Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Cara KPop Bertahan di Masa Pandemi

Enam tahun kemudian, BTS menjadi hanya grup ketiga dalam 50 tahun yang memiliki tiga album nomor satu di tangga lagu Billboard 200 dalam waktu kurang dari 12 bulan
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 13 September 2020  |  17:04 WIB
Boy band Korea BTS - Instagram
Boy band Korea BTS - Instagram

Bisnis.com, JAKARTA - Pada bulan Juni 2013, boyband beranggotakan tujuh orang merilis video musik pertamanya No More Dream. Lagu ini mencapai puncak # 84 di Tangga Lagu Gaon yang disponsori pemerintah Korea Selatan.

Enam tahun kemudian, BTS menjadi hanya grup ketiga dalam 50 tahun yang memiliki tiga album nomor satu di tangga lagu Billboard 200 dalam waktu kurang dari 12 bulan.

Baru-baru ini, single berbahasa Inggris pertamanya Dynamite memulai debutnya di puncak tangga lagu single Billboard, menjadikan BTS penyanyi atau grup Korea Selatan pertama yang mencapai prestasi seperti itu.

Dengan data ekonomi yang suram di setiap kesempatan karena pandemi COVID-19, kesuksesan BTS telah menjadi kabar gembira bagi Korea Selatan, tidak hanya untuk kebanggaan budaya tetapi juga untuk keuntungan nyata yang menyertainya.

Sebuah studi pemerintah memproyeksikan bahwa Dinamit penghancur grafik akan menghasilkan 1,7 triliun won (US$1,43 miliar) kegiatan ekonomi dan hampir 8.000 pekerjaan baru.

Pada tahun 2019, BTS mengadakan tiga konser di bawah bendera Love Yourself. Pertunjukan di Seoul menarik 130.000 penggemar dan menghasilkan nilai ekonomi hampir US$1 miliar.

Pandemi mungkin telah menghentikan perjalanan, konser, dan pertemuan penggemar. Tapi itu tidak membendung popularitas Hallyu yang melonjak, atau Gelombang Korea.

SM Entertainment, salah satu dari tiga agensi hiburan terbesar Korea Selatan, bekerja sama pada bulan Mei dengan raksasa telekomunikasi SK untuk mengubah pengalaman konser langsung ke ruang tamu para penggemar.

“COVID-19 telah membuka peluang baru bagi Hallyu Korea untuk berkembang dan tumbuh lebih jauh,” kata Kim Hun-sik, seorang kritikus budaya pop di Seoul.

“SM Entertainment telah berinvestasi dalam hal-hal seperti realitas virtual selama sekitar 10 tahun sekarang. Anda memiliki artis seperti Psy dengan Gangnam Style dan sekarang BTS. ”

Menggunakan teknologi yang dikenal sebagai 3D mixed reality (MR), salah satu aksi SM Entertainment, Super Junior, menggelar pertunjukan live untuk penggemar di seluruh dunia.

Salah satu anggota band, Choi Si-won, awalnya muncul sebagai citra MR, memenuhi aula konser setinggi 12m, sebelum benar-benar bergabung dengan rekan sebandnya di atas panggung.

“Bahkan jika orang itu tidak ada, sepertinya dia ada di depan mata kita dan kita benar-benar bertemu langsung,” kata Jeon Jin-soo, yang mengepalai Grup Bisnis Layanan 5GX di SK Telecom.

Solusi di tengah pandemi

Festival musik KCON dibuat pada tahun 2012 untuk mempromosikan K-pop di kalangan penggemar Amerika. Edisi tahun ini akan diadakan di New York pada bulan Juni. Namun, COVID-19, muncul.

Namun sebagai gantinya hadirlah KCON: TACT, konser online tujuh hari, yang menampilkan 33 artis K-pop yang berbeda. Acara tersebut menarik lebih dari empat juta penonton.

CJ ENM, perusahaan hiburan di belakang KCON, telah menetapkan targetnya pada angsuran lain tahun ini, yang akan berlangsung selama 10 hari di bulan Oktober.

“Ini merupakan tahun yang sulit bagi industri hiburan live, terutama untuk K-pop karena K-pop benar-benar tentang interaksi dan komunikasi antara penggemar dan artis,” kata John Han, manajer proyek di tim bisnis festival global CJ ENM.

“Tapi ini adalah kesempatan untuk menghasilkan ide-ide baru dan ide-ide kreatif untuk menghubungkan penggemar dan artis melalui dunia virtual.”

Korea Selatan, seperti kebanyakan pemerintah, sedang mencari cara untuk menghidupkan kembali ekonomi yang dilanda virus corona. Untuk mempromosikan Hallyu, kementerian keuangan akan menyiapkan dana US $ 585 juta dalam anggaran tahun depan. Angka itu, yang diumumkan pada Senin (7 September), merupakan lonjakan 43 persen dari alokasi tahun 2020.

Untuk mengantisipasi pandemi dan tindakan jarak yang menyertainya hingga tahun depan, sebagian dari anggaran Hallyu akan digunakan untuk membantu band K-pop mengadakan konser online.

Kesuksesan

Sementara pandemi telah memaksa penyelenggara konser untuk menggali lebih dalam dan berinovasi, setidaknya satu ekspor Hallyu mengalami pertumbuhan.

Dengan lebih banyak orang yang tinggal, drama Korea telah muncul sebagai pokok hiburan rumah.

Sebuah survei di Indonesia awal tahun ini menunjukkan bahwa sekitar 73 persen orang yang disurvei mulai menonton drama Korea setelah pandemi melanda negara itu pada Maret.

Layanan streaming di India juga melaporkan lonjakan permintaan.

“Sebelum (pandemi) drama Korea ditayangkan di sini dulu di rumah. Jika bagus, akan diekspor, ”kata Kim Hun-sik, kritikus budaya pop.

“Akhir-akhir ini banyak yang ditampilkan di platform seperti Netflix pada waktu yang sama seperti yang terlihat di sini. Atau mungkin beberapa hari kemudian. ”

Tetap saja, ada kemunduran. Beberapa rumah produksi harus berhenti syuting karena pembatasan COVID-19. Untuk pemain yang kurang dikenal, kurangnya pertemuan tatap muka dengan pembeli luar negeri juga menghambat penjualan.

Dalam industri K-pop, sementara artis dengan basis penggemar yang mapan menemukan cara untuk menghindari pandemi, pendatang baru berjuang keras.

“Yang disebut trainee ini tidak memiliki panggung di mana pun, dan sulit mengadakan konser online jika orang tidak tahu siapa mereka,” kata kritikus pop Kim Hun-sik.

“Beberapa agensi sudah mulai menggabungkan mereka dengan grup yang lebih populer. Tapi itu masih sulit. "

?

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Kpop
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top