Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Obat Rheumatoid Arthritis Diklaim dapat Menyelamatkan Pasien Covid-19

Yang terpenting, pasien yang paling diuntungkan dari obat tersebut adalah yang sakit parah, termasuk mereka yang menggunakan mesin bipap untuk membantu mereka bernapas atau oksigen aliran tinggi. Pada pasien yang sakit parah ini, para peneliti menemukan bahwa 1 dari 9 pasien diselamatkan yang seharusnya meninggal.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 02 September 2021  |  16:42 WIB
baricitinib
baricitinib

Bisnis.com, JAKARTA – Obat yang digunakan untuk mengobati rheumatoid arthritis telah ditemukan dapat meningkatkan kelangsungan hidup pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit.

Penemuan ini berasal dari penelitian terhadap lebih dari 1.500 pasien Covid-19 di 12 negara dan dipuji sebagai terobosan signifikan untuk pilihan pengobatan bagi orang yang sakit parah dengan Covid-19.
 
Pada awal pandemi pada Februari 2020, baricitinib diidentifikasi sebagai obat yang menjanjikan untuk mengobati Covid-19 oleh perusahaan yang menggunakan kecerdasan buatan (AI) dan pembelajaran mesin untuk mengidentifikasi pengobatan potensial untuk penyakit.

Obat yang biasanya digunakan untuk mengobati rheumatoid arthritis itu, dianggap memiliki kemungkinan sifat antivirus, tetapi juga dikenal sebagai penghambat peradangan yang kuat, seperti dilansir dari Forbes, Kamis (2/9/2021).
 
Para peneliti berharap bahwa sifat anti-inflamasi ini akan mengurangi kerusakan multi-organ yang sering diderita oleh pasien Covid-19 yang sakit parah.
 
“Pasien rawat inap dengan infeksi SARS-CoV-2 (yang menyebabkan Covid-19), sering mengalami kondisi hiperinflamasi intens yang dapat menyebabkan disfungsi banyak organ, termasuk sindrom gangguan pernapasan akut, syok septik, dan kematian,” kata E. Wesley Ely, MD, MPH, Profesor Kedokteran Grant Liddle di Vanderbilt University Medical Center, salah satu pemimpin penelitian.
 
Dia menambahkan, meskipun kemajuan pengobatan dengan remdesivir, deksametason dan tocilizumab, mengurangi kematian di antara pasien yang dirawat di rumah sakit tetap menjadi kebutuhan penting yang belum terpenuhi.
 
Sebuah studi awal pada 15 pasien Covid-19 yang sakit sedang dan parah menunjukkan bahwa 11 dari mereka melakukan lebih baik dari yang diharapkan ketika diobati dengan baricitinib, sehingga para peneliti merancang penelitian besar terhadap lebih dari 1.500 pasien untuk menguji terapi lebih lanjut.
 
Sebagian besar pasien ini sudah menggunakan steroid, setelah penemuan deksametason sebagai terapi Covid-19 yang menjanjikan dan semua peserta juga diberikan baricitinib atau pengobatan plasebo. Para peneliti menemukan bahwa baricitinib mengurangi kematian sebesar 5 persen, menyelamatkan 1 dari 20 pasien yang seharusnya meninggal karena Covid-19 dalam 60 hari.
 
Yang terpenting, pasien yang paling diuntungkan dari obat tersebut adalah yang sakit parah, termasuk mereka yang menggunakan mesin bipap untuk membantu mereka bernapas atau oksigen aliran tinggi. Pada pasien yang sakit parah ini, para peneliti menemukan bahwa 1 dari 9 pasien diselamatkan yang seharusnya meninggal.
 
“Semakin jelas bahwa pengobatan dengan baricitinib dapat membantu mencegah kematian pada beberapa pasien Covid-19 yang paling kritis, dan bahwa kelas obat ini merupakan kemajuan pengobatan yang penting bagi kelompok pasien yang rentan ini dalam pandemi yang terus berkembang,” kata Eli.
 
Meskipun obat tersebut secara definitif mengurangi kemungkinan kematian akibat Covid-19, obat tersebut tampaknya tidak memperlambat perkembangan penyakit.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 Obat Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top