Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

10 Tanda Anak Anda Makan dan Minum Susu Berlebihan

Banyak orang tua tampaknya cukup bangga ketika anak-anak mereka cenderung terlihat gemuk dibandingkan dengan bayi pada usia yang sama. Namun, pernahkah Anda bertanya-tanya apakah ini benar-benar dapat menyebabkan bayi Anda mengalami obesitas?
1

Bagian 1

Anak obesitas - Istimewa
Anak obesitas - Istimewa

Berat badan terus bertambah

Banyak orang tua tampaknya cukup bangga ketika anak-anak mereka cenderung terlihat gemuk dibandingkan dengan bayi pada usia yang sama. Namun, pernahkah Anda bertanya-tanya apakah ini benar-benar dapat menyebabkan bayi Anda mengalami obesitas?

Tidak seperti pada orang dewasa, karena bayi terus tumbuh, mereka membutuhkan jumlah tertentu kenaikan berat badan rata-rata saat mereka mencapai target kenaikan berat badan tertentu setiap bulan. Namun, ketika makan berlebihan, mereka mengambil lebih banyak kalori dari yang dibutuhkan. Mereka tidak dapat membakar kalori ekstra ini dan karenanya akhirnya memiliki kenaikan berat badan yang cepat.

Sebaliknya, dalam kasus di mana bayi cenderung muntah karena makan berlebihan, ia mungkin akan kehilangan berat badan. Oleh karena itu, membuat tanda kenaikan berat badan cukup menantang dalam kaitannya dengan bayi yang terlalu banyak menyusui. Karena itu, semata-mata mengandalkan aspek kenaikan berat badan sebagai ukuran apakah Anda memberi makan berlebih padanya tidak disarankan.

Kotoran berbau busuk

Munculnya kotoran bayi juga bisa berfungsi sebagai indikasi apakah bayi Anda makan berlebihan. Dipercayai bahwa bayi yang diberi susu formula akan memiliki kotoran yang terlihat seperti selai kacang. Ini bisa berwarna coklat kehijauan atau kuning. Namun, jika bayi Anda terlalu sering berair dan berbau busuk, itu mungkin menandakan bahwa ia terlalu banyak makan.

2 dari 6 halaman

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

parenting
Editor : Mia Chitra Dinisari
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top