Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AS Akan Bergabung dengan Program Covax, Tetap Jadi Anggota WHO

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyambut baik pengumuman tersebut kepada Dewan Eksekutif WHO
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 22 Januari 2021  |  06:31 WIB
Anthony Fauci - istimewa
Anthony Fauci - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Amerika Serikat di bawah Presiden Joe Biden berencana untuk bergabung dengan fasilitas vaksin Covax yang bertujuan untuk mengirimkan vaksin ke negara-negara miskin, kata kepala penasihat medisnya Anthony Fauci kepada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyambut baik pengumuman tersebut kepada Dewan Eksekutif WHO.

"Ini adalah hari yang baik untuk WHO dan hari yang baik untuk kesehatan global." Ujarnya dilansir dari CNA.

Fauci, berbicara dari Washington melalui konferensi video sehari setelah Biden dilantik, mengatakan Presiden Biden akan mengeluarkan arahan hari ini yang akan mencakup niat Amerika Serikat untuk bergabung dengan COVAX dan mendukung ACT-Accelerator untuk memajukan upaya multilateral untuk COVID -19 distribusi vaksin, terapi, dan diagnostik, akses yang adil, serta penelitian dan pengembangan.

Fauci mengatakan Amerika Serikat akan berhenti mengurangi jumlah staf AS di WHO dan akan membayar kewajiban keuangannya.

Menurut Fauci, Amerika Serikat akan mendukung "ACT Accelerator" - upaya payung termasuk COVAX yang juga berfokus pada pendistribusian alat diagnostik dan terapi virus Corona ke negara-negara di seluruh dunia.

Batch pertama vaksin virus korona diperkirakan akan dikirim ke negara-negara miskin pada bulan Februari di bawah skema COVAX yang dijalankan oleh WHO dan aliansi vaksin GAVI, kata pejabat WHO minggu ini, bahkan ketika mereka mengemukakan kekhawatiran bahwa negara-negara yang lebih kaya masih mendapatkan bagian terbesar dari vaksin. tembakan yang tersedia.

Amerika Serikat akan tetap menjadi anggota WHO dan "memenuhi kewajiban finansialnya", kata Fauci, seraya menambahkan pihaknya juga akan bekerja dengan 193 negara anggota lainnya untuk mereformasi badan PBB.

Pendahulu Biden, Donald Trump menghentikan pendanaan ke WHO, di mana Amerika Serikat adalah donor terbesar, dan mengumumkan proses untuk menarik diri dari badan tersebut pada Juli 2021 dalam apa yang dipandang sebagai bagian dari mundurnya AS yang lebih luas dari organisasi multilateral.

"WHO adalah keluarga bangsa-bangsa dan kami semua senang bahwa AS tetap tinggal di keluarga itu," kata Tedros.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top