Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setop Main Sosial Media dapat Meningkatkan Kesehatan Mental

Selama 15 tahun terakhir, media sosial telah merevolusi cara kita berkomunikasi, digarisbawahi oleh pertumbuhan besar yang diamati oleh platform utama.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 09 Mei 2022  |  18:18 WIB
Ilustrasi media sosial - Freepik.com
Ilustrasi media sosial - Freepik.com

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah studi mengungkapkan, setop main media sosial hanya selama satu minggu dapat menyebabkan peningkatan signifikan dalam kesejahteraan, depresi, dan kecemasan mereka di masa depan.

Studi yang dilakukan oleh tim peneliti di University of Bath (UK), mempelajari efek kesehatan mental dari istirahat media sosial selama seminggu. Untuk beberapa peserta dalam penelitian ini, ini berarti membebaskan sekitar sembilan jam dalam seminggu yang seharusnya dihabiskan untuk bermain Instagram, Facebook, Twitter, dan TikTok.

Hasil mereka yang diterbitkan di jurnal AS  Cyberpsychology, Behavior and Social Networking, menunjukkan bahwa hanya satu minggu libur dari media sosial meningkatkan tingkat kesejahteraan individu secara keseluruhan, serta mengurangi gejala depresi dan kecemasan.

Untuk penelitian ini, para peneliti secara acak mengalokasikan 154 orang berusia 18 hingga 72 tahun yang menggunakan media sosial setiap hari ke dalam kelompok intervensi, di mana mereka diminta untuk berhenti menggunakan semua media sosial selama satu minggu atau kelompok kontrol, di mana mereka dapat terus menggulir. seperti biasa. Pada awal penelitian, skor dasar untuk kecemasan, depresi, dan kesejahteraan diambil.

Peserta melaporkan menghabiskan rata-rata 8 jam per minggu di media sosial pada awal penelitian. Satu minggu kemudian, peserta yang diminta untuk mengambil istirahat satu minggu mengalami peningkatan kesejahteraan, depresi, dan kecemasan yang signifikan dibandingkan mereka yang terus menggunakan media sosial, menunjukkan manfaat jangka pendek.

Peserta yang diminta untuk istirahat satu minggu dilaporkan menggunakan media sosial selama rata-rata 21 menit dibandingkan dengan rata-rata tujuh jam bagi mereka yang berada di kelompok kontrol. Statistik penggunaan layar disediakan untuk memeriksa bahwa individu telah mematuhi jeda.

Peneliti utama dari Bath's  Department for Health ,  Dr Jeff Lambert  menjelaskan: “Menggulir media sosial ada di mana-mana sehingga banyak dari kita melakukannya hampir tanpa berpikir dari saat kita bangun hingga ketika kita menutup mata di malam hari.

“Kami tahu bahwa penggunaan media sosial sangat besar dan ada kekhawatiran yang meningkat tentang efek kesehatan mentalnya, jadi dengan penelitian ini, kami ingin melihat apakah hanya meminta orang untuk istirahat seminggu dapat menghasilkan manfaat kesehatan mental.

“Banyak peserta kami melaporkan efek positif dari keluar dari media sosial dengan suasana hati yang membaik dan kecemasan yang berkurang secara keseluruhan. Ini menunjukkan bahwa istirahat kecil saja bisa berdampak.

“Tentu saja, media sosial adalah bagian dari kehidupan dan bagi banyak orang, itu adalah bagian tak terpisahkan dari siapa mereka dan bagaimana mereka berinteraksi dengan orang lain. Tetapi jika Anda menghabiskan berjam-jam setiap minggu untuk menggulir dan Anda merasa itu berdampak negatif pada Anda, mungkin ada baiknya mengurangi penggunaan Anda untuk melihat apakah itu membantu.

Tim sekarang ingin membangun penelitian untuk melihat apakah istirahat sejenak dapat membantu populasi yang berbeda (misalnya, orang yang lebih muda atau orang dengan kondisi kesehatan fisik dan mental). Tim juga ingin menindaklanjuti orang selama lebih dari satu minggu, untuk melihat apakah manfaatnya bertahan lama. Jika demikian, di masa depan, mereka berspekulasi bahwa ini dapat menjadi bagian dari rangkaian pilihan klinis yang digunakan untuk membantu mengelola kesehatan mental.

Selama 15 tahun terakhir, media sosial telah merevolusi cara kita berkomunikasi, digarisbawahi oleh pertumbuhan besar yang diamati oleh platform utama. Di Inggris, jumlah orang dewasa yang menggunakan media sosial meningkat dari 45% pada tahun 2011 menjadi 71% pada tahun 2021. Di antara usia 16 hingga 44 tahun, sebanyak 97% dari kita menggunakan media sosial dan menggulir adalah aktivitas online yang paling sering kita lakukan. melakukan.

Merasa 'rendah' dan kehilangan kesenangan adalah karakteristik inti dari depresi, sedangkan kecemasan ditandai dengan kekhawatiran yang berlebihan dan di luar kendali. Kesejahteraan mengacu pada tingkat individu dari pengaruh positif, kepuasan hidup dan rasa tujuan. Menurut  Pikiran , satu dari enam dari kita mengalami masalah kesehatan mental yang umum seperti kecemasan dan depresi pada minggu tertentu.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

media sosial aplikasi kesehatan mental
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top