofen untuk meringankan gejala.

Sementara itu, UCI Health, sebuah rumah sakit akademik di Orange County, California, menawarkan panduan tambahan.

Sebuah FAQ yang dipasang di situs web mereka memperingatkan orang-orang untuk tidak "melakukan pengobatan vaksin".

Mereka menambahkan minum obat yang dijual bebas sebelum menerima suntikan dapat memengaruhi kemanjuran vaksin.

Jika Anda secara teratur minum aspirin, acetaminophen (misalnya, Tylenol) dan ibuprofen (misalnya, Motrin, Advil) untuk kondisi medis lainnya, terus lakukan sesuai petunjuk dokter Anda atau sesuai kebutuhan. Jika tidak, jangan lakukan sebelum suntik vaksin.

 "Mengonsumsi obat yang dijual bebas seperti asetaminofen dan ibuprofen sebelum menerima vaksin dapat mengurangi kemampuannya untuk bekerja dan menumpulkan respons kekebalan Anda terhadap vaksin," tulis pernyataan itu.

"Setelah vaksinasi, jangan ragu untuk minum obat yang dijual bebas jika Anda memiliki gejala yang membuat Anda tidak nyaman."

Meskipun saran mengonsumsi ibuprofen dapat memperburuk gejala Covid, Kelompok Kerja Ahli Komisi Obat-obatan Manusia (CHM) menyimpulkan orang masih dapat meminumnya.

CHM menemukan bahwa "saat ini tidak ada cukup bukti untuk menetapkan hubungan antara penggunaan ibuprofen, atau obat antiinflamasi non steroid (NSAID) lainnya, dan kerentanan tertular COVID-19 atau memburuknya gejalanya.

Saran pemerintah menambahkan bahwa orang harus tetap "membaca informasi pasien saat mengonsumsi obat yang dijual bebas, seperti ibuprofen dan parasetamol, dan mengikuti petunjuk tentang cara mengonsumsi obat"


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

obat Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top