Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Penyebab Gejala Covid-19 Anak Lebih Ringan daripada Orang Dewasa

Studi yang dipublikasikan di jurnal Science Translational Medicine ini memiliki implikasi penting terkait pengembangan vaksin dan obat yang sedang dilakukan dalam rangka berperang melawan pandemi Covid-19
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 22 September 2020  |  15:04 WIB
Ini Penyebab Gejala Covid-19 Anak Lebih Ringan daripada Orang Dewasa
Sel virus Corona - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Studi pertama yang membandingkan respons kekebalan orang dewasa dan anak-anak dengan Covid-19 telah mendeteksi perbedaan utama yang dapat berkontribusi untuk memahami mengapa anak-anak biasanya memiliki gejala yang lebih ringan daripada orang dewasa.

Studi yang dipublikasikan di jurnal Science Translational Medicine ini memiliki implikasi penting terkait pengembangan vaksin dan obat yang sedang dilakukan dalam rangka berperang melawan pandemi Covid-19

Dilansir dari Medicalxpress, Selasa (22/9) penelitian yang dilakukan para ilmuwan di Fakultas Kedokteran Albert Einstein, Rumah Sakit Anak di Montefiore (CHAM), dan Universitas Yale, melibatkan 60 pasien dewasa dan 65 pasien anak (kurang dari 24 tahun).

Dalam penelitian, darah pasien diuji untuk mengetahui keberadaan beberapa jenis sel kekebalan, respons antibodi, dan protein inflamasi dikenal sebagai sitokin, yang diproduksi oleh sel kekebalan dalam tubuh.

Anak-anak dengan Covid-19 bernasib jauh lebih baik daripada orang dewasa. 20 orang dewasa (37 persen) membutuhkan ventilasi mekanis dibandingkan dengan hanya 5 pasien anak (8 persen). Selain itu, 17 orang dewasa (28 persen) meninggal di rumah sakit dibandingkan dengan 3 (3 persen) pasien anak.

"Temuan kami menunjukkan bahwa anak-anak dengan COVID-19 bernasib lebih baik daripada orang dewasa karena kekebalan bawaan mereka yang lebih kuat melindungi tubuh dari SARS-CoV-2, virus korona baru yang menyebabkan penyakit," kata Betsy Herold dan Kevan Herold, penulis penelitian.

Manusia memiliki dua jenis kekebalan — bawaan dan adaptif. Kekebalan bawaan adalah di mana sel-sel kekebalan merespons dengan cepat segala jenis patogen yang menyerang, lebih kuat selama masa kanak-kanak. Sementara kekebalan adaptif, lebih spesifik dan menonjolkan antibodi dan sel imun yang menargetkan virus tertentu atau mikroba lain.

Dibandingkan dengan pasien dewasa, pasien Covid-19 pediatrik dalam penelitian ini memiliki tingkat sitokin tertentu yang secara signifikan lebih tinggi yang terkait dengan respons imun bawaan.

Hal ini menunjukkan bahwa respons bawaan yang lebih kuat dari anak muda melindungi mereka dari dampak buruk sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS) —ciri dari kasus Covid -19 yang parah dan seringkali fatal.

Satu sitokin khusus, yang dikenal sebagai IL-17A, ditemukan pada tingkat yang jauh lebih tinggi pada pasien anak daripada pada orang dewasa. “Tingkat IL-17A yang kami temukan pada pasien anak-anak mungkin penting dalam melindungi mereka dari perkembangan Covid -19,” kata Dr. K. Herold.

Baik pasien Covid -19 anak maupun dewasa ditemukan membuat antibodi terhadap protein lonjakan virus korona, yang digunakan virus untuk menempel dan menginfeksi sel. Antibodi lonjakan protein itu termasuk antibodi penetral, yang menghalangi virus corona menginfeksi sel.

Secara berlawanan, para peneliti menemukan bahwa tingkat antibodi penawar pada pasien dewasa Covid-19 yang meninggal atau memerlukan ventilasi mekanis lebih tinggi daripada mereka yang pulih — dan secara signifikan lebih tinggi daripada tingkat yang terdeteksi pada pasien anak-anak.

"Hasil ini menunjukkan bahwa penyakit Covid-19 yang lebih parah yang terlihat pada orang dewasa bukan disebabkan oleh kegagalan kekebalan adaptif mereka untuk meningkatkan respons sel-T atau antibodi," kata Herold.

Penyakit Covid-19 yang lebih parah justri dikarenakan pasien dewasa menanggapi infeksi virus corona baru dengan respons imun adaptif yang terlalu kuat, sehingga dapat meningkatkan peradangan yang terkait dengan ARDS.

Penemuan ini memiliki implikasi penting untuk terapi dan vaksin COVID-19. Herold menyebut pasien dewasa yang mengalami gejala parah memiliki tingkat antibodi penetral yang tinggi. Ini berarti plasma penyembuhan yang kaya antibodi penetral mungkin tidak akan membantu.

"Sebaliknya, terapi yang meningkatkan respons imun bawaan pada awal perjalanan penyakit mungkin sangat bermanfaat,” katanya.

Mengenai vaksin, Herold mencatat bahwa sebagian besar kandidat vaksin untuk perlindungan terhadap infeksi SARS-CoV-2 bertujuan untuk meningkatkan tingkat antibodi penawar. Penelitian ini seharusnya bisa menjadi pertimbangan untuk meningkatkan kekebalan dengan cara lain.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top