Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Covax Sepakati Pembelian 40 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Pfizer

Pfizer-BioNTech merupakan kandidat vaksin  yang telah menerima daftar penggunaan darurat WHO
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 23 Januari 2021  |  07:04 WIB
Vaksin Covid-19 buatan Pfizer. - Antara/Reuters
Vaksin Covid-19 buatan Pfizer. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA  - COVAX, inisiatif global untuk memastikan akses vaksin COVID-19 mengumumkan penandatanganan perjanjian pembelian di muka dengan Pfizer hingga 40 juta dosis.

Pfizer-BioNTech merupakan kandidat vaksin  yang telah menerima daftar penggunaan darurat WHO. Peluncuran akan dimulai setelah negosiasi dan pelaksanaan perjanjian pasokan disepakati.

Dalam mendukung misinya untuk mempercepat ketersediaan awal vaksin ke negara-negara berpenghasilan rendah dan membantu mengakhiri tahap akut pandemi COVID-19 dengan cepat, COVAX juga mengonfirmasi bahwa mereka akan menggunakan opsi melalui perjanjian yang ada dengan Serum Institute of India (SII) untuk menerima 100 juta dosis pertama dari vaksin yang dikembangkan oleh AstraZeneca / Oxford University yang diproduksi oleh SII.

Dari 100 juta dosis pertama ini, sebagian besar dialokasikan untuk pengiriman pada kuartal pertama tahun ini, menunggu Daftar Penggunaan Darurat WHO.

Proses peninjauan WHO, yang saat ini sedang berlangsung, mengikuti persetujuan untuk penggunaan terbatas dalam situasi darurat oleh Jenderal Pengontrol Obat India awal bulan ini, dan merupakan aspek penting untuk memastikan bahwa setiap vaksin yang diperoleh melalui COVAX dijamin kualitasnya sepenuhnya untuk penggunaan internasional. Menurut update WHO terbaru, keputusan calon vaksin ini sudah diantisipasi pada pertengahan Februari.

COVAX juga mengantisipasi bahwa, melalui perjanjian yang ada dengan AstraZeneca, setidaknya 50 juta dosis lebih lanjut dari vaksin AstraZeneca / Oxford akan tersedia untuk dikirimkan kepada peserta COVAX pada Q1 2021, sambil menunggu daftar penggunaan darurat oleh WHO dari jaringan manufaktur khusus COVAX untuk dosis ini. Keputusan tentang kandidat ini juga diantisipasi oleh WHO pada Februari.

“Hari ini menandai tonggak lain untuk COVAX: menunggu persetujuan peraturan untuk kandidat AstraZeneca / Oxford dan menunggu kesimpulan yang berhasil dari perjanjian pasokan untuk vaksin Pfizer-BioNTech, kami mengantisipasi dapat memulai pengiriman vaksin COVID-19 yang menyelamatkan jiwa oleh akhir Februari. Ini tidak hanya signifikan untuk COVAX, ini adalah langkah maju yang besar untuk akses yang adil ke vaksin, dan bagian penting dari upaya global untuk mengalahkan pandemi ini. Kami hanya akan aman di mana saja jika kami aman di mana-mana, ”kata Dr Seth Berkley, CEO Gavi, Vaccine Alliance, yang memimpin pengadaan dan pengiriman COVAX dikutip dari laman resmi WHO.

Persiapan, yang dipimpin oleh WHO, UNICEF dan Gavi, sudah berjalan dengan baik agar COVAX mengirimkan vaksin ke negara-negara yang memenuhi syarat untuk mendapatkan dukungan melalui COVAX AMC, dengan Gavi menyediakan US$150 juta dari pendanaan intinya sebagai dukungan awal katalitik untuk kesiapsiagaan dan pengiriman.

“Peluncuran vaksin yang mendesak dan adil bukan hanya keharusan moral, tetapi juga keamanan kesehatan, keharusan strategis dan ekonomi,” kata Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia.

“Perjanjian dengan Pfizer ini akan membantu memungkinkan COVAX menyelamatkan nyawa, menstabilkan sistem kesehatan, dan mendorong pemulihan ekonomi global.”

Berdasarkan pekerjaan beberapa bulan terakhir untuk mendukung upaya kesiapan negara, “Portal Kesiapan Negara” akan diluncurkan oleh WHO bulan ini, yang akan memungkinkan peserta AMC untuk menyerahkan rencana penyebaran dan vaksinasi nasional (NDVP). Ini adalah langkah penting sebelum alokasi dapat dibuat, untuk memastikan bahwa dosis yang diberikan dapat digunakan secara efektif dan untuk mengidentifikasi di mana, jika perlu, dukungan lebih lanjut diperlukan.

“Perjanjian pembelian ini membuka pintu bagi vaksin yang menyelamatkan nyawa ini agar tersedia bagi orang-orang di negara yang paling rentan,” kata Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore. “Namun pada saat yang sama kami mengamankan vaksin, kami juga harus memastikan bahwa negara-negara siap menerimanya, menyebarkannya, dan membangun kepercayaan padanya.”

Fasilitas COVAX bermaksud untuk menyediakan alokasi indikatif dosis ke semua 190 negara yang berpartisipasi pada akhir bulan ini. Alokasi indikatif ini akan memberikan panduan sementara kepada peserta menawarkan skenario perencanaan minimum untuk memungkinkan persiapan alokasi akhir dari jumlah dosis yang akan diterima setiap peserta dalam putaran pertama distribusi vaksin.

Pembaruan pasokan

COVAX sekarang memiliki perjanjian untuk mengakses lebih dari dua miliar dosis dari beberapa kandidat vaksin yang menjanjikan. Negosiasi terus berlanjut untuk mendapatkan dosis lebih lanjut yang akan diamankan melalui perjanjian R&D yang ada oleh COVAX yang memimpin Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), melalui evaluasi produk baru dengan hasil yang menjanjikan dan melalui kontribusi dari donor.

Berdasarkan hal ini, COVAX mengantisipasi dapat memberikan dosis ekonomi yang berpartisipasi dari vaksin yang aman dan efektif - cukup untuk melindungi perawatan kesehatan dan pekerja garis depan lainnya serta beberapa individu berisiko tinggi - mulai kuartal 1 2021. Tujuannya adalah untuk melindungi setidaknya 20 % dari setiap populasi yang berpartisipasi pada akhir tahun - kecuali jika seorang partisipan meminta persentase dosis yang lebih rendah. Setidaknya 1,3 miliar dari dosis ini akan tersedia untuk 92 negara yang memenuhi syarat untuk Gavi COVAX AMC pada akhir tahun 2021.

Untuk memenuhi tujuannya mengamankan dua miliar vaksin yang aman dan efektif pada tahun 2021, COVAX telah membangun beragam portofolio kandidat vaksin yang mengurangi risiko kegagalan produk dalam pengembangan, produksi, atau proses regulasi, dan memastikan ketersediaan produk yang sesuai untuk berbagai konteks dan pengaturan . Pekerjaan ini akan berlanjut dengan kecepatan yang memungkinkan pasokan lebih lanjut vaksin yang sesuai untuk digunakan di berbagai populasi dan pengaturan pada tahun 2021 dan seterusnya.

“Kemajuan dalam pengembangan vaksin sejauh ini luar biasa, dan jelas bahwa kami sekarang sedang merakit alat yang kami butuhkan untuk mengakhiri fase akut pandemi. Tapi kami tidak bisa memperlambat upaya kami mengingat kecepatan pandemi ini terus mendatangkan malapetaka, ”kata Dr Richard Hatchett, CEO CEPI. “Munculnya varian baru COVID-19 menempatkan fokus yang tajam pada kebutuhan kami untuk selangkah lebih maju dari virus dengan terus berinvestasi dalam R&D vaksin - khususnya untuk kandidat vaksin generasi mendatang dan bersiap untuk perubahan strain yang sudah ada. vaksin - untuk memastikan kami memiliki alat untuk memenuhi kebutuhan semua populasi di semua negara untuk jangka panjang. ”


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top