Ibu, Jadi Kunci Penting Antisipasi Obesitas Anak

Obesitas pada masa anak-anak berisiko memicu berbagai risiko kesehatan seiring berjalannya waktu, dan anak-anak tumbuh dengan kondisi kesehatan yang parah seperti penyakit kardiovaskular, diabetes, kanker, dan lainnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 05 Desember 2019  |  11:13 WIB
Ibu, Jadi Kunci Penting Antisipasi Obesitas Anak
Anak obesitas - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Obesitas pada masa anak-anak berisiko memicu berbagai risiko kesehatan seiring berjalannya waktu, dan anak-anak tumbuh dengan kondisi kesehatan yang parah seperti penyakit kardiovaskular, diabetes, kanker, dan lainnya.

Ancaman kesehatan yang serius bagi anak-anak, obesitas anak tidak sama dengan obesitas dewasa. Jika BMI anak (indeks massa tubuh) lebih tinggi dari 95 persen anak-anak lain yang seusia dan jenis kelaminnya, anak tersebut dianggap obesitas, atau berisiko menjadi obesitas.

Umumnya, itu dimulai pada usia 5 dan 6 tahun dan pada masa remaja dan mengarah ke beberapa kondisi kesehatan kronis. Obesitas pada masa kanak-kanak membuka jalan bagi kesehatan yang buruk, yang dapat berlanjut hingga dewasa -yang mengindikasikan masalah kesehatan seumur hidup, yang dapat diciptakan oleh kebiasaan yang tidak sehat.

Selain itu, obesitas selama masa kanak-kanak tidak hanya mempengaruhi kesehatan fisik anak tetapi juga kesehatan mental mereka, menyebabkan mereka menjadi depresi dan kurang percaya diri atau harga diri. Sejarah keluarga, faktor psikologis, dan gaya hidup memainkan peran dalam obesitas, dengan pola makan yang buruk dan kurangnya nutrisi yang tepat menjadi penyebab utama.

Kelalaian dan kurangnya bimbingan dari orang tua tentang diet anak dan aktivitas fisik menyebabkan anak bertambah berat badan secara berlebihan. Akibatnya, mengubah kebiasaan makan dan aktivitas fisik anak dapat membantu menghindari risiko.

Terlepas dari yang disebutkan di atas, para ibu dapat memainkan peran penting dalam mengendalikan obesitas anak dan mencegah timbulnya komplikasi lebih lanjut di masa depan.

Menurut sebuah penelitian terbaru yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Harvard, para ibu dapat memainkan peran penting dalam mengurangi risiko anak-anak mereka menjadi gemuk. Penelitian ini menggunakan 25.000 responden, yang semuanya anak-anak dan dinyatakan bahwa kebiasaan tertentu yang diadopsi oleh ibu memiliki dampak langsung pada berat badan anak.

Para peneliti mengatakan bahwa "temuan kami menyoroti peran penting yang berpotensi dari pilihan gaya hidup ibu dalam etiologi obesitas pada masa kanak-kanak dan memberikan dukungan untuk strategi intervensi berbasis keluarga atau orang tua untuk mengurangi risiko obesitas pada anak".
5 Pilihan Gaya Hidup Sehat Dari Ibu Dapat Membantu Anak

Studi tersebut menegaskan bahwa para ibu dapat mengurangi risiko dengan mengikuti lima kebiasaan sehat, seperti berolahraga secara teratur, makan makanan yang sehat, menjaga berat badan yang sehat, mengonsumsi alkohol dalam kadar sedang dan tidak merokok. Para peneliti mampu mengumpulkan pemahaman yang menyatakan bahwa lima kebiasaan ini dapat mengurangi risiko anak menjadi obesitas hingga 75 persen dibandingkan dengan mereka yang melakukan sebaliknya.

Ketika anak dan ibu tetap pada kebiasaan ini, risiko obesitas adalah 82 persen lebih rendah daripada mereka yang tidak. Penelitian ini mampu mengumpulkan temuan berikut, yang pada gilirannya berdampak pada manajemen berat badan pada anak.

IMT yang sehat menunjukkan penurunan 56 persen, aktivitas fisik sedang hingga kuat selama setidaknya 2,5 jam per minggu mengungkapkan penurunan 21 persen, tidak merokok menunjukkan penurunan 31 persen dan minum alkohol dalam jumlah sedang mengalami pengurangan obesitas sebesar 12 persen level.

Para peneliti menunjukkan kebiasaan seorang ibu yang lebih kuat memprediksi risiko obesitas anaknya daripada anak itu sendiri. Namun, seperti yang disebutkan di atas, ketika anak-anak dan ibu mereka melaporkan kepatuhan pada gaya hidup sehat, risiko obesitas di masa kanak-kanak berkurang 82 persen jika dibandingkan dengan pasangan ibu-anak yang tidak mengikuti kebiasaan ini.

Para peneliti menekankan pada pentingnya gaya hidup sehat secara keseluruhan sebelum kehamilan, yaitu, jika seorang wanita berencana untuk hamil, ia harus mengadopsi kebiasaan sehat setidaknya dua tahun sebelumnya karena itu merupakan faktor penting untuk pencegahan obesitas di masa depan. generasi.

Penelitian saat ini mengumpulkan aspek bahwa gaya hidup ibu selama masa kanak-kanak anak mereka juga penting dan menunjukkan potensi dalam mempengaruhi risiko obesitas anak-anak terlepas dari gaya hidup ibu hamil.


 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
obesitas

Editor : Mia Chitra Dinisari
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top