Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini 9 Perusahaan Farmasi Raksasa yang Berpacu Ciptakan Vaksin Virus Corona

Perusahaan farmasi di dunia sedang memacu kecepatan penuh untuk menciptakan vaksin virus corona (Covid-19). Kolaborasi hingga akuisisi dilakukan untuk mempercepat penemuan vaksin.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 17 Juni 2020  |  06:53 WIB
Seorang peneliti bekerja di laboratorium pusat pencegahan dan pengendalian penyakit di Nanyang, Provinsi Henan, China tengah, pada 4 Februari 2020. - Antara/Xinhua
Seorang peneliti bekerja di laboratorium pusat pencegahan dan pengendalian penyakit di Nanyang, Provinsi Henan, China tengah, pada 4 Februari 2020. - Antara/Xinhua

Bisnis.com, JAKARTA - Sekurangnya sebanyak 9 perusahaan farmasi di dunia sedang berpacu dengan kecepatan penuh untuk menciptakan vaksin virus corona (Covid-19), guna menghentikan penambahan pasien.

Tujuan dari vaksin virus corona adalah untuk menciptakan antibodi terhadap penyakit tersebut sehingga begitu seseorang menemukan infeksi, maka sistem kekebalan tahu cara meresponsnya. Berdasarkan Mayo Clinic dan berbagai sumber ilmiah, virus Covid-19 (SARS-CoV-2) memiliki protein berduri di permukaannya (S Protein), yang dapat dengan cepat menyerang sel manusia melalui tetesan pernapasan yang dihasilkan oleh orang yang terinfeksi.

Vaksin akan mencegah protein S melekat pada sel manusia dan menghentikan virus. Kini telah ada 9 perusahaan farmasi yang melakukan uji klinis fase I - dan dua di antaranya dalam fase II. Uji klinis ini juga memperhatikan usia, keamanan, efisiensi dan penentuan dosis yang tepat.

Sementara itu, sebagian besar perusahaan berfokus pada vaksin tradisional dengan memperkenalkan bentuk virus kecil atau tidak aktif untuk merangsang sistem kekebalan tubuh, Pfizer PFE (PFE), bekerja sama dengan BionTech (BNTX) dan secara terpisah, Moderna (MRNA), berfokus pada Vaksin messenger-Ribonucleic acid (mRNA), sebuah teknologi baru, di mana informasi yang membawa biomolekul memerintahkan sel-sel tubuh untuk membuat salinan protein S dari virus, mengenalinya dan membangun antibodi untuk melawannya begitu menyerang tubuh.

Keuntungan utama dari vaksin mRNA adalah waktu pengembangan yang lebih cepat karena vaksin dapat diberikan dengan persyaratan dosis yang lebih rendah dan dapat diproduksi dalam jumlah yang lebih besar dengan cepat. Moderna, yang pertama merilis data klinis fase I, memimpin lebih awal tetapi mengalami kemunduran baru-baru ini.

Perusahaan ini telah mengembangkan sembilan vaksin berbeda dalam berbagai tahap pengembangan dalam hampir 10 tahun, di mana ia berfokus pada teknologi mRNA. Moderna mengumumkan hasil positif dari uji klinis Fase I untuk vaksin COVID-19 pada 12 Mei dan tampaknya memimpin lomba.

Perusahaan ini disetujui untuk melanjutkan dengan uji klinis Fase II setelah delapan pasien dalam uji keamanan Fase I mengembangkan antibodi untuk virus setelah dua dosis mRNA-1273, vaksin yang dikembangkan oleh perusahaan bioteknologi dengan National Institute of Allergy and Infectious.

Namun Moderna mengalami kemunduran, ketika laporan menunjukkan bahwa peserta uji coba mengalami reaksi yang merugikan terhadap mRNA-1273. Pada berita ini dan ketika AstraZeneca (AZN) juga memasuki Fase II, harga saham MRNA turun.

Selain Moderna, ada juga 2 perusahaan farmasi lain yakni Johnson & Johnson JNJ (JNJ) dan Pfizer (PFE), berada dalam posisi yang baik dalam perlombaan. Kedua perusahaan bekerja pada vaksin potensial, memiliki kandidat terkemuka, dan mengerahkan sumber daya besar untuk R&D dan manufaktur untuk menghasilkan ratusan juta dosis. JNJ memasuki kolaborasi strategis dan berinvestasi secara besar-besaran untuk menyediakan vaksin yang terjangkau dalam skala besar.

vaksin virus corona, vaksin covid

Sejak akhir Januari, unit JNJ Janssen telah bekerja untuk mengembangkan vaksin pencegahan terhadap SARSCoV-2, yang diperkirakan JNJ dapat siap pada awal 2021. Sejak Februari, perusahaan memasuki beberapa kolaborasi pintar, dengan Biomedis Penelitian Lanjutan dan Otoritas Pengembangan (BARDA), Pusat Medis Diakon Beth Israel (BIDMC), dan Emergent BioSolutions, Inc. EBS (EBS) untuk memperkuat posisinya dalam lomba.

JNJ juga memiliki tujuan manufaktur yang ambisius dengan cepat memasok lebih dari satu miliar dosis vaksin. Untuk mencapai tujuan ini, perusahaan mengumumkan bahwa mereka akan memasuki kolaborasi strategis di AS dan di luar negeri untuk mendukung kemampuan manufakturnya.

Kolaborasi Pfizer dengan BionTech, perusahaan biotek Jerman, untuk bersama-sama mengembangkan vaksin berbasis mRNA sangat menjanjikan. Upaya bersama ini bertujuan untuk mengembangkan vaksin di Eropa dan AS pada tahap awal dan meningkatkan kemampuan manufaktur untuk mengatasi permintaan global besar yang akan muncul. Pfizer sedang melakukan studi klinis di Jerman dengan Biontech mengikuti persetujuan uji coba Fase I / II oleh otoritas Jerman.

Kolaborasi ini bertujuan untuk menggunakan upaya R&D Biontech pada beberapa kandidat vaksin mRNA, sementara Pfizer bertujuan untuk berkontribusi dengan kemampuan R&D membantu dalam masalah regulasi, manufaktur, dan distribusi ke seluruh dunia. Pfizer meningkatkan anggaran R&D untuk 2020 sebesar US$500 juta untuk penelitian Covid-19, yang sekarang diperkirakan berada dalam kisaran US$8,6 miliar--US$9 miliar untuk 2020.

Merck (MRK MRK), meskipun belum menjadi bagian dari sembilan perusahaan yang melakukan uji klinis, masih terlibat dalam upaya penelitian untuk pengembangan obat-obatan dan vaksin untuk Covid-19. MRK mengumumkan kolaborasi penelitian dalam beberapa bulan terakhir dengan Institute for Systems Biology dan organisasi penelitian ilmiah nirlaba IAVI untuk menentukan mekanisme molekuler Covid-19 dan masing-masing bekerja pada upaya pengembangan vaksin Covid-19.

Melalui kolaborasi dengan IAVI, Merck bertujuan untuk bersama-sama mengembangkan kandidat vaksin menggunakan teknologi virus yang merupakan dasar dari vaksin Ebola Zaire-nya. Badan Penelitian dan Pengembangan Biomedis Lanjutan juga berkomitmen untuk menyediakan dana untuk upaya pengembangan penelitian.

Pada 26 Mei, MRK mengumumkan akuisisi pengembang vaksin Austria, Themis, dengan jumlah uang tunai yang dirahasiakan. Akuisisi ini akan memungkinkan MRK untuk mengakses saluran pipa yang luas dari kandidat vaksin dan imunoterapi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksin Virus Corona covid-19

Sumber : Forbes

Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top