Kebanyakan Tidur Saat Mudik Bisa Naikkan Kadar Gula Darah

Apa yang biasanya kamu lakukan sepanjang perjalanan mudik Lebaran. Jika tidak menyetir atau menemani sopir, sebagian besar orang memilih tidur.
JIBI | 22 Juni 2017 11:17 WIB
Tidur saat perjalanan. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA -- Apa yang biasanya kamu lakukan sepanjang perjalanan mudik Lebaran. Jika tidak menyetir atau menemani sopir, sebagian besar orang memilih tidur.

Selain nyaman dan seperti diayun-ayun, tidur dapat menebus kelelahan, serta berharap tubuh segar saat sampai tujuan.

Menurut penelitian dari Universitas Yale, Amerika, orang yang terlalu banyak tidur -termasuk dalam perjalanan, akan mengganggu kadar gula darah.

Dalam riset tersebut, peneliti mengamati pola tidur 1.709 pria dan menemukan mereka yang tidur kurang dari 6 jam sehari memiliki dua kali risiko diabetes.

Adapun mereka yang tidur lebih dari 8 jam sehari memiliki risiko peningkatan kadar gula darah sampai tiga kali lipat.

Dalam studi ini, peneliti menemukan terjadi peningkatan kadar hemoglobin A1C -penanda diabetes berkaitan dengan tidur, dalam darah responden yang kurang dan kelebihan tidur.

"Studi ini menemukan kadar A1C hemoglobin akan stabil jika Anda tidur dalam waktu ideal, yakni antara 7 sampai 8 jam sehari," kata Eric Yan, MD, spesialis nutrisi dokter di Valens Medical di Irvine, California.

Supaya durasi tidur tetap teratur selama perjalanan, segera istirahat jika tubuh sudah lelah dan mata mengantuk. Apabila kamu punya waktu untuk menginap di hotel, hindari menonton televisi dan minum minuman berkafein. Sebaiknya, mandi pakai air hangat karena akan membantu tidur lebih cepat dan bikin tubuh rileks.

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
tidur

Sumber : Tempo

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup