Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Studi Terbaru Ungkap Golongan Darah Tidak Berkaitan dengan Risiko Covid-19

Pada awal pandemi, beberapa laporan menunjukkan bahwa orang dengan golongan darah A lebih rentan terhadap COVID, sementara orang dengan golongan darah O tidak begitu.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 06 April 2021  |  15:51 WIB
Golongan darah
Golongan darah

Bisnis.com, JAKARTA - Apakah golongan darah Anda A atau B, AB atau O? Ternyata, golongan darah Anda tidak ada hubungannya dengan risiko tertular COVID-19 yang parah, sebuah studi baru menyimpulkan.

Pada awal pandemi, beberapa laporan menunjukkan bahwa orang dengan golongan darah A lebih rentan terhadap COVID, sementara orang dengan golongan darah O tidak begitu.

Tetapi tinjauan terhadap hampir 108.000 pasien di jaringan kesehatan tiga negara bagian tidak menemukan hubungan sama sekali antara golongan darah dan risiko COVID.

“Sejak awal pandemi ini, ada kaitan antara golongan darah dan kerentanan penyakit,” kata Dr. Amesh Adalja, seorang sarjana senior di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins dilansir dari webmd.

"Dari penelitian besar ini, tampak bahwa tidak ada hubungan antara golongan darah dan kerentanan atau keparahan, dan penjelasan lain mungkin ada," tambah Adalja, yang tidak berperan dalam penelitian tersebut.

Laporan awal dari China menunjukkan bahwa golongan darah dapat memengaruhi risiko COVID. Studi selanjutnya dari Italia dan Spanyol mendukung hal itu, kata para peneliti dalam catatan latar belakang.

Namun, penelitian lain di luar Denmark dan Amerika Serikat memberikan hasil yang beragam dan bertentangan.

Untuk memperjelas, para peneliti yang dipimpin oleh Dr. Jeffrey Anderson, dari Intermountain Medical Center Heart Institute di Murray, Utah, menganalisis data dari puluhan ribu pasien dengan Intermountain Healthcare, sistem kesehatan nirlaba dari 24 rumah sakit dan 215 klinik di Utah, Idaho dan Nevada.

Dari mereka yang dianalisis, hampir 11.500 dinyatakan positif virus corona, sedangkan sisanya dinyatakan negatif.

Golongan darah tidak memainkan peran penting dalam risiko siapa pun tertular COVID, para peneliti melaporkan 5 April di JAMA Network Open.

"Saya selalu mengatakan bahwa semua golongan darah ini tidak berarti apa-apa," kata Dr. Aaron Glatt, ketua departemen kedokteran dan ahli epidemiologi rumah sakit di Mount Sinai South Nassau di Oceanside, NY.

"Cukup banyak hal yang membuat orang takut jika mereka memiliki satu jenis golongan darah atau diyakinkan jika mereka memiliki golongan darah lain. Tidak pernah ada perbedaan praktis. " tambahnya.

Glatt sendiri tidak terlibat dalam penelitian baru.

Dia mengatakan temuan dari studi sebelumnya menunjukkan mengapa korelasi tidak sama dengan sebab akibat - dengan kata lain, mengapa menunjukkan bahwa dua hal terkait secara statistik tidak sama dengan membuktikan bahwa yang satu menyebabkan yang lain.

"Jika Anda pergi dan melihat cukup banyak hal, Anda akan menemukan beberapa temuan kebetulan acak yang mungkin atau mungkin tidak memiliki signifikansi," kata Glatt.

"Beberapa orang melihat pada begitu banyak variabel yang berbeda dan salah satunya adalah golongan darah. Mereka melihat bahwa beberapa orang mendapatkan hasil yang lebih buruk dengan golongan darah tertentu, tetapi penelitiannya bertentangan, yang masuk akal jika itu acak," tutupnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 golongan darah
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top