Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hal-hal yang Harus Dilakukan Sebelum Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

Suntikan kedua diberikan dengan jeda 14 hari setelah suntikan pertama untuk kalangan usia 18-59 tahun, dan 28 hari untuk usia di atas 60 tahun.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 21 Februari 2021  |  12:14 WIB
Petugas kesehatan di Beijing, China, sedang menyuntikkan vaksin inaktif Covid-19 kepada seorang warga yang termasuk kelompok berisiko tinggi, Sabtu (2/1/2021)./Antara - HO/Xinhua
Petugas kesehatan di Beijing, China, sedang menyuntikkan vaksin inaktif Covid-19 kepada seorang warga yang termasuk kelompok berisiko tinggi, Sabtu (2/1/2021)./Antara - HO/Xinhua

Bisnis.com, JAKARTA - Proses vaksinasi covid-19 buatan Sinovac memiliki dua kali dosis suntikan.

Suntikan kedua diberikan dengan jeda 14 hari setelah suntikan pertama untuk kalangan usia 18-59 tahun, dan 28 hari untuk usia di atas 60 tahun.

Suntikan kedua sangat penting untuk mendapatkan imunisasi lengkap dan diperlukan agar vaksin bekerja pada tingkat kemanjuran yang dijanjikan. Dari waktu suntikan hingga gejala, efek samping yang dapat Anda harapkan, ada beberapa hal yang harus diingat oleh penerima vaksin sebelum mendapatkan suntikan vaksin kedua.

Jika Anda tidak mengalami efek samping apa pun atau cukup beruntung mengalami efek samping ringan setelah suntikan vaksin pertama, maka gejalanya menjadi sedikit lebih kuat dan lebih keras dengan suntikan kedua.

Semisal menggigil, demam, kelelahan, selama beberapa jam atau hari. Ingat, sebagian besar dapat dengan mudah ditangani, dan ini berarti vaksin tersebut menghasilkan reaksi kekebalan yang diperlukan.

Otot, nyeri sendi, sakit kepala juga bisa dialami. Jika Anda ingin mempersiapkan diri sebelum janji temu, jangan menjadwalkan sesuatu yang besar atau penting setidaknya selama 2 hari setelah vaksinasi Anda.

Dan sebelum Anda suntik vaksin kedua, ada beberapa hal yang harus diperhatikan berikut ini seperti dilansir dari Times of India :

1. Hindari menggunakan obat penghilang rasa sakit 

?Ada cukup perdebatan seputar penggunaan pereda nyeri sebelum atau sesudah suntikan vaksin. Beberapa mengatakan itu bisa mematikan rasa setelah efek yang tidak menyenangkan, sementara ada beberapa yang mengatakan itu mungkin berbahaya.

Mendengar cerita tentang reaksi merugikan dan efek samping juga bisa membuat banyak orang ingin minum pil. Namun, itu bukanlah sesuatu yang harus Anda lakukan, kecuali disarankan oleh dokter Anda untuk melakukannya.

Tidak banyak bukti yang jelas saat ini untuk mengetahui apakah aman atau tidak mengandalkan pereda nyeri. Jika diminum lebih dulu, ini dapat menyebabkan vaksin bekerja tidak efektif.

Sesuai dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dan Dewan Medis India, tidak masalah untuk menggunakan obat ringan seperti asetaminofen, parasetamol atau obat antiinflamasi non-steroid sekarang. Jika Anda sedang menjalani pengobatan anti-koagulan apa pun atau memiliki penyakit yang sudah diderita sebelumnya, dapatkan saran dokter sebelumnya untuk vaksinasi.

2. Cek jeda waktu 

Dosis vaksin COVID harus diberikan dengan selang waktu 4-6 minggu, agar dapat bekerja secara efektif. Sementara petugas perawatan kesehatan melakukan yang terbaik untuk mengatur suntikan, seseorang juga harus melakukan pemeriksaan pribadi tanggal vaksinasi sebelumnya, reaksi merugikan atau alergi apa pun yang akan terjadi selama siklus vaksinasi.

Jika sebelumnya Anda pernah mengalami reaksi serius, Anda mungkin disarankan untuk menunda vaksinasi. Konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan nasihat terlebih dahulu.

Dengan cara yang sama, mendapatkan dosis kedua sebelum waktunya juga dapat memicu respons imun yang kurang optimal.

3. Jangan lewatkan dosis Anda jika sebelumnya Anda pernah mengalami reaksi

?Berbicara tentang efek samping dan reaksi merugikan, ahli medis berpendapat bahwa bahkan orang yang kebetulan mengalami alergi, atau efek samping yang dipertanyakan dengan suntikan pertama tidak boleh ragu-ragu tentang dosis kedua.

Ingat, mendapatkan suntikan kedua akan memastikan bahwa vaksin memperkuat fungsi kekebalan dan reaksi atau masalah alergi apa pun dapat dengan mudah dikelola dan diobati. Alergi sebelumnya seharusnya tidak membuat Anda takut akan komplikasi.

Ruam di lengan, atau kekakuan di tempat suntikan juga dapat ditangani dengan mudah dan tidak menimbulkan masalah serius. Dokter juga mengatakan bahwa reaksi serius sebelumnya tidak menunjukkan kekhawatiran akan reaksi yang lebih serius untuk kedua kalinya.

4. Hindari mendapatkan vaksin lain untuk sementara waktu

Sekali lagi, vaksin COVID bersifat eksperimental dan penelitian masih dilakukan untuk menentukan apakah vaksin lain akan aman digunakan dengan vaksin COVID-19 atau tidak. Jika Anda dijadwalkan untuk mendapatkan vaksin sekarang, sebaiknya tunda atau tunda janji untuk sementara waktu sekarang.

Tidak ada data keamanan yang tersedia saat ini untuk menunjukkan apakah vaksin lain akan mengganggu kemanjuran vaksin COVID atau tidak. Pilihan terbaik adalah menunda janji temu Anda setidaknya selama 2 minggu untuk mengurangi risiko timbulnya reaksi apa pun.

5. Immunity akan memakan waktu cukup lama

?Jangan berharap mendapatkan imunisasi lengkap segera setelah menerima suntikan kedua dari vaksin. Kekebalan membutuhkan waktu beberapa saat untuk mulai bekerja, dan dapat memakan waktu antara 2-3 minggu sebelum Anda dapat melihat pembentukan antibodi di dalam tubuh. Oleh karena itu, melepas masker setelah divaksinasi bukanlah pilihan untuk dipertimbangkan.

Dua minggu setelah suntikan, para ahli memperkirakan kekebalan mulai memuncak. Ini berarti Anda memiliki risiko yang sangat rendah untuk tertular COVID-19 lagi. Namun, ini juga berarti Anda tidak lagi harus melakukan karantina jika Anda terpapar oleh seseorang dengan COVID-19 (yang belum divaksinasi).

Untuk orang yang mengalami gangguan kekebalan, waktu tunggu mungkin sedikit tertunda, karena kekebalan mereka yang lemah mungkin membutuhkan waktu untuk membangun sel darah putih yang melawan infeksi.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top