Ini Yang Harus Dilakukan Bila Keluarga Terpapar Paham Radikal

Ini Yang Harus Dilakukan Bila Keluarga Terpapar Paham Radikal
Dika Irawan | 28 Mei 2018 20:44 WIB
Sejumlah sepeda motor terbakar sesaat setelah terjadi ledakan di Gereja Pantekosta Pusat Surabaya (GPPS), Surabaya, Jawa Timur, Minggu (13/5). Ledakan terjadi di tiga lokasi di Surabaya, yakni di Gereja Kristen Indonesia (GKI), Gereja Pantekosta Pusat Surabaya (GPPS), dan Gereja Katolik Santa Maria Tak Bercela, pada waktu yang hampir bersamaan. - ANTARA/HUMAS PEMKOT/Andy Pinaria

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah aksi teror di Surabaya cukup mencengangkan karena pelaku tidak menjalankan aksi secara solo melainkan dalam satu keluarga. Ayah, ibu, dan anak-anaknya. Orang tua yang terpapar paham radikal ini menyulap anak-anak mereka sebagai martir. Bocah-bocah tak berdosa itu pun hanya menjadi korban.

Psikolog Ayoe Soetomo mengatakan, seharusnya keluarga berperan dalam menangkal paparan radikalisme kepada anak-anak. Namun, sulit bila orang tuanya pun terpapar paham tersebut. Sebaliknya mereka akan meracuni anak-anaknya dengan ajaran tersebut. “Sangat disayangkan memang hal ini terjadi,” tuturnya, Senin (28/5/2018).

Untuk pencegahan, Ayoe mengatakan, cara yang dapat digunakan adalah dengan melibatkan orang yang memiliki pengaruh signifikan dengan keluarga radikal.

Menurut Ayoe, sosok seperti kakek dan nenek kemungkinan bisa masuk ke keluarga itu. Mereka didorong untuk menyelamatkan anak-anak dalam keluarga itu.

Diakui oleh Ayoe hal itu tidaklah mudah menempuh cara ini, mengingat keluarga radikal cenderung menutup diri. Dia pun mendorong kepada orang-orang di sekitar keluarga harus lebih peka terhadap persoalan ini.

“Bukan hal itu mudah karena ada tantangannya tersendiri,” tuturnya.

Tag : parenting
Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top