Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pakai Batik Harus Paham Motif, Ada yang Terlarang untuk Kondangan

tidak semua orang memahami makna dari berbagai motif batik. Pasalnya ada beberapa motif batik yang lebih memiliki nilai sakral sehingga kurang tepat apabila digunakan untuk aktivitas sehari-hari. Namun, banyak juga motif yang umum untuk aktivitas sehari-hari.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 03 Oktober 2018  |  07:59 WIB
Pakai Batik Harus Paham Motif, Ada yang Terlarang untuk Kondangan
Perajin memproduksi batik di Kampung Batik Kauman, Pekalongan, Jawa Tengah, Kamis (27/9/2018). - ANTARA/Harviyan Perdana Putra
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA-- Bicara mengenai batik, tak bisa terlepas dari beragamnya motif batik. Hampir setiap daerah di Indonesia memiliki motif batik dengan filosofi yang berbeda-beda.

Kendati begitu, tidak semua orang memahami makna dari berbagai motif batik. Pasalnya ada beberapa motif batik yang lebih memiliki nilai sakral sehingga kurang tepat apabila digunakan untuk aktivitas sehari-hari. Namun, banyak juga motif yang umum untuk aktivitas sehari-hari.

Creative Director Iwan Tirta Private Collection Era Soekamto mengatakan akan lebih bagus apabila mengenakan batik dengan mengetahui makna dari motif batik yang dipakainnya.

"Kita itu sekarang kebiasaan melihat visualnya saja. Tapi enggak pernah mengerti tentang batik itu apa dan artinya apa," kata Era di Plaza Indonesia, Selasa (2/10/2018).

Tanpa memahami motif itu, alhasil banyak orang yang menggunakan busana dengan motif batik di tempat apapun waktu yang salah. Misalnya saja, pemakainan batik motif parang. Aturannya, motif batik parang biasanya digunakan ketika acara keraton, atau hanya digunakan oleh raja.

Era mengatakan sebaiknya motif parang tidak digunakan untuk acara pernikahan. Menurutnya, awalnya batik adalah seni sakral. Menurut Era, batik motif parang juga sebaiknya tidak dikenakan ketika menghadiri acara pernikahan.

Era menjelaskan beberapa makna di balik motif batik. Menurutnya, sejumlah sumber di internet banyak menyebutkan batik kawung terinspirasi dari kolang-kaling. Padahal, motif tersebut punya makna yang lebih mendalam.

Sementara itu, kawung adalah motif geometri sakral yang memiliki makna cahaya. "Banyak di internet motif kawung terinspirasi dari kolang-kaling. Padahal sacred geometry. Kawung bukan hanya kolang-kaling," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batik
Editor : M. Taufikul Basari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top