Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Studi : Pasien Covid-19 Terbagi dalam 3 Grup Berikut Ini

Ketiga fenotipe tersebut dijelaskan dalam makalah yang diterbitkan minggu ini di jurnal akses terbuka PLOS ONE penulis pertama Elizabeth Lusczek dan Nicholas Ingraham dari University of Minnesota Medical School, AS.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 April 2021  |  12:10 WIB
Ilustrasi - Antara
Ilustrasi - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Dalam sebuah studi baru, para peneliti mengidentifikasi tiga fenotipe COVID-19 klinis, yang mencerminkan populasi pasien dengan komorbiditas, komplikasi, dan hasil klinis yang berbeda.

Ketiga fenotipe tersebut dijelaskan dalam makalah yang diterbitkan minggu ini di jurnal akses terbuka PLOS ONE penulis pertama Elizabeth Lusczek dan Nicholas Ingraham dari University of Minnesota Medical School, AS.

COVID-19 telah menginfeksi lebih dari 18 juta orang dan menyebabkan lebih dari 700.000 kematian di seluruh dunia. Presentasi gawat darurat sangat bervariasi, menunjukkan bahwa fenotipe klinis yang berbeda ada dan, yang terpenting, bahwa presentasi fenotipik yang berbeda ini dapat merespons pengobatan secara berbeda.

Dalam studi baru, para peneliti menganalisis catatan kesehatan elektronik (EHRs) dari 14 rumah sakit di Amerika Serikat bagian barat tengah dan dari 60 klinik perawatan primer di negara bagian Minnesota. Data tersedia untuk 7.538 pasien dengan COVID-19 yang dikonfirmasi oleh PCR antara 7 Maret dan 25 Agustus 2020; 1.022 dari pasien ini membutuhkan rawat inap di rumah sakit dan dimasukkan dalam penelitian. Data pada setiap pasien termasuk komorbiditas, obat-obatan, nilai lab, kunjungan klinik, informasi masuk rumah sakit, dan demografi pasien.

Kebanyakan pasien yang dilibatkan dalam penelitian (613 pasien, atau 60 persen) disajikan dengan apa yang para peneliti sebut sebagai "fenotipe II." 236 pasien (23,1 persen) disajikan dengan "fenotipe I," atau "Fenotipe yang merugikan," yang dikaitkan dengan hasil klinis terburuk; pasien ini memiliki tingkat komorbiditas hematologi, ginjal dan jantung tertinggi (semua p <0,001) dan lebih mungkin bukan orang kulit putih dan tidak berbahasa Inggris.

173 pasien (16,9 persen) disajikan dengan "fenotipe III," atau "fenotipe yang disukai," yang dikaitkan dengan hasil klinis terbaik; yang mengejutkan, meskipun memiliki tingkat komplikasi dan mortalitas terendah, pasien dalam kelompok ini memiliki tingkat komorbiditas pernapasan tertinggi (p = 0,002) serta risiko masuk kembali ke rumah sakit 10 persen lebih besar dibandingkan dengan fenotipe lainnya. Secara keseluruhan, fenotipe I dan II dikaitkan dengan peningkatan bahaya kematian 7,30 kali lipat (95% CI 3,11-17,17, p <0,001) dan 2,57 kali lipat (95% CI 1,10-6,00, p = 0,03) dibandingkan dengan fenotipe III.

Para penulis menyimpulkan bahwa perawatan medis khusus fenotipe dapat meningkatkan hasil COVID-19, dan menyarankan bahwa penelitian di masa depan diperlukan untuk menentukan kegunaan temuan ini dalam praktik klinis.

"Pasien tidak menderita COVID-19 dalam masalah yang seragam. Dengan mengidentifikasi kelompok yang terkena dampak serupa, kami tidak hanya meningkatkan pemahaman kami tentang proses penyakit, tetapi ini memungkinkan kami untuk secara tepat menargetkan intervensi di masa depan kepada pasien berisiko tertinggi. " ujar para penulis dilansir dari Phsy.org.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top