Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

SuccessFactors rilis aplikasi SuccessFactors Learning untuk perusahaan

JAKARTA: SuccessFactors memperkenalkan peranti lunak SuccessFactors Learning, salah satu bagian dari Business Execution Suite (BizX) mereka, sebagai teknologi tidak bisa dilepaskan dari kehidupan sehari-hari, termasuk di perusahaan.SuccessFactors mengklaim
Lingga Sukatma Wiangga
Lingga Sukatma Wiangga - Bisnis.com 09 November 2011  |  18:30 WIB

JAKARTA: SuccessFactors memperkenalkan peranti lunak SuccessFactors Learning, salah satu bagian dari Business Execution Suite (BizX) mereka, sebagai teknologi tidak bisa dilepaskan dari kehidupan sehari-hari, termasuk di perusahaan.SuccessFactors mengklaim aplikasi tersebut cocok untuk perusahaan dengan tools lengkap mulai dari rekrutmen, database, sampai suksesi kepemimpinan, yang berguna bagi perusahaan, khususnya yang mempekerjakan karyawan dari generasi millenia.Generasi milinea sendiri adalah sebutan untuk mereka yang lahir setelah 1997, masa ketika digitalisasi mulai menjamur. Pada 2020 yang akan datang akan jadi masa untuk generasi millenia.“Aplikasi ini memudahkan perusahaan untuk mengenal karyawan mereka dengan lebih baik,” kata Andi Wibisono, Presiden Direktur Daya Dimensi Indonesia, mitra SuccessFactors di Indonesia, hari ini.“Perangkat ini juga semakin mempermudah komunikasi dan kolaborasi karyawan di dalam perusahaan sama caranya dengan mereka terhubung dengan keluarga mereka,” ucapnya.Dengan menyediakan aplikasi operasional bisnis yang sesuai dengan apa yang biasa digunakan oleh karyawan generasi millenia sebagai fasilitas kerja, tambahnya, perusahaan bisa menarik calon-calon tenaga kerja yang bagus.Andi mengklaim perusahaan yang ingin memanfaatkan aplikasi berbasis cloud ini tidak perlu berinvestasi besar untuk perangkat keras dan perangkat lunak. Sistem cloud computing yang diterapkan dalam peruhsaan itu akan menghubungkan semua data sumberdaya manusia ke dalam satu platform.“Asalkan pengguna dari perusahaan itu dapat mengakses Google atau Facebook, dipastikan ia sudah memiliki infrastruktur yang cukup untuk  mengakses aplikasi SuccessFactors tersebut. Tidak perlu banyak bandwidth yang dibutuhkan,” ucapnya.Langkah antisipasi teknologi itu sejalan dengan penelitian lembaga riset comScore, di mana 67% pengguna Internet berusia 18 tahun sampai 33 tahun memanfaatkan jejaring sosial di 2008. Pada 2010, angkanya naik menjadi 83%. Diperkirakan di waktu yang sama, pengguna e-mail justru menurun.Penggunaan e-mail di kalangan usia 12 sampai 17 tahun turun hingga 59% pada Desember 2010 dibandingkan dengan kurun waktu yang sama setahun sebelumnya. Di kalangan pengguna berusia 18-24 dan 25-34, penurunan juga terjadi, masing-masing 1% dan 18%.“Angka-angka ini menandakan telah terjadi perubahan kebiasaan generasi muda dalam menggunakan teknologi dan kebiasaan ini akan mereka bawa saat mereka masuk ke dunia kerja,” kata Karie Willyerd, VP Chief Learning Officer SuccesFactors.Willyerd menyebutkan tenaga kerja masa depan inilah yang disebut juga generasi millenia, lahir di atas 1997 membutuhkan pendekatan yang berbeda dari perusahaan.“Mereka sangat dekat dengan penggunaan sosial media seperti Twitter dan Facebook, termasuk untuk mendapatkan informasi terkait pekerjaan mereka,” ucapnya.(api) 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Lingga Sukatma Wiangga

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top