Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

6 Klaster Infeksi Covid-19

Dalam penelitian yang dilakukan oleh King's College, London, baru-baru ini, mereka menemukan setidaknya ada 6 klaster untuk menggambarkan infeksi pada pasien Covid-19.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 06 Agustus 2020  |  11:33 WIB
Batuk - fastpaceurgantcare.com
Batuk - fastpaceurgantcare.com

Bisnis.com, JAKARTA - Virus corona,  menginfeksi orang dengan cara yang tidak spesifik. Gejala yang dirasakan pasien sangat berbeda, mulai dari ringan, sedang, tinggi, hingga asimtomatik atau tanpa gejala.

Namun dalam penelitian yang dilakukan oleh King's College, London, baru-baru ini, mereka menemukan setidaknya ada 6 klaster untuk menggambarkan infeksi pada pasien Covid-19.

Mengambil sampel berbagai jenis gejala yang diamati pada minggu pertama infeksi pada manusia, para ilmuwan mengatakan bahwa timbulnya gejala dapat membantu menentukan kemungkinan sebenarnya Covid-19 berubah menjadi berbahaya dan pasien harus menjalani rawat inap.

Dilansir dari Times of India, Kamis (6/8/2020), adapun penelitian ini dilakukan dengan mengamati 1.600 pasien di seluruh Inggris dan AS, yang mencatat gejala Covid-19 antara Maret dan April. Karena sebagian besar pasien cenderung mengunjungi rumah sakit beberapa saat kemudian, pasien diminta untuk mengungkapkan secara rinci gejala yang mereka derita dalam 8-10 hari pertama infeksi.

Menurut pengambilan sampel, tiga kelompok ditemukan masuk dalam kategori ringan, sementara tiga kelompok lainnya masuk dalam kategori yang lebih parah dan lebih mungkin memengaruhi lansia, atau dengan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya. Dalam urutan keparahan, mereka mengidentifikasi enam kelompok utama infeksi.

Klaster pertama yakni mengalami Infeksi mirip flu, tanpa demam. Kelompok ini disebut sebagai bentuk infeksi paling ringan. Mereka menderita gejala akibat gangguan pada saluran pernapasan bagian atas, yang disebabkan oleh peningkatan viral load. Orang yang menderita infeksi ini mencatat gejala seperti pilek, sakit tenggorokan, hidung tersumbat, nyeri dada, nyeri otot, kehilangan bau dan sakit kepala. Demam tidak ada dalam fase infeksi mereka.

Klaster kedua, infeksi mirip flu, disertai demam. Sedikit lebih rumit daripada kelompok pertama, pasien yang termasuk dalam kategori ini terbukti memiliki gejala infeksi mirip flu ringan serta adanya demam yang terus-menerus dan kehilangan nafsu makan. Suara serak, yang merupakan karakteristik dari batuk kering juga diamati pada kelompok ini.

Klaster ketiga, infeksi gastrointestinal. Pasien yang termasuk dalam kelompok ini menderita gejala yang memengaruhi pencernaan dan fungsi gastrointestinal mereka. Meskipun batuk bukanlah gejala yang menonjol pada kelompok ini, mual, kehilangan nafsu makan, muntah, diare jauh lebih sering diamati. Sakit kepala dan nyeri dada juga diamati. 

Klaster keempat, tingkat parah 1, dengan kelelahan. Gejala yang diamati pada kelompok infeksi ini terkait dengan kehilangan energi, kelelahan yang disebabkan oleh penurunan kekebalan.

Dianggap sebagai tanda peringatan Covid-19 parah, pasien dalam kategori ini tercatat mengalami gejala seperti kelelahan, sakit kepala, kehilangan penciuman dan rasa, sakit tenggorokan, demam, dan nyeri dada.

Klaster kelima, tingkat 2 parah, dengan kebingungan. Lebih parah daripada tingkat 1, jenis gejala dalam kelompok ini memengaruhi fungsi saraf dan dianggap sebagai awal dari dampak COVID yang bertahan lama pada otak. Sakit kepala, kehilangan penciuman, kehilangan nafsu makan, batuk, demam, suara serak, kebingungan, sakit tenggorokan, nyeri dada, kelelahan, kebingungan, nyeri otot umumnya diamati dalam kategori ini.

Klaster keenam atau tingkat parah 3, dengan gangguan perut dan pernapasan. Ini adalah jenis gejala yang paling mengkhawatirkan dan parah yang terjadi pada orang pada minggu-minggu pertama. Mengalami gejala seperti kebingungan, sakit tenggorokan, demam kronis, kehilangan nafsu makan, sakit kepala, diare, sesak napas, nyeri otot dan perut, orang-orang yang termasuk dalam kelompok ini lebih mungkin menjalani rawat inap, membutuhkan ventilasi dan dukungan oksigen.

Gejala yang dijelaskan dalam enam kelompok memberi banyak kesimpulan tentang bagaimana Covid-19 memengaruhi kelompok orang yang berbeda dan memberikan pengamatan terhadap jenis gejala yang diharapkan. Dari semua pasien, sakit kepala menetap pada semua kelompok, yang menghilang setelah 3-4 hari kecuali pada dua kelompok serupa yang terakhir. Indera penciuman adalah sesuatu yang muncul pada pasien hanya setelah hari ke-4 pasca infeksi. Analisis menunjukkan bahwa perbedaan tingkat keparahan infeksi hanya dapat diamati setelah 4-5 hari infeksi.

Sementara pasien yang termasuk dalam kelompok ringan atau sedang tidak mungkin untuk mencatat gejala seperti kelelahan pada minggu pertama, untuk pasien dalam kategori berat atau berisiko tinggi, beberapa gejala kritis diamati pada awal Hari 1 itu sendiri. Beberapa gejala tersebut termasuk sesak napas, kelelahan dan sakit perut.

Para peneliti mengatakan bahwa analisis menunjukkan bahwa orang-orang yang termasuk dalam kelompok 4, 5 atau 6 cenderung lebih tua dan lebih lemah, dan lebih cenderung kelebihan berat badan dan memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya seperti diabetes atau penyakit paru-paru dibandingkan dengan tipe 1, 2. atau 3. Diketahui bahwa hanya 1,5 persen orang dengan klaster 1, 4.4% orang dengan klaster 2 dan 3.3% orang dengan klaster 3 membutuhkan bantuan pernapasan, yang dianggap sebagai tanda penurunan penyakit.

Studi yang dilakukan oleh King's College belum ditinjau atau dipublikasikan. Namun, mengidentifikasi kelompok dapat membuat orang menyadari betapa pentingnya gejala pemantauan dan memberikan perawatan prioritas kepada mereka yang mungkin lebih membutuhkannya daripada yang lain dan mengelola alat yang tepat untuk mencegah gelombang kedua di beberapa negara.

Parameter dan gejala spesifik juga bisa menjadi terobosan dan membantu dokter menentukan siapa yang paling berisiko, mengambil keputusan pengobatan tepat waktu, dan menyelamatkan nyawa. 

“Studi kami menggambarkan pentingnya pemantauan gejala dari waktu ke waktu untuk membuat prediksi kami tentang risiko dan hasil individu lebih canggih dan akurat. Pendekatan ini membantu kami memahami cerita yang terungkap dari penyakit ini pada setiap pasien sehingga mereka bisa mendapatkan perawatan terbaik," tukas Dokter Carole Sudre, peneliti utama studi tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top