Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ladies, Ini Cara Putus Hubungan Secara Dewasa

Putus cinta terjadi karena banyak alasan berbeda, tetapi seringkali berakhir bertengkar . Hanya sedikit hubungan yang berakhir dengan baik-baik.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 31 Juli 2020  |  12:03 WIB
Ilustrasi - Sheknows
Ilustrasi - Sheknows

Bisnis.com, JAKARTA - Mengakhiri hubungan atau putus cinta, selalu menjadi perbincangan yang penuh emosi dan menguras energi.

Putus cinta terjadi karena banyak alasan berbeda, tetapi seringkali berakhir bertengkar . Hanya sedikit hubungan yang berakhir dengan baik-baik.

Alasannya, karena biasanya hubungan diputuskan secara tidak baik-baik. Karena itu, jika Anda ingin putus cinta secara baik-baik, pilihlah car memutuskan hubungan dengan dewasa. Berikut caranya seperti dilansir dari Bolde.com :

1. Catat semua yang ingin Anda sampaikan

Bahkan jika Anda telah merencanakan percakapan ini selama berminggu-minggu, kemungkinan emosi Anda akan mengambil alih ketika Anda berbicara. Buat daftar semua yang ingin Anda katakan sebelumnya atau bahkan menulis surat untuk dibacakan kepada pacar Anda.

Dengan cara ini Anda tidak akan mencari kata-kata yang tepat di tempat dan Anda akan dapat mengartikulasikan perasaan dan alasan perpisahan Anda.

2. Lakukan secara langsung

Anda harus bertemu pacar Anda secara langsung untuk membicarakan semuanya. Bagaimanapun, Anda berutang sudah menghabiskan banyak waktu dengannya, sehingga seharusnya hubungan diakhiri secara langsung.

3. Pilih lokasi netral

Putus di sebuah kedai kopi yang ramai mungkin bukan ide yang baik. Ini juga bisa sulit untuk ditindaklanjuti di tempat Anda atau di mana kenangan akan masa-masa berada. terutama

Pikirkan tentang bertemu di taman atau lokasi lain yang tenang dan netral tempat Anda dapat berbicara (dan menangis) tanpa gangguan.

4. Jangan saling menyalahkan

Jika dia berselingkuh, dia sudah tahu dia kacau. Bahkan jika perselingkuhan bukanlah masalah, menyalahkan dia tidak akan membuatnya ingin mendengarkan Anda. Cobalah berfokus pada pengalaman dan emosi Anda sendiri menggunakan kalimat yang dimulai dengan "Saya merasa ..." atau "Penting bagi saya bahwa ...".

5. Katakan dengan tegas

Kata "putus cinta" jauh lebih final daripada "istirahat dulu" yang menunjukkan kemungkinan untuk melanjutkan hubungan setelah beberapa waktu terpisah.

Itu tidak berarti Anda berdua tidak memiliki kesempatan untuk menemukan jalan kembali satu sama lain satu hari, tetapi untuk sekarang, Anda berdua harus dapat menutup pintu tertentu dan bergerak maju. Jangan biarkan dia berpikir Anda akan berubah pikiran.

6. Sampaikan harapan

Sangatlah penting bagi mantan Anda untuk memahami seperti apa kehidupan baru ini bagi Anda berdua. Mungkin salah satu dari Anda harus pindah dari apartemen bersama Anda. Mungkin Anda sudah memutuskan untuk solo ke pernikahan kakak Anda.

Mungkin Anda harus memecah kaus dan furnitur. Apa pun yang perlu Anda lakukan untuk melanjutkan, pastikan mantan Anda tahu perubahan apa yang ada di depan.

7. Berikan waktu dia bicara

Setelah Anda menjelaskan alasan Anda untuk mengakhiri hubungan, tanyakan padanya apakah ia memiliki pertanyaan atau sentimen yang ingin ia bagikan dengan Anda. Mengizinkannya berpartisipasi dalam percakapan adalah tanda utama bahwa Anda menghormatinya. Dia juga akan merasa dihargai jika Anda bersedia mendengarkan dan mengatasi kekhawatirannya yang kemungkinan bertentangan dengan keinginan Anda.

8. Jangan libatkan orang lain

Jika Anda telah bersama pacar untuk sementara waktu, kemungkinan Anda berdua berbagi cukup banyak teman yang sama. Jangan libatkan mereka, pikirkan tentang mengambil langkah mundur dari kegiatan kelompok di mana Anda mungkin bertemu mantan Anda selama beberapa minggu setelah perpisahan. Jika Anda adalah yang memutuskan, pacar Anda mungkin perlu sedikit lebih banyak dukungan dari teman-teman itu. Anda harus membuatnya dan mereka merasa nyaman keluar tanpa drama pasca putus cinta.

9. Selesaikan dengan cepat

Meskipun tergoda untuk ingin berlama-lama, menghiburnya, atau bahkan membuktikan diri Anda salah, semakin cepat Anda menyelesaikan percakapan ini semakin baik. Setelah Anda berdua mengatakan bagian Anda, yang terbaik adalah berpisah sebelum Anda kehilangan tekad Anda atau dia pikir Anda akan berubah pikiran.

10. Berikan dia waktu

Setelah percakapan yang sulit itu, mantan Anda akan membutuhkan waktu untuk memproses akhir hubungan Anda dan Anda juga akan melakukannya. Biarkan dia menjadi orang pertama yang meraih setelah perpisahan. Anda bahkan dapat menetapkan aturan tidak ada kontak selama dua minggu atau satu bulan jika Anda pikir itu akan membantu (ingat apa yang kami katakan tentang menetapkan harapan?). Jika Anda mengirim SMS kepadanya beberapa hari atau bahkan beberapa minggu setelah "percakapan", Anda akan berisiko mengirim pesan campuran kepadanya dan mencegah Anda berdua menyelesaikan hubungan.

11. Hindari media sosial

Meskipun tergoda untuk mengeposkan gambar dari malam para gadis yang Anda tunggu-tunggu atau perjalanan hiking yang akan datang, cobalah untuk menjaga keberadaan media sosial Anda di DL. Jika dia benar-benar terluka, melihat Anda terlihat riang dan merangkul ketunggalan (atau hubungan baru) tidak akan membuat segalanya lebih mudah. Dengan segala cara, jalani hidup Anda dan lakukan apa yang perlu Anda lakukan untuk merasa baik, tetapi jauhkan dari Instagram.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kencan Relationship

Sumber : Bolde

Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top