Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penyebab Anak Diare Saat Minum Susu Formula

Dokter anak dari Rumah Sakit Mitra Keluarga Kalideres, Cindy Diana, mengatakan jika si kecil pertama kali mencoba susu formula dan mengalami diare, maka harus ditelusuri penyebab pastinya.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 07 Juli 2020  |  13:42 WIB
Ilustrasi - Sheknows
Ilustrasi - Sheknows

Bisnis.com, JAKARTA - Susu menjadi komponen penting untuk tumbuh kembang anak, tak terkecuali susu formula yang melengkapi nutrisi bagi si kecil.

Namun ada kalanya, ketika pertama kali lepas dari ASI dan mencoba susu formula, beberapa anak mengalami diare. Tentunya ibu menjadi pusing dan sedih menangani kondisi tersebut.

Dokter anak dari Rumah Sakit Mitra Keluarga Kalideres, Cindy Diana, mengatakan jika si kecil pertama kali mencoba susu formula dan mengalami diare, maka harus ditelusuri penyebab pastinya.

"Bisa karena alergi protein susu sapi namun bisa juga karena cara pembuatan susu formula yang salah atau kurang hygiene saat pembuatan susu formula," katanya dalam diskusi beberapa waktu lalu.

Ya, kebanyakan susu formula dibuat dari susu sapi. Beberapa kandungan dalam susu formula biasanya dirancang agar menyerupai ASI. Tak sedikit anak yang alergi terhadap susu formula berbahan dasar susu sapi ini.

Oleh karena itu, banyak produsen susu yang membuat susu formula berbahan dasar kedelai bagi si kecil yang alergi susu sapi atau protein hewani lainnya. Selain itu, ada pula susu berbasis protein hidrolisat, mengandung protein yang telah dipecah menjadi ukuran yang lebih kecil daripada yang ada di susu sapi atau kedelai.

Sementara itu, Dokter Cindy menyebut anak akan menjadi sehat dan pintar bila tumbuh kembangnya baik. Untuk mendapatkan tumbuh kembang yang optimal kebutuhan dasar asuh, asih dan asah harus terpenuhi.

Asuh meliputi nutrisi, imunisasi, aktivitas fisik, asih yang berarti kasih sayang, dan asah berupa stimulasi.

Makanan anak harus mencakup semua kebutuhan gizi yaitu karbohidrat, protein, vitamin, mineral dan lemak. Semua zat gizi tersebut harus diberikan saat memulai MP-ASI pertama dengan menyesuaikan konsistensi dan memenuhi 4 syarat dari WHO yaitu tepat waktu, adekuat (cukup zat gizi), aman (hygienis), cara pemberian tepat.

"Untuk bayi di bawah 6 bulan berikan ASI eksklusif. Seribu hari pertama kehidupan adalah waktu krusial bunda untuk memberikan asupan gizi seimbang karena pertumbuhan otak sedang pesat-pesatnya," jelas Cindy.

Mengenai pola asuh pada anak ada 4 kategori yaitu otoriter (kontrol tinggi, aturan ketat), uninvolved (pasif, diam tetapi masih menyediakan kebutuhan anak) permisif (hangat,lunak) dan demokratis (kontrol tinggi, kehangatan tinggi).

Setiap orangtua memiliki keempat jenis pola asuh. Cindy menyebut pola asuh dinyatakan efektif manakala diterapkan di dalam situasi dan kondisi yang tepat.

Semua jenis pola asuh tersebut diperlukan, orangtua juga tidak boleh memaksakan kehendak tapi lebih banyak berdialog dan mengajarkan anak. "Ibu dan Ayah harus kompak dan konsisten. Pola asuh yang tepat akan menjadikan perilaku anak baik," tukasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

parenting susu formula
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top