Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bagaimana Menjaga Kualitas Vaksin Corona Dalam Proses Distribusi?

Kandidat vaksin Moderna dan Pfizer harus disimpan pada suhu sangat dingin, proses yang lebih tradisional.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 28 Oktober 2020  |  12:22 WIB
Para peneliti di dunia tengah berlomba untuk menciptakan vaksin virus corona (Covid-19) yang efektif. - Euronews
Para peneliti di dunia tengah berlomba untuk menciptakan vaksin virus corona (Covid-19) yang efektif. - Euronews

Bisnis.com, JAKARTA – Para ilmuwan terus mengembangkan berbagai hal agar masyarakat luas bisa menghadapi perang melawan pandemi Covid-19 dan berhasil memenangkannya. Selain vaksin, para ilmuwan juga mengembangkan sensor suhu kecil untuk menjaga potensi dari vaksin itu sendiri.

Vaksin seperti kebanyakan obat-obatan lainnya harus disimpan dalam kisaran suhu tertentu agar tetap ampuh. Selama perjalanan vaksin di masa depan dari pabrik ke apotek, sensor suhu kecil akan memantau kondisi yang dihadapi dalam perjalanan tersebut.

Sensor suhu akan disematkan dalam kemasan, freezer, dan lemari es di hampir setiap titik perjalanan vaksin. Beberapa akan secara berkelanjutan mengirimkan suhu vaksin ke petugas yang melacak jalur distribusinya.

Michal Chojnacky, anggota grup metrologi termodinamika National Institute of Standards and Technology mengatakan bahwa industri farmasi  baru saja berkembang pada tingkat yang sangat luar biasa.

“Semua itu telah terjadi, entah kita menyadarinya atau tidak, kita perlu mempersiapkan diri ketika waktunya datang dan itu adalah saat ini,” katanya seperti dikutip The Verge, Rabu (28/10/2020).

Dunia saat ini membutuhkan miliaran dosis vaksin yang efektif untuk mengurangi pandedmi Covid-19, tetapi sejak awal suntikan yang diberikan akan dibatasi. Setiap orang penting dan dapat mencegah seseorang memulai rantai baru infeksi virus corona.

Namun, vaksin saat ini masih sangat rapuh. Menurut beberapa perkiraan, sekitar seperempat vaksin menunjukkan beberapa tanda degradasi pada saat mereka dibawa ke kantor dokter. Itu tidak berarti vaksinnya tidak aman, tetapi bisa jadi tidak dapat memicu reaksi kekebalan yang cukup.

Jika vaksin memanas, itu berkontribusi pada kerusakan. Untuk dua dari vaksin Covid-19 yang terjauh dalam proses pengembangan, ini bahkan lebih rumit - mereka harus disimpan pada suhu sangat dingin, sedingin 94 derajat Fahrenheit.

Kevin Riley, presiden perusahaan sensor SmartSense mengatakan satu dekade yang lalu, upaya skala besar untuk mendistribusikan vaksin ini akan jauh lebih sulit. Saat itu, sebagian besar pemantauan suhu obat-obatan dilakukan secara manual,

 “Setiap beberapa jam, seseorang harus pergi dan mencatat suhu itu. Mereka melakukannya di atas pena, kertas, dan clipboard,” katanya.

Untuk produk seperti kandidat vaksin Moderna dan Pfizer yang harus disimpan pada suhu sangat dingin, proses yang lebih tradisional tersebut sebenarnya dapat menyebabkan jumlah panas yang merusak ke freezer.

Banyak apotek, perusahaan obat, dan kantor dokter telah mulai beralih ke pencatat data otomatis, yang berada di dalam freezer atau wadah transportasi untuk terus memantau suhu di dalamnya. Tetapi data itu masih harus diunduh secara fisik dari perangkat.

Oleh sebab itu, perusahaan sensor kini membuat generasi berikutnya dari sensor rantai dingin yang terhubung ke internet. Slot perangkat kecil di dalam perangkat transportasi dan freezer dan terus menerus mengirimkan data tentang suhu ke perusahaan farmasi dan manajer apotek.

Bagian dari dorongan terbaru untuk mengotomatiskan sensor suhu sebenarnya dimulai dengan perkembangan yang sama sekali berbeda dalam teknologi medis yang tidak meninggalkan ruang untuk kesalahan.

Terapi gen dibuat khusus untuk setiap pasien, dan tidak tergantikan - kehilangan produk karena masalah suhu bukanlah suatu pilihan. Hal Ini memaksa industri membuat platform yang lebih sesuai untuk mendukung hal-hal semacam itu.

Terapi gen dan perawatan lain dengan rentang suhu yang sangat ketat masih cukup langka, setidaknya dibandingkan dengan vaksin, sehingga masih banyak perusahaan yang belum mengadopsi teknologi baru tersebut.

Namun, industri farmasi masih sedikit di depan industri lain dalam mengadopsi monitor digital yang terhubung ke internet. Pada tahun 2018, Center for Disease Control and Prevention (CDC) mengamanatkan bahwa program vaksin anak , dilacak menggunakan data logger digital. Itu mendorong banyak dokter dan apotek untuk beralih.

Riley mengatakan banyak pelanggan SmartSense, seperti apotek dan pusat distribusi obat, telah meningkatkan kapasitas freezer mereka untuk mengantisipasi vaksin Covid-19 dan permintaan vaksin flu yang lebih tinggi.

Mereka sudah bersiap sejak musim panas. Perangkat pemantau suhu harus dikalibrasi secara teratur untuk memastikan bahwa mereka melakukan pengukuran suhu yang akurat, dan proses itu terjadi dalam siklus yang teratur.

Banyak pelanggan melakukan kalibrasi tersebut lebih awal dari yang seharusnya, sehingga mereka tidak perlu melakukan kalibrasi selama musim dingin ketika mereka akan bekerja untuk mendistribusikan vaksin.

“Kami telah meluncurkannya, selama musim panas, dan untuk beberapa di antaranya dengan cara yang dipercepat,” kata Riley.

Mendistribusikan vaksin Covid-19 masih tidak mudah - pejabat perlu mengelola logistik jutaan dosis dan mencari cara agar orang hadir di lokasi vaksinasi. Tetapi saat vaksin memanas, inovasi teknologi selama dekade terakhir siap membantu menjaga produk akhir tetap dingin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top