Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Vaksin Covid-19 Buatan China Masuk Uji Tahap Akhir di Brasil

Para sukarelawan menerima dosis pertama dari apa yang diharapkan para pejabat akan menjadi game-changer dalam pandemi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 22 Juli 2020  |  07:06 WIB
Para peneliti di dunia tengah berlomba untuk menciptakan vaksin virus corona (Covid-19) yang efektif. - Euronews
Para peneliti di dunia tengah berlomba untuk menciptakan vaksin virus corona (Covid-19) yang efektif. - Euronews

Bisnis.com, JAKARTA - Vaksin buatan China untuk Covid-19 memasuki tahap akhir pengujian pada hari Selasa (21 Juli) di Brasil,.

Para sukarelawan menerima dosis pertama dari apa yang diharapkan para pejabat akan menjadi game-changer dalam pandemi.

Vaksin, yang dikembangkan oleh perusahaan farmasi swasta Cina Sinovac, menjadi yang ketiga di dunia yang memasuki uji klinis Fase 3, atau pengujian skala besar pada manusia , dan langkah terakhir sebelum persetujuan pemerintah.

"Kami hidup di masa yang unik dan bersejarah, dan itulah sebabnya saya ingin menjadi bagian dari uji coba ini," kata dokter berusia 27 tahun yang menerima dosis pertama di Rumah Sakit Klinis Sao Paulo. Namanya dirahasiakan demi kerahasiaan.

Sekitar 9.000 petugas kesehatan di enam negara bagian Brasil akan menerima vaksin, yang dikenal sebagai CoronaVac, dalam dua dosis selama tiga bulan ke depan dalam penelitian ini. Gubernur Sao Paulo Joao Doria mengatakan hasil awal diharapkan dalam 90 hari.

Sinovac bermitra dengan pusat penelitian kesehatan masyarakat Brasil, Butantan Institute, dalam uji coba. Jika vaksin terbukti aman dan efektif, lembaga akan memiliki hak untuk menghasilkan 120 juta dosis di bawah kesepakatan, menurut pejabat.

Brasil adalah negara yang paling terpukul kedua dalam pandemi coronavirus, setelah Amerika Serikat. Jumlah kematiannya melampaui 80.000 pada hari Senin, dan telah mencatat 2,1 juta infeksi. Karena virus ini masih menyebar dengan cepat di negara Amerika Selatan, itu dilihat sebagai tempat pengujian yang ideal untuk kandidat vaksin.

Brasil juga membantu melaksanakan pengujian Tahap 3 vaksin eksperimental lain, yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan perusahaan farmasi AstraZeneca.

Mereka memiliki kesepakatan serupa untuk memproduksi vaksin itu di dalam negeri jika berhasil dalam pengujian, yang juga dilakukan di Inggris dan Afrika Selatan. Vaksin lain, yang dikembangkan oleh perusahaan Cina Sinopharm milik negara, juga memasuki uji coba Fase 3 bulan ini di Uni Emirat Arab.

Studi yang diterbitkan Senin dalam jurnal medis Inggris The Lancet menemukan dua kandidat vaksin aman dan menghasilkan respons kekebalan dalam uji coba Fase 2: vaksin Oxford dan vaksin buatan China lainnya, yang dikembangkan oleh perusahaan farmasi CanSino Biologics bersama dengan Institut Bioteknologi Beijing.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksin Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top