Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perdana Menteri Taiwan Disuntik Vaksin AstraZeneca, Begini Reaksinya

Perdana Menteri Taiwan Su Tseng-chang menerima suntikan vaksin Covid-19 AstraZeneca pada Senin (22/3/2021), setelah sukarela menjadi yang pertama dalam antrean untuk menggarisbawahi kepercayaan pemerintah terhadap keamanan vaksin.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 22 Maret 2021  |  16:26 WIB
Perdana Menteri Taiwan Disuntik Vaksin AstraZeneca, Begini Reaksinya
Perdana Menteri Taiwan Su Tseng-chang. - nspp.mofa.gov.tw

Bisnis.com, JAKARTA - Perdana Menteri Taiwan Su Tseng-chang menerima suntikan vaksin Covid-19 AstraZeneca pada Senin (22/3/2021), setelah sukarela menjadi yang pertama dalam antrean untuk menggarisbawahi kepercayaan pemerintah terhadap keamanan vaksin saat pulau itu memulai kampanye vaksinasi.

"Saya baru saja selesai mendapatkan suntikan, tidak ada rasa sakit di tempat suntikan, dan tidak ada rasa sakit di tubuh," kata Su kepada wartawan di National Taiwan University Hospital di Taipei seperti dikutip Antara.

Dia mengatakan bahwa dokter menyuruhnya untuk lebih banyak minum air rebusan dan istirahat sebentar. Poin pertama akan diikuti, dan poin kedua mungkin lebih sulit. Akan tetapi dia mengaku akan tetap berusaha untuk istirahat semaksimal mungkin.

Lebih dari selusin negara Eropa menangguhkan penggunaan vaksin AstraZeneca pekan lalu di tengah kekhawatiran tentang keamanannya setelah melaporkan sejumlah kecil kelainan darah.

Direktur Eropa Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada Kamis bahwa manfaat suntikan vaksin AstraZeneca jauh lebih besar daripada risikonya, dan penggunaannya secara luas dilanjutkan pada Jumat.

Vaksin pertama Taiwan - 117.000 dosis suntikan AstraZeneca - tiba di pulau itu awal bulan ini dari pabrik Korea Selatan. Sekitar 60.000 orang mengantre untuk mendapatkan vaksinasi pertama dan Taiwan memprioritaskan petugas kesehatan.

Pada Desember, Taiwan menyatakan telah setuju untuk membeli hampir 20 juta dosis vaksin, termasuk 10 juta dari AstraZeneca.

Pemerintah Taiwan telah mengecilkan kekhawatiran tentang terlambatnya program vaksinasi, dengan mengatakan bahwa dengan tingkat kasus yang rendah tidak ada urgensi untuk segera vaksinasi.

Hanya 33 orang yang masih dirawat di rumah sakit karena Covid-19 di Taiwan. Pulau ini telah mengendalikan pandemi dengan baik berkat pencegahan dini dan efektif, termasuk menutup sebagian besar perbatasannya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

taiwan AstraZeneca
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top