Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Apakah Aman Minum Obat Penghilang Rasa Sakit setelah Suntik Vaksin Covid-19?

Meskipun merasakan sedikit nyeri kesemutan dan reaksi peradangan lainnya mungkin dianggap sebagai pertanda baik, beratnya gejala membuat banyak orang bergantung pada obat pereda nyeri yang umum.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 28 Januari 2021  |  14:57 WIB
Obat-obatan - boldsky.com
Obat-obatan - boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA - Salah satu reaksi dari vaksin virus corona adalah demam dan rasa nyeri. Bisa pada bagian lengan yang disuntik, juga ada yang merasakan sakit kepala setelah disuntik.

Nyeri di tempat suntikan adalah kejadian umum. Begitu juga sakit kepala dan nyeri otot ringan.

Meskipun merasakan sedikit nyeri kesemutan dan reaksi peradangan lainnya mungkin dianggap sebagai pertanda baik, beratnya gejala membuat banyak orang bergantung pada obat pereda nyeri yang umum.

Tapi, apakah aman konsumsi obat pereda nyeri usai suntik? Pereda nyeri bisa berguna jika efek samping vaksin sangat memengaruhi Anda, atau Anda lebih sensitif terhadap nyeri.

Namun, obat pereda nyeri dan analgesik profilaksis tertentu disebut-sebut dapat menurunkan respons antibodi dalam tubuh, dan jika dipikir-pikir, dapat menurunkan tingkat kemanjuran vaksin.

Jadi, apakah aman untuk menggunakan obat penghilang rasa sakit setelah vaksinasi? Apakah itu akan menimbulkan masalah?

Berapa lama efek samping vaksin bertahan?

Meski sedikit tidak menyenangkan, vaksin bekerja dengan cara menghasilkan respons imun di dalam tubuh terhadap patogen. Akibat dari beberapa efek samping, yang sering dapat meniru infeksi itu sendiri.

Efek samping tertentu juga merupakan tanda reaksi inflamasi dalam tubuh, dan jarang bersifat super serius.

Meskipun demikian, reaksinya dapat bertahan selama 2-3 hari setelah seseorang disuntik dengan obat tusukan. Yang paling umum dicatat dengan vaksin (COVID atau non-COVID) adalah sebagai berikut:

-Demam ringan

-Nyeri otot

-Pusing

-Sakit kepala

-Menggigil dan nyeri tubuh
Baca selengkapnya

Sebagian besar efek samping vaksin bersifat sementara dan ringan, efek tersebut mulai mereda pada hari ke-3 atau ke-4.

Meskipun demikian, mengalami efek samping bisa jadi sedikit tidak nyaman, terutama jika Anda tidak memiliki toleransi yang tinggi terhadap ambang rasa sakit. Itu juga untuk alasan yang sama banyak anak diberikan pereda nyeri ringan sebelum mendapatkan suntikan vaksin secara teratur.

Untuk orang yang menderita ketakutan patologis terhadap jarum, atau menderita kondisi yang sudah ada sebelumnya yang mengurangi toleransi rasa sakit, bahkan tusukan paling ringan pun bisa merepotkan. Oleh karena itu, obat-obatan mungkin juga diperlukan dalam kasus seperti itu untuk meringankan masalah.

Beberapa efek samping atau intensitas gejala juga dapat menjadi rintangan bagi orang untuk menjalani hari mereka.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

obat Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top