Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Turis Sudah Divaksin Berisiko Kecil Tularkan Virus Corona

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat mengumumkan orang-orang yang sudah menyelesaikan tahapan vaksinasi bisa bepergian untuk dirinya sendiri dengan risiko rendah meski berpotensi menularkan virus corona ke orang lain.
Laurensia Felise
Laurensia Felise - Bisnis.com 16 April 2021  |  21:30 WIB
Seorang pria bersama anjing peliharaannya berjalan di kawasan toko-toko mewah yang tutup akibat merebaknya Covid-19 di Jalan 5th, Manhattan, Kota New York, New York, Amerika Serikat, Senin (11/5/2020). - Antara/Reuters\\r\\n
Seorang pria bersama anjing peliharaannya berjalan di kawasan toko-toko mewah yang tutup akibat merebaknya Covid-19 di Jalan 5th, Manhattan, Kota New York, New York, Amerika Serikat, Senin (11/5/2020). - Antara/Reuters\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat mengumumkan orang-orang yang sudah menyelesaikan tahapan vaksinasi bisa bepergian untuk dirinya sendiri dengan risiko rendah meski berpotensi menularkan virus corona ke orang lain.

Dikutip dari Insider, Jumat (16/04/2021), kemungkinan ini bisa terjadi sekali pun vaksin yang telah diterima telah terbukti memiliki efektivitas yang tinggi dalam mencegah infeksi virus corona. Akan tetapi, CDC mengatakan orang-orang akan tetap bisa menularkan virus corona ke orang lain sekalipun sudah divaksin.

Dalam panduan terbaru yang dirilis institusi tersebut, fakta tentang seberapa jauh vaksin bisa melindungi berbagai variasi virus corona dan seberapa lama vaksin bisa melindungi seseorang dari virus corona masih diinvestigasi oleh para peneliti.

Laporan yang dirilis hari ini menunjukkan bahwa paparan virus corona bisa terjadi di pesawat ketika orang melepaskan masker atau masker yang dikenakan masiih memiliki celah di dalamnya. Karena itulah, CDC menyarakankan setiap maskapai untuk mengosongkan bangku tengah demi mengurangi penyebaran virus melalui partikel udara sebesar 23 persen - 57 persen.

Selain itu, CDC mengimbai para turis yang bepergian untuk tetap menerapkan protokol kesehatan seperti menggunakan masker, menerapkan jaga jarak, rutin mencuci tangan, menghindari ruang berventilasi rendah, serta mengetahui adanya gejala virus corona. Hal ini tentu juga berlaku bagi turis yang akan bepergian atau datang dari luar negeri.

Leana Wen, profesor kesehatan masyarakat dari Universitas George Washington, berpendapat bahwa sebaiknya seseorang yang memiliki kegiatan luar ruangan yang berisiko tinggi terhadap paparan virus untuk melakukan karantina setelah pulang ke rumah. Hal ini penting terutama bagi mereka yang tinggal dengan orang yang belum divaksinasi, baru mengikuti vaksinasi tahap pertama, dan memiliki kelainan imun.

Pakar penyakit menular, Anthony Fauci, berharap bahwa para peneliti bisa menjawab pertanyaan penting seputar potensi penularan virus corona yang dilakukan oleh mereka yang telah mengambil vaksin dan terinfeksi virus corona tanpa gejala.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelancong vaksinasi
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top