Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Art Theraphy Atasi Stres Remaja di Sekolah

Tingkat stres remaja lebih tinggi daripada orang dewasa dan sekolah merupakan penyebab terbesar,
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 15 Januari 2020  |  17:30 WIB
Ilustrasi stres - Reuters/Paul Hackett
Ilustrasi stres - Reuters/Paul Hackett

Bisnis.com, JAKARTA – Tingkat stres remaja lebih tinggi daripada orang dewasa, dan sekolah merupakan penyebab terbesar, menurut laporan tahunan American Psychological Association.

Sebuah ringkasan menyimpulkan bahwa sementara stres di kalangan orang dewasa bukanlah hal baru, yang merisaukan adalah pandangan stres untuk remaja.

Sebagai tanggapan, baru-baru ini beberapa sekolah di Amerika Serikat telah beralih ke program berbasis kesadaran sebagai cara untuk mengurangi stres di kalangan siswa mereka.

Dalam sebuah studi percontohan yang dipimpin oleh University of Washington, para peneliti mengeksplorasi kegiatan mindfulness berbasis seni yang dapat digunakan sekolah untuk mengurangi sakit kepala, efek samping umum stres pada anak perempuan remaja.

Kelompok uji delapan gadis remaja memberikan umpan balik tentang kegiatan apa yang mereka sukai.

Setelah 3 pekan sesi terapi seni, para remaja perempuan melaporkan mengalami sakit kepala yang jauh lebih sedikit. Pada awal penelitian, anak-anak perempuan melaporkan rata-rata 7,38 sakit kepala dalam periode 2 pekan sebelumnya.

Pada akhir penelitian, jumlah itu turun menjadi 4,63 atau hampir 40%. Penurunan ini tetap bahkan 7 pekan setelah penelitian berakhir. Para peneliti menerbitkan temuan mereka 22 Mei di jurnal Art Therapy.

"Studi ini menyoroti salah satu misi penelitian utama saya: Kita harus melakukan intervensi bekerjasama dengan remaja jika kita ingin strategi ini bekerja," kata penulis yang sesuai, Elin Björling, seorang ilmuwan peneliti senior di departemen desain dan teknik yang berpusat pada manusia di UW, dilansir Science Daily, Rabu (15/1/2020).

Tim ini merekrut delapan gadis berusia antara 14 hingga 17 tahun dari sebuah sekolah menengah di Seattle, AS.

Semua peserta melaporkan mengalami tiga atau lebih sakit kepala yang tidak terkait dengan cedera dalam periode 2 pekan, dan lima dari delapan menyebutkan ketegangan atau stres sebagai alasan utama sakit kepala.

Selama program, para siswa bertemu dua kali seminggu selama 50 menit sesi dengan tim peneliti. Setiap sesi dimulai dengan kegiatan di mana siswa akan memetakan di mana mereka merasa tertekan pada gambar tubuh.

Kemudian para remaja akan berpartisipasi dalam kegiatan mindfulness dan seni sebelum menutup sesi dengan peta tubuh lain.

"Setelah penelitian, kami melihat semua sebelum dan sesudah peta tubuh berdampingan. Sangat jelas bahwa sesuatu yang signifikan sedang terjadi," kata Björling.

Para remaja mencoba berbagai teknik perhatian dalam setiap sesi sehingga mereka dapat menemukan mana yang paling cocok untuk mereka. Yang disukai remaja: pernapasan kotak, teknik pernapasan lambat dengan berkonsentrasi dan menghitung.

Apa yang tidak disukai remaja: makan dengan penuh perhatian, suatu teknik yang meminta orang untuk fokus pada apa dan bagaimana mereka makan.

Para peneliti juga meminta para siswa untuk berpartisipasi dalam berbagai kegiatan seni mindful. Selama setiap sesi, para siswa mencoba media seni baru menggunakan pastel minyak dan berbagai jenis proyek terapi seni, termasuk yang mana mereka bekerja bersama untuk menciptakan mandala sebelum dan setelah latihan meditasi.

Sementara remaja mengalami sedikit sakit kepala setelah penelitian berakhir, tingkat stres mereka secara keseluruhan tidak banyak berubah. Namun para siswa melaporkan merasa lebih baik pada saat itu, mengatakan bahwa mereka merasa seperti mereka dapat menangani apa pun yang terjadi selama sisa hari itu.

"Ini bukan hanya tentang studi ini. Masalah kesehatan mental dan sakit kepala remaja ini begitu besar sehingga saya khawatir tentang apa yang terjadi jika kita tidak menanganinya," ucapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stres terapi
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top